acara takmir

Assalamu'alaikum :)

Tiga hari aku ikut acara takmir nginep di sekolah. Menyenangkan. Apalagi boleh sama mama. Katanya biar bisa belajar mandiri dan dewasa. WOW.

Ternyata dengan semangat menggebu ikut begituan, peserta putri cuma ada 8 anak. Krik. Tapi setelah dijalani dengan embel-embel 'aras-arasen' di awal acara, hasilnya wah enyak enyak enyak.

Entah kenapa, aku yg biasanya nggak sopan di rumah, pulang dari acara kayak gitu lumayan membaik perilakunya sekitar 20%. Lumayan takut sok2 males sholat, jadi mendinglah ibadahnya terperbaiki.

Beneran deh kata temen aku yg sms waktu malem hari pertama itu acara, namanya reparasi akhlak.

Di acara itu si chusna jadi putri akida tahun ini. wow. Seneng deh. Emang dia begitu pantas kepilih, dia anaknya nggak aneh2 ribut pengen mandi kayak aku. Hehehehe. Kayaknya hidup aku disana selama 3 hari begitu merepotkan kakak2. Yang minta anter pipis, mandi, ribut cari ortu aku, minum, sikat gigi, ngantuk, dll. Maaf ya kakak, emang dasarnya aku repot gini bawaannya hehehe Guliguliguli!

Oke dari hari pertama temen aku yang laper mulu, cindy, laporan, 'eh ada si itu' sebut saja si itu. Aku shock, eh nggak bisa bedain sih rasanya shock, dan seneng-seneng gimana gitu. Jadi nggak enak deh, harusnya aku menjaga hijab di acara itu, tapi tiap dia di area-bisa-dijangkau-penglihatan, kebawa aja ngeliat. Sering banget pas dia ngeliat aku juga liat balik ke dia dengan tatapan nanar. Tapi kayaknya aku juga harus membatasi. Dulu ya dulu, sekarang beda lagi. Walaupun masih menyimpan beberapa rasa, tetep harus bisa mengontrol dan sadar diri bahwa aku belum bisa jadi yang terbaik buat si itu.

Bingung deh, si itu seperti ingin bilang sesuatu. Tapi mungkin sejak keadaan jaman dulu itu, setiap saat baik didalam maupun diluar acara takmir, hijab itu seakan selalu ada diantara kami.

:) 'semakin kita mencari yang terbaik, maka semakin pula kita kehilangan yang terbaik'
mengutip dari chusna :)