ngelantur

Bentar lagi abis liburannya. Baguslah, semakin lama liburan semakin besar kemungkinan aku pake kacamata minus pas masuk sekolah. Iyalah kalo liburan kerjaannya uplek2 internet, baca buku pinjeman, liatin hape, main game, itu-itu mulu, bahkan aku udah lupa kalo ada benda yang namanya buku dan kegiatan yang namanya belajar.

Aku pengen punya pacar yang sesungguhnya.. yang nggak cuma deket sama cowoknya, tapi juga sama temen2nya, keluarganya, seperti itulah.. tapi nanti kalo udah kuliah. Nah, sekarang sedang memikirkan bagaimana caranya kuliah. Belom kepikiran mau kuliah dimana dan ambil apa. Ambil selang air, siram2 halaman.

Pokoknya enggak jauh2 sampe ke bandung atau jakarta, terlalu mimpi buat menetap disana. Kayaknya kalo enggak di surabaya ya di malang, tapi sebagian besar pemilik modal pendidikan bilangnya ke malang aja. Kata mama biar bisa dijagain sama sodara, kata mbak supaya dapet pacar yang kece dan menunjang kebutuhan perekonomian masa depan.

Entahlah, enggak kepikiran punya pacar orang malang. Gak seru deh kayaknya, mama punya mantu orang malang semua. Pengennya sih sama indra sinaga, tapi udah ditinggal kawin duluan. -_-

Pokoknya nanti kalo udah kuliah terus punya pacar, nanti pacarnya harus dikenalin ke semua temen2 aku. Terus enggak mau pacaran yang kemana2 kudu berduaa, trus enggak mau punya pacar yang dikit2 cemburu tidak jelas maunya apa. Maunya ini nih, *kasih upil*

Kalo bisa ya yang anak2 distroh yang suka pake kaos kemana2, celana pendek, trus sepatuan converse kece abis ya, biar aku ikutan keliatan gahoel getoh. Trus yang enggak jijik naik angkot, yah bagaimanapun angkutan umum memang sangat berpengaruh ke sosialisasi dan hemat bahan bakar. Enggak kebanyakan sms tiap hari, ngabisin pulsa, udah tau ngekost duit terbatas masih sms. Yang selalu mengajak ke kebaikan, ngajakin pengajian, yah hidup di perkotaan emang iman harus dibentengi dengan sedemikian rupa sehingga begitulah. Bisa alat musik, gitar kek minimal, jadi kalo pacaran daripada gelap2an mojok ngapa2in, mending nyanyi2 mengisi waktu luang, syukur2 ada yang ngontrak iklan, dapet duit. Yang nggak mempermasalahkan LDR, ini, itu, kampret, yang penting itu rasa percaya, kesungguhan berjuang mengejar cita2 demi tercapainya kestabilan perekonomian negara, nah kalo udah stabil ngajakin tunangan, nikah deh, naik haji. amin. ajib kan ya naik haji bareng anak distroh.

Pokoknya yang bisa sayang sama keluarga, kayak bapak ane. Yah, bapak ane kata bude dulu ganteng abis pujaan gadis perkotaan yang gahoel dimasanya. Tapi malah milih berjuang mencukupi keluarganya dulu baru nikah sama mami ane yang notabene gadis sederhana hitam manis lemah lebut gemulai penari keraton, bukan gadis perkotaan yang dandanannya luar biasa. Bapak dan mami ane katanya dulu ranking satu melulu disekolah, kata bude gitu. Bapak ahlinya fisika kimia gitu. Kalo mamiih bisnis2 ekonomi pokoknya yang serba ips kalo jaman sekarang mah.

nah pertanyaan saya, mengapa saya tidak pernah ranking 1 seumur2? lalu mengapa saya tidak lemah gemulai ala penari keraton?
Category: 0 comments