SMA, Brin, dan bunga mawar

Halo (●^o^)●●(^o^●)

Beberapa hari lagi aku lulusan SMA. Hm senang karena insyaAllah nggak bakal ribut nyari pasangannya kaos kaki pagi-pagi lagi. Doakan aku ya semuanya.

Tadi pagi aku seperti biasa les buat persiapan kalo-kalo pengen ikut tes tulis PTN. Dan seperti biasa juga Brin yang nggak les di tempat yang sama sama aku pasti nungguin diluar gerbang diatas motor dibalik helm pelangi o(>< )o imot. Beberapa hari ini gitu sih, trus nganter pulang ke rumah sekalian dia berangkat les ke tempatnya sana. Tapi tadi beda, dijalan aku di-stop gitu trus dikasih bunga. Bunga mawar warnanya merah tua ada bungkus plastiknya trus dikasih pita. Hi imot. Kali pertama dapet bunga dari cowok. Iya, kalo dari cewek sih pernah, pas ulang tahun ke 10 kalo nggak salah, mbak ngasih kado boneka kucing sama bunga putih sepuluh biji katanya biar bunganya bisa dimasukin vas bunga ruang tamu -_-


Umur segitu aku belum mikir aku mau sekolah dimana habis SD. Rasanya SD itu lama banget 6 tahun dan sekolahnya sempit ketemunya ya itu itu aja sama abang-abang jualan kembang gula. Trus tiba-tiba aku SMP, 3 tahun tiba-tiba kerasa cepet tau-tau daftar SMA. Pas SMP udah kenal sama Brin, dan pas liat dia pertama sih ya cuma sreet siapa tuh gendut putih sekelas lagi sama aku, taunya jadi temen deket. ehemm. temen. Oh iya lanjut, akhirnya nekat daftar ke SMA tempatnya si Brin itu sekolah. Ya mau nggak mau dia ya kudu sekolah disitu soalnya Ibunya guru disitu. Ya mau gak mau juga aku juga daftar situ biar bisa liat Brin setiap hari. Eh beneran keterima disitu. Si Ibunya beneran guru situ, malah lebih tinggi jabatannya, jadi bendahara sekolah, jadi tiap bayar sekolah aku menemui beliau buset kalo mau bayar kudu puasa 3 hari 3 malem.

Ternyata ceritanya aku sama Brin pas SMA gak semulus pantat bayi. Nggak pernah kebayang waktu SMP pas SMA brin bakal sejahat itu hiks T-T Dia... aneh-aneh sama temen sekelasnya yang aku kenal baik, setempat les juga sama aku pas kelas 1 itu. Ya akhirnya kami putus tepat di 2 tahun kurang 1 bulannya kami jadian. Itu juga bertepatan sama kenaikan ke kelas 2 trus penjurusan IPA IPS. Jadi aku galau maksimal. Bener2 nggak konsen apa-apa. Untung sih masih masuk IPA, alkhamdulillah cita-cita bapak juga punya anak masuk IPA.

Brin bener2 ninggalin aku. Untung aku pas itu masih punya temen-temen yg sering ngajakin jalan. Mereka seperti bertanggung jawab atas betenya aku pasca diduakan. Akhirnya aku juga punya cowo lagi katanya septa pacarnya cindy (waktu itu) sih cara terakhir buat ngelupain Brin yaa move on.Ya udah deh aku 'berusaha' menikmati sedikit demi sedikit move on. Pas itu sih rasanya bener2 aku sama Brin udah nggak ada di dunia yang sama, dia sama yaaa wanita itu yang jahat sekali sama aku (waktu itu) tega-teganya bohong sama temen sendiri, dan aku sama dia (orang ketiga diluar cerita).

Taunya aku balikan lagi beberapa bulan kemudian. Aku putus sama yang itu, trus aku balikan sama Brin. Nggak jadian sih. Kayaknya aku sama Brin nggak perlu kata jadian buat saling sayang. Ciee. Sebenernya masih suka sebel kalo inget dia bisa sejahat itu waktu itu sama aku, krisis kepercayaan, tapi Brin berusaha minta maaf nggak cuma lewat kata maaf, tapi lewat apa yang dia lakuin buat aku kecil-kecil sedikit-sedikit tapi lama-lama nutup luka yang itu.

waktu jam kosong sekolah, sama Anggia bikin begituan :)

Sekarang udah mau lulus kurang beberapa hari. Aku udah berubah. Sekarang sudah besar 18 tahun, udah melewati hampir semua hal rumit serumit fisika SMA, badanku juga lebih tinggi sesentian lah lumayan, gigi aku pake kawat melintang gara-gara jatoh dulu, Brin juga semakin ngerti nggak aneh2 lagi, orang tuanya juga semakin ya melunak sedikit demi sedikit nerima aku, kami juga udah pernah naik sepeda, bis, vespa, mio, vixion, mobil barengan. Semuanya pernah. :)

Bunga mawarnya masih di dalem lemari. Wangi banget. Diluar juga lagi ujan. Brin sama aku suka sama hujan dan baunya.

katigabrin-
Category: 0 comments