Happy 17th Birthday :) (part 2)

Ini benar-benar tanggal 19, benar-benar hari ulang tahunku. 17 tahun yang lalu aku belom mengenal mall, belanja, twitter, pacar dan apapun. Dan 17 tahun kemudian, aku bangun jam setengah 1 malem karena sebuah benda bernama HP yang bergetar, menari kesana kemari, berbunyi seperti kentut yang tertahan. Beberapa orang sms, selamat ulang tahun blablabla dan yah disetiap sms pasti ada doa supaya aku dewasa. Iya sih, kuku aja masih digigitin.

Paginya aku mau berangkat lomba dentine. Entah kenapa aku memutuska untuk mengikuti lomba di pagi-pagi buta begini. Tina yang biasanya sms, sampe pagi juga enggak ada pergerakan apapun. Malah pagi-pagi Lina Sujoko minta nebeng pulang pergi. Ya, aku dewasa, cukup dewasa untuk menjadi abang-abang di pangkalan ojek. Sayangnya sudah full-book, aku udah terlanjur janji sama Anggia buat berangkat dan pulang bersama-sama.

Anehnya, Lina bersikukuh ikutin aku katanya sampe ke rumah Anggi pulangnya soalnya minta ditemenin di Milk Story. -_- Lina sejenis pak Wanto kemaren, pantang menyerah.

Terus aku enggak mau, sok sok jual mahal, padahal udah aku tau mau diapain sama tiga sekawanan itu (baca:CindyTinaLina). Akhirnya aku dijemput paksa Cindy dengan muka bete pol pol an gara-gara kepanasan. Sama aja sih, ujung-ujungnya aku yang nyetirin. You know why laaah

Sampe disana. Krik. Tidak ada orang. Cuma kami dua satunya masih bau kencur, satunya bau ketek. Duduk. Ngek. Blukutuk. Ada sms, Lina tanya udah dateng apa belom. 10 detik kemudian dia masuk dan duduk di sebelah cindy. Oke cuma bertiga.

Beberapa saat kemudian, Tina datang Bersama Joko Sunikko Susanti, dan Brin. Iya aku ngerti itu maksudnya surprise gitu, tapi Lina ketawa duluan sambil liat luar. Ewwhhh...

Brin, nggak tau kenapa enggak kepikiran sama sekali kalo Brin bakalan ada disitu sebelumnya. Dia datang membawa... pacar barunya. Bukan! Dia dateng bawa kueh tart. Oke aku kira itu sejenis kue tart biasa dengan lilin angka 17 yang super guede. Setelah diamati lebih dalam, tulisannya bukan Happy Bday atau Selamat Ulang Tahun. Tapi tulisannya...


Trus.. suasana hening. Harusnya aku nangis terharu, tapi ya begitulah aku ketawa. Soalnya itu... diluar dugaan. Dan aku.. Belum ada persiapan harus bersikap gimana. Entahlah, kalo dirumah diinget-inget lagi rasanya.. Pengen nangis. Oh iya, trus dia salaman sama aku minta maaf sambil yah begitulah speechless. Mas-mas milk story kasih muterin lagu Sempurna, kalo nggak salah. Abis itu yang lain ngucapin selamat ultah blablabla, dan lagunya diganti lagu ulang tahunan seperti biasa. Oh YAAA AMPUUNN :')

Setelah itu kami menghabiskan kue itu sedikit demi sedikit sampai habis, sampe perut buncit dan Joko njenggong.

Tina Subagja ngajakin jalan-jalan di KM. Katanya takut hujan, jadi sekalian nunggu disitu. Okelah. Setelah berputar-putar tidak jelas arah dan tujuan. Kami duduk di food court, tapi Brin dan Joko merasa... terintimidasi oleh para homo-homo yang ngeliatin mereka terus. Jadi Brin narik-narik buat segera melanjutkan putaran-putaran yang gak jelas tadi.

Mau-nya nginvis, tapii... fullbook. Alkhamdulillaaaahh.. Tapi kami semakin ngeluntrang-ngeluntrung nggak jelas kayak minta dikawinin. Akhirnya setelah pitung dengan Cindy Sadega, kami memutuskan untuk ngePH



Rasanya seru sekali, kami membicarakan hal-hal yang absurd, makan lama, dan foto-foto homo sama Tina.


Setelah itu kami pulang, diiringi hujan, hujan gerimis yang ujung-ujungnya memaksa kami untuk pake jas hujan.

Yah, on my 17th birhtday, I learn how to be a woman. I learn to jugde something in its posotive terms. And I learn how to forgive someone.