mau seksi? bisaa..

Akhirnya aku jalan-jalan sama mbak mas. Setelah selama ini mereka sibuk dengan dunianya masing-masing, kerja, bisnis, dan bb. Tadi pagi, setelah aku berkutat dengan mules gara2 makan maicih level 10 bareng2 anak sekelas, tiba-tiba mbakku nelpon ngajakin ke jombang Bukan, bukan jomblo bimbang, tapi jombang beriman. Aku kira mau diajakin taubat, mondok, dan memperdalan ilmu tajwid, ternyata mau ke penjahit. Sumpah ya mbakku, cari penjahit sampe jomblo, eh, sampe jombang. Oh ya tentang sakit perut, tiba2 ilang karena aku usaha memusatkan pikiran supaya sembuh dan aku ikut ke penjahit. Seminggu ini aku bertekad tidak makan maicih, selama-lamanya, lamanya seminggu.

Gara2 sakit perut, aku dipaksa mama pake dress, katanya supaya kalo tiba2 pengen pup gak usah susah2 copot celana jeans -_- Aku serasa preman salah kostum hari ini. Dijalan, aku cerita segala macem, tentang jam tangan baru aku, yang 4 bulan lalu belinya dan mbakku baru tau. Salah satu yang aku ceritain adalah hot thread tentang skal.

Aku cerita kalo lina dan tina ada masalah tentang bis yg ujung2nya bikin tina galau dan keadaaan antara dua sejoli itu labil. Aku cerita kenapa tina digituin dengan gamblang tidak hiperbolis. Mbakku menyimpulkan tina digituin soalnya tina cantik, badannya tinggi, putih, dan auranya memancar -_- plis. ada satu yang kagak nahan pas mbakku lebih menyimpulkan kesimpulannya, dia bilang yang tina rasain sama seperti yang mbakku rasain. Katanya begitulah nasib orang cantik selalu disirikin teman2. -_- sangat tidak menyelesaikan masalah

Kalo mas aku singkat aja pendapatnya, dia cuma bilang "kalo kamu nggak bisa mengubah dunia, ubahlah dirimu" oke. masku gak berpendapat, dia kayak pasang status facebook. Kalo yang masalah sesekolah nge-huu, masku bilang berarti cowok2 di sekolah aku banci semua bikin masalah kok sama cewek. Entahlah kalo banci ngondek sih kayaknya jauh, kalo boyband bisa deh. Masku juga bilang, harusnya cowok beneran itu menciptakan perdamaian, bukan menimbulkan kerusuhan ke cewek. oke. ._.

Trus aku sampe di penjahit, itu penjahit mamanya temennya mbakku. Rumahnya dipojok midori iro. Entahlah setelah berbincang lama dan melakukan ritual khusus ala penjahit, beliau bilang ke mama "anaknya ibu yang ini kok cantik ya" nunjuk mbakku. Oke aku sudah terlalu sering digembleng sindiran halus kalo aku jelek, jadi aku cuek aja. Dari sd juga, aku inget banget temen sd aku, sebut saja Bolot, pernah bilang "mbakmu cantik banget, aku naksir. kalo kamu, eneg" sumpah ya w(T.Tw)

Pas pamitan pulang, itu ibu penjahit bilang "kamu belajar yg pinter ya" oke fine. muka aku terlihat tidak lebih pintar dari mbakku. -_- kenapa banyak orang kasih nasehat gitu sih ke aku. efek tidak pernah ranking 1 seumur hiduo sepertinya.

Yah setidaknya, meskipun aku jelek, yang penting aku sekolah. Yah, sekolah bikin aku merasa cantik. Kemaren liat di tv one ada anak cantiiik banget namanya ruvita tapi nggak sekolah sama ibunya dipaksa kerja. Itu bikin aku bersyukur banget karena Allah masih sayang banget sama aku. Inget juga kata2nya papanya rifdah, kalo kamu pinter, kerja, punya uang sendiri, mau apa2 bisa, mau cantik bisa, mau seksi bisaa. wah.



Category: 0 comments