bukan tentang novel teenlit

Kayaknya aku nggak begitu sakau ama novel abg, cuma baca beberapa dan sepertinya hal2 konyol yang jadi klimaks di dalamnya terjadi bertubi2 di dunia nyata.

Sebut saja Piglet dan Pooh, 2 orang yang begitu aku percayai dan menyalah gunakan kepercayaanku begitu saja. Awalnya aku bersikap munafik, mencoba memaafkan secepatnya karena aku tau kalo nggak ada gerakan awal menuju kebaikan, semua keburukan kecil-kecilan bakal terus nyambung. Rasa munafik berusaha senyum tegar padahal sampe kamar mandi udah beda lagi ceritanya berubah jadi suatu pemikiran bahwa aku nggak bisa terus2an ngerasain sakit ini.

Akhirnya, entah kenapa si piglet sering banget cerita tentang dia dan pooh yang bikin perih, sakit, tersayat2, kejang2, kayang di aspal. November, desember, januari, pebruari, maret, april, mei, juni, kemana aja guee? oh iya aku kan 8 bulan kayang di jembatan lama.

Ada baiknya juga, semakin si piglet sering cerita, imunitas bertambah, lama2 aku nggak ngerasa sakit lagi, lama2 aku ikut seneng temenku bisa bebas menyalurkan rasa sayangnya, bebas cerita si pooh main ke ruang keluarga rumahnya, peluk dia di kos.an, geber motor di kelurahan (?). Dan aku semakin tidak ada feel sama Pooh, nggak ngerasa deg2an tiap ketemu, nggak ngerasa dia masih sayang sama aku, nggak ngerasa pernah kenal sama orang itu. Well, aku berusaha menjalani masa smaku yang terlanjur stuck di sekolahan ini dengan bahagia.

Meskipun terkadang aku merasa sedikit terintimidasi sama cerita2 piglet, seolah dia mempermasalahkan hubungannya yang belum berstatus sama pooh gara2 aku, setidaknya karena itu aku jadi lebih kenal deket sama Tiger.

Yah, awalnya aku sering cerita tentang masalah pooh piglet dan apa yang bikin aku nangis tiap hari. Dia selalu sepemikiran sama aku tentang banyak hal, tentang bagaimana cara memperlakukan cewek, tentang bagaimana etika dari sesuatu, ya dia tau segala hal. Dia selalu kasih nasihat yang wise, mempertimbangkan dari segala sudut pandang, bukan cuma dari ego-nya sendiri. Dia bilang aku harus bisa open sama orang tua, cerita apapun yang terjadi, jadi kalo ada sesuatu yang bikin down orang tua pasti selalu bisa nemenin. Makanya aku cerita banyak tentang Tiger ke mama, dan mama sepertinya begitu percaya sama Tiger.

Tiger baik banget, pasti nawarin bareng kalo pas lagi keluar main sama temen2. Dia nggak pernah marah, kalopun aku salah, dia cuma kasih wejangan trus bilang besok2 jangan diulangi lagi ya. Wejangannya selalu masuk akal, dan sekali lagi, bukan berdasarkan ego.nya sendiri. Kalo dia terpaksa nggak bisa tepat janji, misalnya disuruh pulang sore atau apa, dia pasti minta maaf duluan di depan. Entahlah, dia ada ketika aku bener2 jatuh, dia nolongin aku buat berdiri lagi, dan aku sadar kalo dia ...... :)

Teenlit banget ya masa sma aku. Maaf buat Pooh yang sering jadi sasaran empuk saat aku gak bisa kontrol emosi di twitter. Maaf buat Piglet, memanfaatkanmu sebagai vitamin imunitas hati bukan hal yang benar2 salah. Aku mencoba buat melupakan pooh sedikit demi sedikit, satu persatu mengurai rasa sakit, buat bikin kamu bahagia sama pooh. Aku percaya aku punya another beginning yang lebih indah. Maaf buat Tiger yang mau menunggu begitu lama, nunggu aku bisa lupa sama trauma psikis ini. :)


Category: 0 comments