Malam Mingguan

Hari Sabtu minggu lalu, ada acara deteksi di ketos. Sekolah nyuruhnya kita nonton itu acara. Tadinya aku galo mau nonton apa enggak soalnya iya kalo ada temen, iya kalo gak ujan. Eh, ternyata si Brin boleh keluar rumah hari itu. Trus aku yang sebelumnya curhat2 ke mama ternyata boleh, trus aku bilang sama Brin boleh. Eh boleh. Yey.

Kayaknya aku gak mandi lama2, lagi gak mood gitu emang dari paginya. Jadi sisiran seadanya, pake baju seadanya gak pake mikir lama2 di depan kaca. Lupa pake make up apapun padahal halooo mau keluar sama cowo ganteng christian bautista kw super.

Drosopila datang. Eh Brin deh, datang jesgujesgujesgujes..... aku buka pintu. Ah ganteng. Dan sopan sekali pake hem lengan panjang. -_- Mama gak mau kuar katanya capek abis dari luar kota. Kami berangkat... Malam mingguan. Pertama. Kami. Pertama gak sih? Lupa ._.v

Sampe sana, setelah lengen baju Brin di gulung jadi lebih tidak sopan, kami sudah kehabisan space buat nonton dari sisi manapun. Akhirnya kami galau sendiri2. Setelah berputar2, kami menemukan space yang viewnya amat sangat tidak layak untuk ditempati. Eh si Cindy muter2 nyariin emaknye. Datang dengan begitu galau setelah dipanggil Brin pake speaker mesjid + kentongan siskamling.

Dia galau karena satu hal yang sangat privasi, ditengah kegalauannya dia membawa berita kalo tina ditahan di parkiran kuwak gara2 gak punya stnk. Mengingat cindy masih bisa ketawa ketiwi setelah dijanjiin beli ichiban dan tina benar2 sedih diseberang sana, kami memutuskan untuk ngepending cucusapinya Cindy buat menghibur adiknya tina yang lagi sedih setelah tampil njoget tanpa "kak na".

-- setelah kami bertiga memesan ichiban dengan ababilnya kami berdiri sambil nunggu tina datang. Tina datang, dan terjadi aksi nangis di kamar mandi bersama tim-tim njoget lainnya. Aku nunggu diluar, Cindy juga memutuskan untuk nunggu diluar sambil ngabisin ichiban mlempem.

Beberapa saat kemudian, tangisan mulai mereda. Sholat itu lebih baik dari pada nonton karin. Kami bertiga sholat magrib, di neutron. Hehe. Berjalan beberapa meter, bertemu arjak dan hendra yang biasanya lebih doyan buku les daripada nonton live music malem minggu. Kata Brin kalo arjak paling2 pengen ketemu tina. Brin gak mau mikir hendro kenapa tiba2 berubah. heaven knows.

Setelah balik solat, acaranya udah mulai. Banyak banget yang nonton dan tinggi2 di depan jadi aku cuma keliatan gitarnya gitarisnya aja goyang-goyang.mending liat Brin mukae imoot gitu hihi mana bilang aku cantik melulu. :) Trus kami galau gara2 karin belum tampil2. Jadi kami keatas duduk di f court sebentar. Eh Brin nangis katanya aku cantik banget. Kecantikanku menimbulkan kepedihan di hati Brin. -_- Katanya Brin, orang sendiri2 kalo mengungkapkan kebahagiaan. Kalo aku mah kalo seneng bgt abis liat brin ganteng gitu sorenya beli baso.

Karin mulai nyanyi sama bandnya. Namanya stopkontak. Kontak gimana tulisannya aku gak paham. Di sela2 karin nyanyi, aku melihat ayahnya hendro dan adiknya di eskalator. brin juga yakin itu benar2 penampakan mereka. Dapat ditarik kesimpulan, Hendro mau nonton acara begituan supaya bisa dibeliin baju baru di matahari sama ayahnya.

Aku pulang sama Brin. :) Ganteng. Berputar2 di jalanan GG. Liat gedung GG yang kelap kelip bagus gitu di mata, Brin bilang "dek, bagus ya" aku bales "ndeso." -_- padahal aku seneng kalo brin cerita apa yang dia liat dengan polosnya kayak anak kecil lucu rasanya aku kayak punya adek...

Sayang Brin Buanget.

Tentang Drosopila, aku kira drosopila itu imut kecil gendut dan mampat. Setelah di search di google kok ngeri ya kayak lampu disko matanya serem. Gak jadi imot deh. Buat brin aja Drosopila raksasanya. 
Category: 0 comments