undangan apel

minggu ini long weekend. jadi kami semua pulang ke kota kecil yang cutie ini. nggak long banget sih soalnya waktu terus jalan, never stop, getting faster than before. iya kota yang menyenangkan, tumbuh dan besar di kota yang makanannya enak enak bikin aku cukup bergizi dan tidak kalah bersaing dengan anak kota besar. disini keluar rumah kemana2 deket ga macet nggak bikin budrek nggak ada kata kata kasar nggak ada panggilan malam buat debat kusir ama se**or. heran niat banget orang2 kepoin m*b*nya ampe twitter facebook line apa apa harus dijaga ngomongnya. peduli amat ya orang aku tetep makan pake uang sendiri kuliah pake uang sendiri emang ini k*mp*s punya elu doang. ampe baca blog ini juga kebangetan buuanget stalk nya bener2 gaada kerjaan lain hidupnya monoton stalk kepoin orang lain. tukan jd kemana2 ngomongnya hiiiiwwww maafkan

brin pengen banget ke rumah hati sabtu. tapi aku sungkan gitu jadi aku ga ngebolehin brin kesini. aku juga mau nyekar trus jalan2 sampe sore. tapi semua orang dirumah jadi curiga gitu sama aku trus dimarahin akunya kenapa aku jahat tega nggak ngebolehin brin kerumah. emang mau ke rumah presiden. yaudah deh mama sore sms brin bilang gpp main aja lalalala. -.-

trus brin abis magrib sampe depan rumah. hening gidu tapi. aku kan penasaran jgn2 orang iseng mau mengganggu rumah tangga. trus aku ngintip dr jendela. aaaaaaaaaa. aku teriak. ternyata brin di depan jendela. bayangan hitam tinggi besar di jendela. hihihi.

trus kita mendapat amanat untuk beli mi ama nasi goreng di jong biru. ribuan kilo di ujung kota. jadi kita brgkt naik motor jigijigijigijig. as always, lamaaaa, soalnya kita sambil ngobrol ga jelas kmn2. and i do always love this mommentttt. oh iya brin sekarang kurusan dan lebih tampan dan keren dan cutie. berkat totok aura.

trus kita sampe rumah dech. makan. dan jam 9 brin pamit. sebelum pulang dia nganter titan ama mas ke pos ronda hihi. brin seperti sudah sedikit terlibat di keluarga. dia dengan mudahnya berasimilasi dengan kebiasaan di rumah, orang rumah jg ga jaim ke brin jadi brin tau sesederhana apa keluargaku. :')

aku sama brin bukan abg yang sekedar naksir temen sekelas doang lagi. ya kita tumbuh bersama pas abg dengan berbagai tempaan kelabilannya. pernah mengalami berbagai seri percintaan anak abg dengan intrik percomblangan, nikung, boong sana sini, nonton konser bareng, nonton film, boncengan sepeda, dijemput naik mobil, kita melewati masa susaaaah sampe senaaaang bareng terus. nah sekarang seri baru, ldr, semakin jauh jaraknya semakin kita dewasa dan mengerti satu sama lain. susah banget meninggalkan satu sama lain soalnya kita bukan cuma terikat sama status, tapi juga sama semua yang sama yang pernah ada di memori kita.

aku takut juga kadang. waktu cepet banget jalannya. brin yg dulu kedoknya cuma temen smp temen sma sahabat skrg bisa jadi bagian kecil di keluarga karena sering ke rumah pas aku kuliah di sby. cuma sekedar main sama ponakanku atau ngobrol sama mama. dia bener2 niat mau melangkah jadi setingkat lebih dewasa. ibu nya juga bersahabat sama aku sejak aku lulus sma. beliau menganggapku temen yang paling ngerti anaknya gmn, harus ngerti sih tepatnya. jadi pas ketemu di sekolah waktu aku ada tugas dari kampus buat balik ke sma, ibunya brin cerita separagraf lebih panjang dari biasanya tentang brin. urusannya bukan sekedar sama temen sekolah lagi, tapi udah ke keluarga dan itu tanggung jawabnya lebih besar. jadi takut terjadi apa apa diantara kami. jadi aku bener2 niat menjaga hubungan baik kami bukan sekedar karena brin, juga karena keluarga kami. takut juga waktu semakin cepet dan membawa ke tahap yang lebih serius, aku ke rumahnya, aku ke keluarganya, ini itu. aku minder juga kadang. aku punya apa gitu. nggak ada. takut mereka tidak menerimaku pas tau aku lebih jauh. aku sayang brin. bukan sekedar sayang2an anak sekolah lagi.

Category: 0 comments