1 Januari dan sedih

Ini hari pertama aku tahun 2014. Dan sangat random. Gak jelas. Aku bangun tidur sedih banget tanpa alesan. Nangis. Bukan gara-gara tadi malem aku pusing terus memutuskan buat tidur jam 11 malem.

Aku capek sama rutinitas melelahkan disini. Nggak ada semangat. Nggak punya tujuan. Gini-gini mulu. Bangun, kuliah, cari makan, latian nari, komunal, ketemu senior trus didebat abis-abisan. Senior nggak capek apa ya cari bahan buat nge-ospek-in kita.

Aku sumpek sama Surabaya. Tapi kalo aku cerita ke semua orang pasti mereka bilangnya kenapa daftar sekolah di sby kalo nggak suka. Jawabannya karena aku nggak ngerti kudu daftar mana. Nggak ada tujuan spesifik, yang katanya kalo mendekati ujian akhir SMA aku bakal menemukan tujuan sama cita-cita aku bohong banget. Sampai sekarang aja aku masih bingung sama masa depan aku. Nggak ada passion dimana-mana. Kalo aku cerita sama brin, katanya aku harus banyak bersyukur soalnya aku udah pas banget sama kuliahku, aku banget. Nggak juga sih, rada maksa juga. Muka dua banget sih soalnya aku pura-pura bahagia dan nyaman di kampus, padahal nggak banget.

Kayak nggak ada pilihan aja. Jadi apa yang aku lakuin disini hanya sebatas karena cuma ini aja pilihannya. Harus menjalani.

Kangen. Iya aku kangen banget sama semua yang dulu dekat dan sekarang dijauhkan. Ujian kali ya dari yang diatas. Supaya aku banyak bersyukur kalo aku punya kesempatan deket lagi sama mereka. Nyebelinnya lagi, kesempatan buat deket lagi sama mereka itu dikit. Kampusku libur ujian cuma 10 hari, beda banget ama kampus lain kalo libur berbulan-bulan. Udah gitu senior dan temen-temen maba aku secara tersirat maksain maba buat stay beberapa hari di Surabaya buat acara blabla itu pas liburan.

Mereka apaan banget sih. Bener sih ini juga pilihan aku mau ikut apa nggak. Tapi pilihannya itu kayak pilihan kalo dijalanin kamu bakal jadi kaum sosialita dan kali nggak dijalanin kamu bakal jadi kaum kelas bawah yang tinggal di pemukiman kumuh. apaan bgt sih aku ga jelas.

Sebenernya mbak mas yang tinggal disini juga udah berusaha buat aku nyaman. Ngajakin ke tempat-tempat bagus makan yang enak-enak. Iya seneng sih tapi abis itu balik lagi sedih dan merasa ini bukan tempat nyaman buat aku.

Brin juga jauh banget. Berharap brin tiba-tiba ke surabaya pas aku random banget nggak ada semangat banget gini itu nggak mungkin banget. Iya aku tau Brin juga capek banget dan bingung musti gimana kalo kesini. Mama Bapak juga gitu gak mungkin banget tiba-tiba nyusulin kesini. Udah sepuh dan nggak tau musti nginep mana juga kalo kesini.

Random banget awal tahun ini. Semoga tahun ini aku menemukan titik semangatku buat bertahan disini atau ditunjukkin jalan lain buat memulai hal baru yang lebih baik di tahun ini.


Category: 0 comments