puasa lagi! :D اَلْحَمْدُلِلّهِ‎

assalamualaikum.. :) marhaban yaa ramadhan. Maafin ya kalo saya banyak-banyak salah, yang dikit-dikit juga dimaafin. Maaf banyak ngegosip di blog ini. Maaf banyak galau di blog ini. Maaf banyak maunya di blog ini dan dunia nyata. Maaf ya.. Manusia tempatnya salah dan khilaf. :) *sungkem *mintaceban

Alhkamdulillah.. Tahun ini.. Lupa tahun berapa hijriah. Aku dan mama bapak mas mbak, dan Brin, dan anda semua bisa menemui ramadhan lagi. Rasanya ayeeem gitu mengingat puasa tahun lalu aku banyak khilaf dan kurang khusyuk sepertinya. Tahun lalu aku terlalu berlarut-larut dalam kesedihan pasca.. ehm.. youknowit. Galau anak SMA. Ya.. saya anak SMA dan sudah segede ini saya belum tobat-tobat nakalnya. Rewel banyak maunya. T-T Astaghfirullah..

Barusan aku teraweh hari pertama, mungkin kita beda masalah memulai hari puasa. Tahun ini awal ramadhan antara muhamadiyyah dan NU dan berbagai macam jamaah berbeda-beda. Aku ngikut pemerintah, hari Sabtu. Atas kepercayaanku dan sebagai warga negara Indonesia serta murid 3 tahun berturut2 dari Bu Suko aku bulatkan tekad buat puasa Sabtu. :) Bukan masalah sih perbedaan itu, yang masalah adalah kalau cara kita menyikapi perbedaan tersebut salah. Yang salah lagi kalo kita mulai puasanya minggu depan sesuai mood. Masalah banget.

Masjid deket rumah tuh.. banyak banget anak kecilnya. Bikin bubar konsentrasi. Apalagi kemaren pas sholat isya, pas semua hening sholat ada yang teriak-teriak "ma.. aku ngengek. ma... ma.. MAA ngengeeeekk" -______-"

Tapi lama-lama pasti anak-anak kecil pada bosen gangguin masjid trus maen petasan di agak jauhan sana. Ramenya gini cuma bertahan yahh seminggu lah. Hehehe.

Pesan saya: Tidur sore.. jangan lupa bangun sahur, nonton acara tv lucu-lucu. Jangan bolong sholatnya. Gigi bolong dikit aja sakit, gimana kalo sholatnya bolong. hayoo. Ganti tanktop dan hotpants di lemari dengan rok panjang dan busana muslim. Jangan mikir baso mulu pas siang hari, pikirkan akhirat. Semoga setelah kita melalui puasa ini, keimanan kita semakin dipertebal, jauh lebih tebal dari geri salut cokelat, dan kita dapat meraih kemenangan dan kembali terlahir fitrah. Aamiin.

Akhirul kalam.. Wassalamu'alaikum wr wr

Category: 0 comments

freakin feelin

Nggak tau bagaimana memulai tulisan ini. Semuanya rasanya bercampur. Entahlah. Aku sudah mencoba mengabaikan perasan yang sekiranya mengganggu pikiran, khusunya di kelas 3 ini dimana aku maunya pikiran ini cuma buat mikir sekolah yang notabene kudu kelar tahun depan.

Tapi rasanya hal itu gak mungkin banget karena ketika kita harus memulai sesuatu, ya disitulah kita harus selalu menjalankan hal itu. Dan nggak mungkin ya kita menyudahi suatu hal karena alasan klasik begitu, alasan yang cuma bisa dilihat dari satu sisi. Ini semua bukan tugas cerpen pak Dar yang harus punya satu sudut pandang pengarang.

Kadang aku berpikir, aku pingin punya pacar yang begini begini begini. Pingin yang cuma pedulinya sama aku. Pingin yang selalu mengalah buat aku. Pingin yang nggak bisa membiarkan aku ngeluarin air mata setetespun. Pingin yang sangat menjaga perasaanku. Tapi haloo.. ini real life, bukan cuma cerita novel dan aku tokoh protagonisnya. Dan pada kenyataannya aku sayang sama seseorang yang tidak sepenuhnya begitu.

Sering banget berantem, setiap hari ada aja yang dibuat bahan berantem. Entah cemburu, entah gara-gara hal sepele seperti nggak pamit, atau bagaimana. Dan semua yang ada di dia itu terkadang mempengaruhiku juga. Aku jadi melakukan hal-hal yang seharusnya aku nggak begitu. Aku jadi over posesif, mudah emosi, dan lain-lain seakan aku juga harus ngelakuin hal yang sama seperti apa yang dia perbuat ke aku. Dan seharusnya nggak begitu.

Dan aku juga gitu.. Disisi lain, aku pingin dia kayak aku. Cerita segala detail yang aku tau, aku kenal, bahkan sampai rahasia terkecil pun tentang aku dia tau. Tapi dia nggak begitu... aku.. nggak bisa bikin dia seperti itu..

Dan tau apa apa tentang dia bukan dari dia sendiri itu rasanya sakit. Sakit sendiri. Siapa sih itu... Itu tentang apa.. Dan apa yang disembunyiin dari aku..

Terkadang aku berfikir.. gimana kalo aku lelah dengan semua ini...
Category: 0 comments

medley

Libur semester akhir is over. Dan.... aku seperti biasa tidak banyak melakukan sesuatu yang berarti. Libur sekolahan tidak mempengaruhi orang-orang rumah yang sibuk kerja, jadi aku mencoba bertahan hidup sendiri di rumah sama mama, berdua deh. Hehe. Gak sedih-sedih amat kok sebenernya, liburan itu seperti membayar waktu-waktu yang kemaren habis buat seharian di sekolah. Bantu-bantu mama cuci piring, cuci baju, benerin genteng, dll. Yeah tidak goyang barbel melayang.


sama mbakku
sama tina



Sering sms Brin, padahal biasanya juga jarang soalnya di sekolah juga ketemu ngapain sms. Kami emang gak pernah sekelas, tapi rupanya takdir membuat kelas kami selalu bersebelahan selama 3 tahun berturut-turut :') eaa. Jadi ya begitulah... Brin banyak marah-marah as always gara-gara katanya aku banyak tepetepe di mantenan. Dia tuh.. hih.. hufff... sabar.. Padahal aku enggak. Jadi aku kudu nunjukin foto abis itu, eh begitu aku kasih tau fotonya si arjak masboy malah ngatain aku kayak pembantu. -_- SABAR


---


Trus tanggal 29 Brin jemput aku buat ikut acara ulang taunan di rumah arjak masboy. Tina, Lina enggak dateng. Cindy dateng naik abang-abang ojek kuning. Brin jemput aku-nya dari jam 1 padahal acaranya jam 3. Jadi kami muter-muter dulu seperti biasa, hobi baru dah muter-muter ngabisin bensin, brin kan... orang kayaaa. *kipas-kipasduit Dari rumah muter-muter menemukan tempat-tempat mesum. Iya bener. Tapi kita cuma lewat, trus ketawa-ketawa komen ini itu beneran dah. Masa ada yang pacaran dibalik bambu-bambu eww... emang panda. -_- 

Sampe di rumah arjak, bareng ade harwoko, bestfriendnya Brin, juga, ternyata udah banyak yang dateng. Trus aku kasihin kadonya, awkward sekali ngasih kado ke cowok yang ulangtaunan. kadonya aku beli sama Brin berdua dua hari sebelumnya dengan insiden aku mau diputusin trus diturunin di tengah jalan. Horor. 


Aku pulang lebih akhir daripada temen2 lainnya, nemenin anak-anak 9c, temen2 smp gueh yang gahoel, minta bontotan pulang. Eh dibawain beneran... Ya udah deh, jadi pulang malem jadi malem sabtuan sama Brin :)


---


kemarin, hari pertama masuk sekolah. Useless banget kalo dipikir2 masuk sekolah. Dateng pagi-pagi, upacara, paduansuara, pulang. Tapi Brin bikin sekolahku kemaren gak sia-sia. Ketemu Brin ngobrol banyak. Eh tina nongol, mau motoin kita yey aseeekk... :* Beginilah indahnya dunia kalo kamu punya sahabat. 

Brin imoooot :3



Dan setelah acara maen ngobrol dan foto-foto itu... dua hari kemudian aku libur lagi. Ahh beginilah rasanya... Libur dengan bayang-bayang sibuk belajar di kelas 12 dan seragam sekolah yang sebentar lagi bakal gak dipake lagi.
anak kelas 12 yang gaul keren, apalagi yang baju biru

 
Category: 0 comments

think

Sampai detik ini saya menulis sesuatu yang tidak penting ini, saya tidak juga mengerti bagaimana caranya menunjukkan sayang kepada seseorang dengan benar. Serta, bagaimana menunjukkan sikap yang benar saat menerima rasa sayang yang diberikan oleh seseorang. Saya belum mengerti bagaimana caranya menempatkan diri apakah saya harus mengedepankan ego atau mengalah untuk kebahagiaan seseorang. No offense. Kenapa begitu banyak kata-kata saya dan seseorang di kalimat sebelumnya. Ya, mungkin karena saya kurang bisa membuka dunia, karena sebenarnya tidak hanya ada saya dan seseorang saja di dunia kami.
Category: 0 comments