Kabar Terbaru

Udah lama nih gak nulis blog. Berasa masih SMA nih kalo mau mulai nulis. Ya aku butuh tempat cerita, jaman sekarang jarang sih orang nulis diary kayak jaman tahun 90an. Ngarang.

Sekarang minggu pertama balik ke Surabaya setelah dua bulanan tidak produktif di rumah. Rasanya naik motor ke arah rumah di Surabaya siang-siang serasa lewat padang sabana di afrika. Adem banget menggigil vroh. Ya disini kerjaan diluar ngurusin kuliah ya beres-beres rumah, nggeje sama temen, dan tidur. Kadang kalo sabtu minggu diajakin keluar liat liat kemacetan sama mbak mas ya Alhamdulillah, kalo disuruh jaga rumah ya gapapa. Masih dalam comfort zone lah dirumah bisa nonton tv ada makanan dapet uang pulsa bersyukur banget. Kadang bisa seharian di kosan temen, ngakunya ke kampus, tapi intinya main di kosan temen porsinya lebih banyak dari di kampusnya.

Iyalah, aku nggak ikut organisasi apapun. Nggak minat sih padahal disuruh banget sama mas. Ada banyak alesan sih pokoknya aku masih ikut semacam ekstra nari gitu. Nggak bener-bener kuliah tok. Kadang ikut kumpul gak jelas soksok rapat tapi isinya dengerin orang doang. Ngerti apa gua. Trus sekarang ikut kepanitiaan ngurusin abseni maba pas acara se-institut gitu. Gitu doang ya. Bagi aku ya udah something bgt ikut gituan. Motong waktu liburan dirumah sih.

Sebenernya sih dirumah nggak setidak produktif itu. Aku lebih mengasah ketrampilan keibuan dalam rangka mempersiapkan masa depan. Terutama dalam mengurus urusan dapur. Aku bisa masak gaaes. Percaya dong. Aku bisa bikin schotel, sop, ayam goreng, kurang wanita apa coba. Nggak cuma standart anak kosan doang cuma bisa masak nasi ama bikin mi instan.

Brin masih kuliah juga sama kayak aku. Iyalah. Belum siap menikah juga sama kayak aku.
Dia lagi sibuk cari kosan gitu disana. Jadi inget dulu cari kosan berasa hal tersulit dalam hidupku. Nggak taunya, kalkulus 2 lebih sulit daripada itu. Brin sudah lumayan deket sama keluargaku. Akhir-akhir ini lumayan ngeblend gitu kalo kerumah ngumpul sama semua, kadang pernah ikut juga jalan-jalan sama orang rumah. Takut deh. Perubahan nggak kerasa cepet banget, rasanya baru kemaren kucing-kucingan kalo sm Brin, taunya sekarang udh kayak besok mau lamaran. Serius gitu. Kadang pembicaraan sama Brin udah ke arah masa depan gitu. Emang sudah waktunya sih. Tapi aku masih berasa anak-anak.

Udah semester tiga, sudah bisa nyaman sih kalo naik motor lewat jalan tengah its yang rindang itu. Kadang pengen nangis, aku kok udah disini ya fase hidupnya, padahal dulu masih nungguin angkot di depan zig-zag buat ikut latian drum band sd.


Category: 0 comments

0 comments:

Posting Komentar