pengen peluk... tapi gak boleh.

Halo. :)

Terlambat sepertinya untuk bilang... Happy 18th birthday Brin. :) tidak ada foto. entah kenapa aku pas hari itu malah sedih... soalnya.. ya.. gitu.. Hmm.. lupakan. Semoga menjadi anak yang berbakti kepada kedua orang tua. Semoga ibukmu menerimaku walaupun aku nggak mau masuk fk. Eh. Hehe.

Entahlah aku sedih.. Akhir2 ini sedih memikirkan banyak hal. Banyak hal yang harus dipikirkan, cukup untuk alasan kenapa mukaku datar setiap ada hal hal mengejutkan, aku terlalu sering terkejut dg hal-hal tidak lazim yang ada di sekolah. Tugas banyak. Belajar untuk ulangan setiap malam. Malam selasa berubah jadi malam matematika sedunia karena setiap selasa ada ulangan matematika. rutin. Les. Situasi kelas yang... taulah begitu ketat persaingan seketat celana senam aerobik ibuk2 perumahan. Jam istirahat kadang kepotong dengan acara ngerjain pr ini itu.

Aku jarang ketemu untuk sekedar ngobrol dengan temen2 deketku. Sama Brin aja cuma pas istirahat beberapa detik setelah itu menghilang dan pas pulang tidak cukup untuk cerita beberapa hal yang bikin beban. Tidak ada"kabar tidak penting penting amat" lagi dari beberapa teman dekat beda kelas. Kami semua, anak kelas 3 sibuk dengan urusan kami masing-masing. Sibuk dengan milimeter blok. Sibuk dengan urusan hati masing-masing. Intinya ya sibuk sendiri-sendiri. Kadang aku pengen tau sekedar kabarnya mereka aja. tapi gak tau kok gak bisa. ._. ya sudah.

Hari minggu saja kadang tidak benar benar menjadi hari minggu. Aku kangen masa-masa hari minggu pagi dari jam 6 nonton hamtaro sampe jam 9 sinchan selesai. Bahkan sekarang 3 jam di hari minggu yang menyenangkan berubah menjadi 8 jam psikotes psikopat yang ngebetein.

Rasanya pengen peluk brin. tapi gak boleh. -_- sepertinya empuk dan cukup untuk melepas penat. tapi gak boleh. ya sudah. aku peluk boneka bumbee aja. mirip kok sama2 beruang, tapi pink. 


Category: 0 comments