Buat Seseorang

There's nothing I could say to you
Nothing I could ever do to make you see
What you mean to me....
All the pain, the tears I cried
Still you never said goodbye and now I know
How far you'd go....

Ya terserah mau bilang aku alay atau begimana, yg jelas aku sudah cukup capek dengan semua ini. Kita sudah cukup jauh hampir tidak ada komunikasi, tapi yang ada semuanya selalu bikin sakit. Aku sudah mencoba untuk tidak ingin membahas tentang kamu lagi, tapi semuanya kayak ngingetin betapa semua yg bagus2 waktu dulu itu terhapus oleh banyak hal yg silih berganti bikin nyesek, sedikit demi sedikit lama lama bikin sakit.

Kita ada di dunia yg berdekatan, kita punya temen yg sama yg terkadang bikin canggung. Canggung karena bukan seharusnya kita sibuk dengan sakit hati masing2 sedangkan yg lain tetep menganggap kita fine2 aja.

Oke aku berusaha fine, apapun yang mereka ceritakan ke aku tentang kamu aku berusaha fake smile dan bilang aku (berusaha) ikut seneng. Padahal yg ada nyesek bengek. Misalnya waktu seorang temenku nunjukin foto kamu lagi ulang tahun sama you-know-who, oke aku bilang 'baguslah mereka spt itu' padahal banyak hal yg bikin nyesek yang muncul di pikiran, terakhir aku ulang tahun kamu yg kasih surprise tapi waktu kamu ulang tahun keadaannya nggak seperti yang aku bayangin sebelumnya.

Selain itu tentang You-Know-Who girl, banyak hal yg bikin nyesek, bukan karena aku tidak mengikhlaskan kamu sama dia, tapi sesuatu di dia yg bikin kamu ninggalin aku itu bener2 sesuai fakta. Aku tidak lebih baik dari dia, dan aku nggak bisa bikin kamu sebahagia sama dia. Hal lain yg bikin nyesek, ketika dia minta maaf ke aku soal 8 bulan kekhilafan kalian, dia bilang 'udah ya lupain semuanya mari kita buka lembaran baru' yang aku kira lembaran baru itu nggak pernah pake tokoh yg sama di lembaran lama, ternyata lembaran baru yg dimaksud dia 'kamu putus sama dia, aku terus sama dia' nyesek T.T

Tentang temen kamu, yg berusaha jadi pahlawan mempersatukan kita yg udah nggak ada harapan lagi, sekali sms bikin nyesek. Yang bilang si You-Know-Who girl kegatelan, yang bilang bersedia bunuh You-Know-Who girl, plis ya aku tidak sebodoh itu buat main adegan thriller dengan latar cerita pengkhianatan cinta. Dangdut benjet. Yang ngekomporin segala pake bilang aku semangatnya kamu buat sembuh, kamu berusaha ninggalin you-know-who buat aku, oh plis ya kalo boong yang agak ber-intelegensi sedikit. Aku lebih tau kenyataannya gimana dari you-know-who girl.

Satu yang bikin aku benci banget sama temen kamu, dia ngegencet seseorang yang udah berusaha bikin aku bahagia demi membela seseorang yang bikin aku sakit hati. Dia bilang aku nggak pernah mikir pake hati, padahal yg ada kalo mikir kamu pake hati aku bisa kena disfungsional hati. Nggak selamanya cerita tentang patah hati diproses secara irrasional, yang ada ya kayak kamu, pake sok2 perang dingin sama seseorang yang berusaha bikin aku bisa ngelupain rasa sakit karena kamu. Yang ada ya kayak temen kamu, kesenggol dikit pake acara dorong2 trus ngata2in seseorang yang bikin aku bisa senyum lagi. Pake main tatapan ala mak lampir tiap ketemu. Menurut kamu hidup bakalan indah kalo dipikir pake hati doang? Ya kalo terus2an pengen jadi ABG yang tidak mau berpikiran mature ya silahkan, masa remajamu sebrutal novel2 teenlit berbasis egoisme.

Aku tau kamu pikir aku juga berkhianat di balik layar, dan ini aku lagi berbicara tentang fakta, tentang dia yang buat udah aku berpikiran rasional, aku sayang sama dia sejak dia berusaha bikin aku tegar tentang sakit hati yang kamu buat, bukan sejak aku masih sama kamu seperti yang temen kamu pikir tentang aku. Segalanya jelas, nggak kayak kamu yang adanya selalu cari sisi kesalahan aku. Yang adanya lebih ngelibatin temen2 kamu dan temen2 aku tentang egoisme kamu.

Dan yang terakhir, kamu nggak pernah sekalipun minta maaf tentang hal itu langsung didepan aku.

Makasih, aku janji nggak akan ngebahas kamu lagi di blog ini setelah posting ini.
Category: 0 comments