puasa lagi! :D اَلْحَمْدُلِلّهِ‎

assalamualaikum.. :) marhaban yaa ramadhan. Maafin ya kalo saya banyak-banyak salah, yang dikit-dikit juga dimaafin. Maaf banyak ngegosip di blog ini. Maaf banyak galau di blog ini. Maaf banyak maunya di blog ini dan dunia nyata. Maaf ya.. Manusia tempatnya salah dan khilaf. :) *sungkem *mintaceban

Alhkamdulillah.. Tahun ini.. Lupa tahun berapa hijriah. Aku dan mama bapak mas mbak, dan Brin, dan anda semua bisa menemui ramadhan lagi. Rasanya ayeeem gitu mengingat puasa tahun lalu aku banyak khilaf dan kurang khusyuk sepertinya. Tahun lalu aku terlalu berlarut-larut dalam kesedihan pasca.. ehm.. youknowit. Galau anak SMA. Ya.. saya anak SMA dan sudah segede ini saya belum tobat-tobat nakalnya. Rewel banyak maunya. T-T Astaghfirullah..

Barusan aku teraweh hari pertama, mungkin kita beda masalah memulai hari puasa. Tahun ini awal ramadhan antara muhamadiyyah dan NU dan berbagai macam jamaah berbeda-beda. Aku ngikut pemerintah, hari Sabtu. Atas kepercayaanku dan sebagai warga negara Indonesia serta murid 3 tahun berturut2 dari Bu Suko aku bulatkan tekad buat puasa Sabtu. :) Bukan masalah sih perbedaan itu, yang masalah adalah kalau cara kita menyikapi perbedaan tersebut salah. Yang salah lagi kalo kita mulai puasanya minggu depan sesuai mood. Masalah banget.

Masjid deket rumah tuh.. banyak banget anak kecilnya. Bikin bubar konsentrasi. Apalagi kemaren pas sholat isya, pas semua hening sholat ada yang teriak-teriak "ma.. aku ngengek. ma... ma.. MAA ngengeeeekk" -______-"

Tapi lama-lama pasti anak-anak kecil pada bosen gangguin masjid trus maen petasan di agak jauhan sana. Ramenya gini cuma bertahan yahh seminggu lah. Hehehe.

Pesan saya: Tidur sore.. jangan lupa bangun sahur, nonton acara tv lucu-lucu. Jangan bolong sholatnya. Gigi bolong dikit aja sakit, gimana kalo sholatnya bolong. hayoo. Ganti tanktop dan hotpants di lemari dengan rok panjang dan busana muslim. Jangan mikir baso mulu pas siang hari, pikirkan akhirat. Semoga setelah kita melalui puasa ini, keimanan kita semakin dipertebal, jauh lebih tebal dari geri salut cokelat, dan kita dapat meraih kemenangan dan kembali terlahir fitrah. Aamiin.

Akhirul kalam.. Wassalamu'alaikum wr wr

Category: 0 comments