Berlibur di rumah

Akhir-akhir ini saya lebih menikmati hari-hari libur saya dirumah. Pegang sapu setiap bangun tidur, setelah itu pegang cucian baju, setelah itu nonton ftv, setelah itu makan, sholat lebih awal, bersih2 rumah mbak, mampir ke titan sekedar main game online sama tia, nonton ftv lagi, internetan, menyelesaikan seri angry bird. Begitu setiap hari.

Dan tahun ini, saya memilih untuk tahun baruan sendiri. Sekalian aja sendirian. Orang rumah sibuk sendiri2. Mak babeh acara di RT. acara kok di retweet. Masku tahun baruan sama temen sekantornya. Mbakku ngurusi acara tahun baruan di kantor juga. Anggik ke bogor ama emaknye. Ya udah aku beli tiket taun baruan di GS. Dan setelah aku fix kesono beli tiket, anak spudu ngajakin kumpul kebo di rumah tiyak. Mana setelah aku pikir2, aku takut diajak kenalan bule di itu party. Matih nilai bahasa inggrisku di rapot pas2an. Galau. 2011 tahun yang galau.

Trus tadi ada acara kayak mantenan gitu di deket warung jualan es krim di perumahan. Eh katanya anaknya khitanan trus undang2 tetangga dan kerabat. Yang dateng mobil2 gitu, iyalah itu anaknya pejabat teras gitu. Lalu saya merenung...

Bayangkan ya. Titit dipotong. Lalu anda meratapi titit anda yang bentuknya begitu absurd. Babe anda malah manggil temen2nya buat makan2 kambing guling. Manggil ayu ting ting buat joget2 di depan rumah anda sementara anda pake sarung duduk mekangkang di teras. Lalu para tamu undangan ngasih amplop satu per satu. Mereka mengatasnamakan kesuksesan titit anda dalam melewati fase metamorfosisnya untuk acara hura2 itu. Bagaimana perasaan anda.

Jadi, nanti kalo aku punya anak cowok minta sunat, ya udah sunatin ke dokter. Dokter sunat, bukan dokter gigi. Trus panggil pengajian biar didoain cepet sembuh. Bukan dipanggilin trio macan yang menggeliat2 gak jelas.

Intinya, sampai sekarang saya galau ini tiket mau dikemanain.
Category: 0 comments