Happy 17th Birthday :) (part 1)

Seminggu-an kayaknya aku dongkol sama yang namanya putri bengkoang putih sulum ~ karina suwanto. Enggak ada asap gak ada kentut, dia marah2 ngolok2 yang ini itu yang kasar, yang nyelekit, yang nenyakiti hati nurani seorang ibu negara. Jadi dalam beberapa hari tersebut, aku jadi susah tidur, susah ketawa, susah bangun pagi, dan susah buang air besar.

Nah, pas hari sabtu tanggal 18 itu puncaknya banget. Puncak dari segala kesabaran, setelah berhari-hari aku mengiang-ngiang "Innallaha ma ashshobiriin". Kebetulan pas hari itu katanya masuk jam 7 lebih 15. Atas nama segala macam bentuk perbully-an yang aku terima selama seminggu, aku memutuskan untuk bermalas-malasan berangkat jam 7 kurang 10. Kringkring... aku berangkat pake motor mio putih yang tidak benar-benar putih. Baru sampe depan perumahan. Jengjeng... mogok. Plis deh ya hari gini nuntun motor pagi-pagi ke bengkeeel. Tidak mau! Akhirnya aku.. bingung sendiri. Wajah panik. Antara mikir bagaimana cara ngebenerin motor dan perut mules.

Tiba-tiba mas-mas pake motor biru, baju kuning dan topi hard rock muncul dari kabut putih radius 10 meter. Masku -_- *alkhamdulillah "ini dek, pake motorku aja. dan buruan kesekolah telat blablabla" *sujudsyukur *syok rancu antara cetekan kanan dan kiri. plis. serasa embak-embak kalo pake motor gini. Iya ya ampun ini bukan motor matic!

Perjalanan kesekolah cukup meregang nyawa diselingi hujan rintik-rintik dan sampailah disekolah yang eww auranya... suram

Bener ajaaaaa.... sampe disekolah aku enggak duduk sama su-anggia. Soalnya dia duduk sama su-amal. Plis aku marah-marah pagi2 karena... sebel. Soalnya jadi duduk dipojok belakang. Dan si aktris utama peran antagonis, Karina Singodimejo, datang membawa karangan bunga, bukan, membawa firasat aku akan dihabisi selama 6 jam pelajaran tanpa motif yg jelas. Lalu aku lari ke kelas tetangga, bersama rifdah dkk menangis semalam.

Mengikuti ulangan bahasa inggris dengan tidak hikmat. Malas-malasan dan tanpa gairah yang menggairahkan. -_- Pertamanya aku balesin sms brin, curhat ini itu, trus dia liat dari pintu belakang kelas dengan muka unyu dan iba melihatku terpojok, terkucilkan, terisolasi, dan terjepit kandang buaya.

Mana pas matematika, pak Suwantuyungtuyung tiba-tiba ngamuk ke aku gara2 catetan gak lengkap. Padahal sumpah ya demi apapun aku selalu mencatat meskipun tulisan beliau seperti huruf palawa. Trus aku suruh ngerjain soal, pertamanya gak ngerti, trus diajarin, trus bisa. Tapi ditanyain terus, aku bisa jawab. Terus disuruh nerangin ulang, aku terangin ulang. Terus minta nomer hape, aku nggak punya pulsa. Enggaaak! Trus anak-anak pada tanya yang nggak masuk akal, seperti bagaimana bisa syaratnya x>0 padahal blablabla. Dan pakwan semakin menjadi-jadi dengan perintah paling gak jelas yang pernah ada: tanya terus sampe Astri nggak bisa jawab. WHAT THEEEEEEE ~~~~~~~ Trus disuruh nyanyi, sama rifqi, plis apa-apaan. TApi aku gak mau, terus kembali karina beraksi dengan sindiran maut membabi buta.

Untung ada ibu peri~selvy yang mau dengerin keluh kesah kritik dan saran selama seminggu. -_- sampai detik ini juga. Entahlah, dia wise biasanya, tapi hari itu, dia cuma ketawa cengengesan liat aku sedih. wT.Tw

Mana pake adegan dikunci dikamar mandi. Sumpah adegan itu sangat horor dan pengen mipisin siapapun yang ngunciin aku.

Adegan yang tanpa rekayasa genetika, aku yang sarapan hanya sesendok cumi cumi cinta, tiba2 maag, pengen okkk, pucat, panas, bibir pecah2, sariawan, bau ketek. Jadi aku ijin makan sama selvy. Bete banget itu udah memuncak

Trus si Dina dan Anggia yang tumben2an rukun, datang, bilang aku dan selvy novita sari dipanggil bu peni, marah katanya, sangat tidak masuk akal. Ya udah aku berjalan menyusuri lorong demi lorong dan tibalah di kelas yang hey ada sesuatu yang tidak beres.

Nikko teriak dari pintu "heh, kucrit wes tekoo" aku masuk dan.. Happy bday to youuuu... nyanyi-nyanyian itu. Dan karina sumarsono maju ke aku yang sedang dalam posisi pegel campur kaget campur seneng campur sari bawa kue tar kecil dengan lilin panjang 2 biji warna oranye. Suruh tiup lilin ya udah aku tiup lilin.. trus, entah beberapa tangan tak dikenal ngemek-emek pipiku. Trus sebuah tangan yang tidak teridentifikasi telah mengoleskan krim malam, eh, krim kue tart. Ya udah terjadi lagi pertumpahan darah, orang pertama yang aku kejar adalaaaah karina yang telah hancurkan aku sakitnya sakitnya oh sakitnyaaa....

Bener-bener pertumpahan darah sampe bu peni cuma ketawa ketawa, sampe brin senyum senyum di ujung jendela belakang kelas, sampe hidungku kena kursi dan berdarah memar. Perlu divisum dan dilaporkan atas kasus kekerasan dalam kelas.

Semua orang pasti bilang intinya ini semua supaya kamu bisa lebih dewasa, oke aku akan dewasa. DEWASA. MELIHAT FILM DEWASA hahahaha yeee aku sayang temen-temen ipadua :*
Semoga aku tidak di bully lagi Ya Allah.. Amin