Happy 17th Birthday :) (part 2)

Ini benar-benar tanggal 19, benar-benar hari ulang tahunku. 17 tahun yang lalu aku belom mengenal mall, belanja, twitter, pacar dan apapun. Dan 17 tahun kemudian, aku bangun jam setengah 1 malem karena sebuah benda bernama HP yang bergetar, menari kesana kemari, berbunyi seperti kentut yang tertahan. Beberapa orang sms, selamat ulang tahun blablabla dan yah disetiap sms pasti ada doa supaya aku dewasa. Iya sih, kuku aja masih digigitin.

Paginya aku mau berangkat lomba dentine. Entah kenapa aku memutuska untuk mengikuti lomba di pagi-pagi buta begini. Tina yang biasanya sms, sampe pagi juga enggak ada pergerakan apapun. Malah pagi-pagi Lina Sujoko minta nebeng pulang pergi. Ya, aku dewasa, cukup dewasa untuk menjadi abang-abang di pangkalan ojek. Sayangnya sudah full-book, aku udah terlanjur janji sama Anggia buat berangkat dan pulang bersama-sama.

Anehnya, Lina bersikukuh ikutin aku katanya sampe ke rumah Anggi pulangnya soalnya minta ditemenin di Milk Story. -_- Lina sejenis pak Wanto kemaren, pantang menyerah.

Terus aku enggak mau, sok sok jual mahal, padahal udah aku tau mau diapain sama tiga sekawanan itu (baca:CindyTinaLina). Akhirnya aku dijemput paksa Cindy dengan muka bete pol pol an gara-gara kepanasan. Sama aja sih, ujung-ujungnya aku yang nyetirin. You know why laaah

Sampe disana. Krik. Tidak ada orang. Cuma kami dua satunya masih bau kencur, satunya bau ketek. Duduk. Ngek. Blukutuk. Ada sms, Lina tanya udah dateng apa belom. 10 detik kemudian dia masuk dan duduk di sebelah cindy. Oke cuma bertiga.

Beberapa saat kemudian, Tina datang Bersama Joko Sunikko Susanti, dan Brin. Iya aku ngerti itu maksudnya surprise gitu, tapi Lina ketawa duluan sambil liat luar. Ewwhhh...

Brin, nggak tau kenapa enggak kepikiran sama sekali kalo Brin bakalan ada disitu sebelumnya. Dia datang membawa... pacar barunya. Bukan! Dia dateng bawa kueh tart. Oke aku kira itu sejenis kue tart biasa dengan lilin angka 17 yang super guede. Setelah diamati lebih dalam, tulisannya bukan Happy Bday atau Selamat Ulang Tahun. Tapi tulisannya...


Trus.. suasana hening. Harusnya aku nangis terharu, tapi ya begitulah aku ketawa. Soalnya itu... diluar dugaan. Dan aku.. Belum ada persiapan harus bersikap gimana. Entahlah, kalo dirumah diinget-inget lagi rasanya.. Pengen nangis. Oh iya, trus dia salaman sama aku minta maaf sambil yah begitulah speechless. Mas-mas milk story kasih muterin lagu Sempurna, kalo nggak salah. Abis itu yang lain ngucapin selamat ultah blablabla, dan lagunya diganti lagu ulang tahunan seperti biasa. Oh YAAA AMPUUNN :')

Setelah itu kami menghabiskan kue itu sedikit demi sedikit sampai habis, sampe perut buncit dan Joko njenggong.

Tina Subagja ngajakin jalan-jalan di KM. Katanya takut hujan, jadi sekalian nunggu disitu. Okelah. Setelah berputar-putar tidak jelas arah dan tujuan. Kami duduk di food court, tapi Brin dan Joko merasa... terintimidasi oleh para homo-homo yang ngeliatin mereka terus. Jadi Brin narik-narik buat segera melanjutkan putaran-putaran yang gak jelas tadi.

Mau-nya nginvis, tapii... fullbook. Alkhamdulillaaaahh.. Tapi kami semakin ngeluntrang-ngeluntrung nggak jelas kayak minta dikawinin. Akhirnya setelah pitung dengan Cindy Sadega, kami memutuskan untuk ngePH



Rasanya seru sekali, kami membicarakan hal-hal yang absurd, makan lama, dan foto-foto homo sama Tina.


Setelah itu kami pulang, diiringi hujan, hujan gerimis yang ujung-ujungnya memaksa kami untuk pake jas hujan.

Yah, on my 17th birhtday, I learn how to be a woman. I learn to jugde something in its posotive terms. And I learn how to forgive someone.

Happy 17th Birthday :) (part 1)

Seminggu-an kayaknya aku dongkol sama yang namanya putri bengkoang putih sulum ~ karina suwanto. Enggak ada asap gak ada kentut, dia marah2 ngolok2 yang ini itu yang kasar, yang nyelekit, yang nenyakiti hati nurani seorang ibu negara. Jadi dalam beberapa hari tersebut, aku jadi susah tidur, susah ketawa, susah bangun pagi, dan susah buang air besar.

Nah, pas hari sabtu tanggal 18 itu puncaknya banget. Puncak dari segala kesabaran, setelah berhari-hari aku mengiang-ngiang "Innallaha ma ashshobiriin". Kebetulan pas hari itu katanya masuk jam 7 lebih 15. Atas nama segala macam bentuk perbully-an yang aku terima selama seminggu, aku memutuskan untuk bermalas-malasan berangkat jam 7 kurang 10. Kringkring... aku berangkat pake motor mio putih yang tidak benar-benar putih. Baru sampe depan perumahan. Jengjeng... mogok. Plis deh ya hari gini nuntun motor pagi-pagi ke bengkeeel. Tidak mau! Akhirnya aku.. bingung sendiri. Wajah panik. Antara mikir bagaimana cara ngebenerin motor dan perut mules.

Tiba-tiba mas-mas pake motor biru, baju kuning dan topi hard rock muncul dari kabut putih radius 10 meter. Masku -_- *alkhamdulillah "ini dek, pake motorku aja. dan buruan kesekolah telat blablabla" *sujudsyukur *syok rancu antara cetekan kanan dan kiri. plis. serasa embak-embak kalo pake motor gini. Iya ya ampun ini bukan motor matic!

Perjalanan kesekolah cukup meregang nyawa diselingi hujan rintik-rintik dan sampailah disekolah yang eww auranya... suram

Bener ajaaaaa.... sampe disekolah aku enggak duduk sama su-anggia. Soalnya dia duduk sama su-amal. Plis aku marah-marah pagi2 karena... sebel. Soalnya jadi duduk dipojok belakang. Dan si aktris utama peran antagonis, Karina Singodimejo, datang membawa karangan bunga, bukan, membawa firasat aku akan dihabisi selama 6 jam pelajaran tanpa motif yg jelas. Lalu aku lari ke kelas tetangga, bersama rifdah dkk menangis semalam.

Mengikuti ulangan bahasa inggris dengan tidak hikmat. Malas-malasan dan tanpa gairah yang menggairahkan. -_- Pertamanya aku balesin sms brin, curhat ini itu, trus dia liat dari pintu belakang kelas dengan muka unyu dan iba melihatku terpojok, terkucilkan, terisolasi, dan terjepit kandang buaya.

Mana pas matematika, pak Suwantuyungtuyung tiba-tiba ngamuk ke aku gara2 catetan gak lengkap. Padahal sumpah ya demi apapun aku selalu mencatat meskipun tulisan beliau seperti huruf palawa. Trus aku suruh ngerjain soal, pertamanya gak ngerti, trus diajarin, trus bisa. Tapi ditanyain terus, aku bisa jawab. Terus disuruh nerangin ulang, aku terangin ulang. Terus minta nomer hape, aku nggak punya pulsa. Enggaaak! Trus anak-anak pada tanya yang nggak masuk akal, seperti bagaimana bisa syaratnya x>0 padahal blablabla. Dan pakwan semakin menjadi-jadi dengan perintah paling gak jelas yang pernah ada: tanya terus sampe Astri nggak bisa jawab. WHAT THEEEEEEE ~~~~~~~ Trus disuruh nyanyi, sama rifqi, plis apa-apaan. TApi aku gak mau, terus kembali karina beraksi dengan sindiran maut membabi buta.

Untung ada ibu peri~selvy yang mau dengerin keluh kesah kritik dan saran selama seminggu. -_- sampai detik ini juga. Entahlah, dia wise biasanya, tapi hari itu, dia cuma ketawa cengengesan liat aku sedih. wT.Tw

Mana pake adegan dikunci dikamar mandi. Sumpah adegan itu sangat horor dan pengen mipisin siapapun yang ngunciin aku.

Adegan yang tanpa rekayasa genetika, aku yang sarapan hanya sesendok cumi cumi cinta, tiba2 maag, pengen okkk, pucat, panas, bibir pecah2, sariawan, bau ketek. Jadi aku ijin makan sama selvy. Bete banget itu udah memuncak

Trus si Dina dan Anggia yang tumben2an rukun, datang, bilang aku dan selvy novita sari dipanggil bu peni, marah katanya, sangat tidak masuk akal. Ya udah aku berjalan menyusuri lorong demi lorong dan tibalah di kelas yang hey ada sesuatu yang tidak beres.

Nikko teriak dari pintu "heh, kucrit wes tekoo" aku masuk dan.. Happy bday to youuuu... nyanyi-nyanyian itu. Dan karina sumarsono maju ke aku yang sedang dalam posisi pegel campur kaget campur seneng campur sari bawa kue tar kecil dengan lilin panjang 2 biji warna oranye. Suruh tiup lilin ya udah aku tiup lilin.. trus, entah beberapa tangan tak dikenal ngemek-emek pipiku. Trus sebuah tangan yang tidak teridentifikasi telah mengoleskan krim malam, eh, krim kue tart. Ya udah terjadi lagi pertumpahan darah, orang pertama yang aku kejar adalaaaah karina yang telah hancurkan aku sakitnya sakitnya oh sakitnyaaa....

Bener-bener pertumpahan darah sampe bu peni cuma ketawa ketawa, sampe brin senyum senyum di ujung jendela belakang kelas, sampe hidungku kena kursi dan berdarah memar. Perlu divisum dan dilaporkan atas kasus kekerasan dalam kelas.

Semua orang pasti bilang intinya ini semua supaya kamu bisa lebih dewasa, oke aku akan dewasa. DEWASA. MELIHAT FILM DEWASA hahahaha yeee aku sayang temen-temen ipadua :*
Semoga aku tidak di bully lagi Ya Allah.. Amin

love story

ternyata mama sama bapak pacaran. sumpah ya aku kira jaman segitu belum ada penemu pacar. Ternyata... ya ampun jadi miris.

So sweet banget, mama aku cuma punya pacar sekali, gak pake acara termehek-mehek putus nyambung. Bagian nggak so sweetnya, bapak pacarnya banyak. -_- Mana sampe ada cewe ngejar-ngejar minta kawin. Tapi udah ilfil duluan si bapak. Kalo jaman dulu ngejar2 minta kawin, jaman sekarang ngejar2 minta tanggung jawab.

Kalo jaman sekarang pacaran lewat hape, apalagi LDR, kalo jaman dulu pacaran itu bener-bener perjuangan, mereka beda kota. Yang cewek dirumah, belajar nari ini itu masak ini itu yang cewe banget pokoknya. Nah si cowok dari luar kota pulang kerja langsung ngebis buat ngapel, sampe jam 10 malem gitu kalo ngapel, sampe diusir trus mereka dadahdadah di pager. oww..

Kalo jaman sekarang, kalo ngapel bawa martabak, jaman dulu ngapel itu bawa duit. Bapak kalo abis gajian ngasih duit buat mamanya mama. Edan ya. Duit coy.

Kalo jaman sekarang pacaran nonton (menurut pengalaman pribadi) selalu ambil yang siang, kalo jaman bonyok pacarannya nonton midnight show. kampret nggak sih. kenapa kemunduran. aku paling malem pulang jam 11, makku jam 1 malem. apa2an. selisih angka 1.

beginilah. merasa tidak adil. apalagi, sekarang.. sangat tidak adil.
Category: 0 comments

forever and always

tadi kelasnya dipindah sementara ke lantai tiga yang pengap yang panas yang warnanya krem yang begitu jauh rasanya yang begitu tinggi yang begitu tidak elit letak lcd proyektornya yang acnya bagus tapi nggak ada adem2nya sama sekali dan yang ada speaker gedenya. Yah speaker gede itu nyambung ke komputer kelasnya, bukan speaker halo-halo pengumuman. Trus tiba2 ada lagu lama bagus, yang versi pianonya, ya ampun galau sekali rasanya. Mana diselingi dengan kegiatan mengerjakan soal kimia yang menyita jam istirahat. Tapi, meskipun pikiran sibuk menyalin tugas kimia yang absurd itu, yang gurunya lagi gak punya uang (baca:marah-marah labil), tapi kuping rasanya selalu sensitif denger lagu yang liriknya bikin berdesir...

Forever and Always - Taylor Swift

Once upon a time, I believe it was a Tuesday
When I caught your eye
And we caught onto something, I hold on to the night
You looked me in the eye and told me you loved me
Were you just kidding? 'Cause it seems to me

This thing is breaking down, we almost never speak
I don't feel welcome anymore
Baby, what happened? Please tell me
'Cause one second it was perfect
Now you're halfway out the door

And I stare at the phone and he still hasn't called
And then you feel so low, you can't feel nothin' at all
And you flashback to when he said, forever and always

Oh, and it rains in your bedroom, everything is wrong
It rains when you're here and it rains when you're gone
'Cause I was there when you said forever and always

Was I out of line? Did I say something way too honest
that made you run and hide like a scared little boy?

I looked into your eyes, thought I knew you for a minute
Now I'm not so sure

So here's to everything, coming down to nothing
Here's to silence that cuts me to the core
Where is this going? Thought I knew for a minute
But I don't anymore

And I stare at the phone and he still hasn't called
And then you feel so low, you can't feel nothin' at all
And you flashback to when he said forever and always
Oh, oh

Oh, and it rains in your bedroom, everything is wrong
It rains when you're here and it rains when you're gone
'Cause I was there when you said forever and always
You didn't mean it, baby, I don't think so
Oh, oh

Oh, back up, baby, back up, did you forget everything?
Back up, baby, back up, did you forget everything?

'Cause it rains in your bedroom, everything is wrong
It rains when you're here and it rains when you're gone
'Cause I was there when you said forever and always

Oh, I stare at the phone and he still hasn't called
And then you feel so low, you can't feel nothin' at all
And you flashback to when we said forever and always

And it rains in your bedroom, everything is wrong
It rains when you're here and it rains when you're gone
'Cause I was there when you said forever and always
You didn't mean it, baby, you said forever and always

~~~~~~~~~

and now we just walk in our own pathway..
Category: 0 comments
Nggak tau deh kenapa jadi bingung kepikiran. Yah jujur saya kepikiran sama anggik. Kenapa ya? Enggak. Enggak ada cerita clbk sama anggik. Kepikiran aja akhir2 ini itu orang jahat banget ama aku. Sebel kali ya, waktu itu putus disaat yang tidak tepat.

Bener banget deh kalo nyesel itu datengnya di akhir-akhir, hmm.. bingung.. dulu putus karenaa ya salah satu alesannya karena aku trauma putus karena hal yg sama seperti yang dulu. Konyol sekali ya. Ya intinya aku gak mau musuhan sama anggik pengennya sampe kapan pun temenaaaan. Tapi ya ampun.. setelah itu..

Setelah itu aku dicie-ciein clbk sama mantanku sebelum anggik. Trus kayaknya anggik ngerasa... ngerasa kalo putusnya kami itu karena itu. ohmygod. Yang bener aja. Akhirnya anggik gimana gitu sama aku, sama temen2 aku juga sinis, ya ampun plis bgt.

Rencana kedepan... tidak ada. aku tidak ada rencana menikah secepatnya. eh. aku tidak ada rencana mau jadian sama siapa siapa. tidak ada gambaran. saya trauma banget. Yang jadiannya dan putusnya baik2 aja ujung2nya berantem. Yah begitulah, kalo bertemu itu konsekuensinya berpisah, kalo memiliki itu konsekuensinya ya kehilangan.

Rencananya ingin sedikit memahami fisika. Aku ingin memacari fisika. yang absurd itu. Rencana berikutnya saya ingin meningkatkan semangat belajar. Rencana berikutnya saya mau potong rambut biar gak gondrong. Lalu saya mau peluk guling dan selimut. Ngantuk.
Category: 0 comments