High School Story


Aku nggak punya bakat, minat, dan cita-cita jadi sutradara film. Tapi kalo suatu saat aku ditakdirkan jadi sutradara film, aku mau bikin ceritanya sama persis ama cerita SMA aku.

Kemaren waktu tanggal 15 Agustus, aku cindy lina tina buka bersama di KFC. Aneh ya, padahal waktu les juga ketemu berempat + ardian. Ceritanya mau kasih hadiah ulang tahun ke tina, kue tart gitu. Eh bodo banget aku sama lina, jadi pas surprise itu nggak kayak surprise. Ah abaikan yang itu, trus waktu tina tiup lilin dia make a wish "I hope we're gonna be bestfriends forever"


Trus hari ini, tanggal 20 Agustus, aku dan anak2 spudu yang katanya sih, kangen, tapi beneran aku gak kangen sama arjak. Kami main pita-pitaan. Entah aku nggak terlalu paham tujuannya buat apa, buat confess, buat mengisi kemerdekaan, atau cuma sekedar intermeso. Setauku, itu pita kita punya 2 dikasihin ke 2 orang yang paling baik sama kita yang ada di perkumpulan kebo spudu tadi. Berhubung cindy badmood trus gak ikut begituan, ya udah pitanya aku kasih ke anggik. Dengan alasan, dia mau dengerin cerita aku tiap aku curhat, se mamanya juga bantu kasih solusi. Baik banget kan yah? Trus satunya aku kasih ke chusna, dengan alasan, aku sering merasa aku dan chusna sepemikiran, dia kalo komen abis aku curhat nusuk trus maksa aku buat mikir dan cari solusi sendiri, dia orang paling blak-blak-an dan berpikir rasional, tidak ababil.


Aku dapet pita dari rifdahdahdah, chusna, sama anggik. Ya, yang terakhir aku di cizehcizeh, gak masalah deh. Aku seneng deh. Seneng setelah tau ternyata High School Story nggak melulu tentang patah hati, ini tentang gimana kita membuka dunia kita bareng temen-temen kita. It's awesome.



Category: 0 comments