mengenang kelas 11 :*

I've been over excited lately. Banyak libur tapi nggak libur kayak anget-anget tai ayam gitu. eh? Jadi, aku sama brin sering melakukan perjalanan-perjalanan menyusuri pematang sawah, hutan, gunung, sungai amazon, padang sabana, jaman megalitikum, homo wajakensis. Apasih. Tidur dini hari dan bangun subuh buat sholat, tidur lagi sampai laper. Ingat! Sesuatu yang over itu nggak baik, jadi diseimbangkan dengan libur panjang mulai besok.

Besok adalah hari rapot-an sedunia. I don't expect too much. But I wish I'll get the best result. Kata Brin aku masuk di kelas-kelas yang salah. Salah karena, anaknya pada pintar-pintar. Pintar malak, pintar nge-bully, pintar boong, gak deh gak gitu. Pintar dalam arti sesungguhnya, pintar fisika, kimia, matematika, biology, apalagi praktek. Dampak positifnya, jadi terpacu untuk belajar. Kalo gak bisa ini itu bisa tanya sama ulya atau pak cum dan istri, dkkpl. (dan kawan2 pintar lainnya). Konsekuensinya, duduk di belakang pak cum dan arsyad biar ulangannya dapet bagus bisa berdampak buruk bagi pelajaran yang nggak ulangan hari itu. Papan tulis berubah jadi punggung. Ya, punggung mereka selebar dan setinggi papan tulis. -_- Dampak negatifnya, berharap dapet ranking bagus itu bagaikan berharap menang undian golden swalayan. Iya bisa sih kalo benar-benar beruntung, kayak ibuknya brin dapet kipas angin warna ijo dulu itu. Tapi kesempatannya tipis sekali. Setipis leker 200-rupiahan yang dijual di depan SD.

Kalo ngomongin tentang besok bisa flashback jauh ke masa-masa kelas 11 yang begitu kompetitif dan memacu adrenalin. Apalagi kalo udah dipanggil maju suruh ngerjain soal fisika sama pak ustad yusuf mansyur. Rasanya ingin... cepet-cepet dikawinin. Eh? Trus waktu bu pudji nagih uang kas yang nunggak berbulan-bulan, rasanya hari itu apes banget seisi kelas. Pas hari-hari bersama bu m*rd*y*h, indah sekali.. Semua diam memperhatikan, tegang, pelajaran masuk, orangnya ceria, supel, dan sadis. ._.v


Pas lomba antar kelas, kalo urusan olahraga kami paling tidak juara. Ya, seperti di artikel sebelumnya, cewek-cewek kelas aku imut-imut. Jadi kalo masuk ke kelas dan liat keadaannya sekilas, kami kayak lagi mau audisi cherrybelle cari cibi. Kalo lomba musik-musik gitu, band pasti dapet piala. Iyalah ada jupe di kelas. Eh, karin deh. Iya mirip jupe, tapi tidak sebesar itu. ._.

Pas jaman-jaman mereka suka membullyku, entahlah aku sepertinya sudah tahan banting dibully model gimana. Tapi, jaman-jaman itu tiada berakhir. Sebenernya aku nggak berbuat jahat. Tapi, kalo aku berusaha berbuat normal tetep ada dibully. Jadi apa boleh buat. Baling baling bambuu..

Yah, kelasku banyak yang males kalo suruh bertele-tele pulang sore. Kalo jam terakhir kosong ya langsung atur posisi, atur barisan, bubar jalan. Namanya afc, aku jadi pengen ayam kfc. Kalo jam kosongnya di awal-awal atau diakhir, diisi oleh banyak acara sama geng-geng kelasku, aku sih gak punya geng jadi ya penonton. Maklum, bukannya sombong, aku sih lebih nge-blend ke geng dakwah bersama mamah dedeh. Kegiatan2 yang pernah dilakukan itu antara lain: meramal pake kartu oleh nuril maulida dkk. nonton film sama ajeng dkk. main kartu uno sama anggia dkk. liat snsd sama kresi dkk. galau sama cos dkk. karaoke sama karina dan home band. tidur siang sama mbak cam dkk. baca tulis al-quran sama adhar dkk. dan lain sebagainya. Aku sih lebih sering mengisi jam kosong dengan mengerjakan soal-soal fisika serwe bab kinetik gas. Ohh.. tidak. tidak sombong. hanya ngelantur.


begitulah kurang lebih. absurd memang. yah, mau tidak mau beginilah masa sma yang harus saya jalani. SPP? oh lunas dong. kan biar image-nya anak baik-baik di depan bendahara spp. peace love gaul. no galau no cry
Category: 0 comments