Politik Ekspansi SPUDU

Senin, 20 Juni 2011

Aku bangun pagi-pagi, pagi banget, sebenernya yg bangun duluan sih ortu. Mereka semangat banget kalo aku pergi jalan2 meninggalkan mereka berdua, entah karena alasan apa. Ya, hari itu aku dan 18 anak SPUDU lainnya nekat ingin bikin ribut di jatim park.

Kami naik mobil setengah bis warna merah yg di sopiri oleh pak sopir kecengan laily. Hehehe. Berangkat sekitar hampir setengah 7 pagi. Dijalan kami ribut mungkin kalo jendelanya dibuka kayak pasar bebek lewat. Waktu lewat rumahnya mbahna semuanya pada ribut sendiri, penasaran mungkin, banyak banget yang mau ngelamar mbahna kayaknya. Sampe di jalanan yang berkelok2, tiba2 operator di depan, eas, pak sopir, dan bimbim memutar cd mp3 lagu indonesia gitu. Dan isinya galau banget, aku yang ada di pinggir jendela serasa bikin video clip. Lalu mereka bilang itu lagu curhatan aku banget.

Rombongan warga desa Gurah, ehm rombongan kami, sampai di Batu Secret Zoo... 1 setengah jam lebih awal dari jam bukanya. Jadi kami duduk2 dulu di depan pohon inn, terus menuju ke depan museum satwa untuk menemani cewek2 galau berpose sensual. Aku maunya pose sensual tapi yang muncul kayak pose kebelet boker, jadi niat itu kuurungkan.




Terus ada badut2an pas jam bukanya itu tempat, si seffin, cindy, tiyak ribut pengen foto sama itu badut. Anggik yang fotoin mereka dengan mimik muka nggak-pengen-kenal-mereka.


Setelah si lebay dateng, kami masuk ke dalemnya. Beberapa terharu, ketemu sodara yang terpisah selama ini. Peace.

Atas saran rifdah, kami naik kereta yang kasih makan binatang. Dan bagian yang menyebalkan, aku disemprot ilama. Rambut jadi bau iler ilama. Cuma dandung yang menenangkan, dia bilang aku mau dapet rejeki. Tapi buktinya sampe sekarang gak ada yang kasih duit.



Lalu kami lanjut ke jatim park 1. Arjak mutung duluan gara2 dia sobek gelang oren tanda masuknya. Dan ternyata setelah melalui perdebatan alot, kami berhasil membujuk arjak buat ikut masuk. Ternyata nggak perlu di check itu gelang udah tinggal masuk aja kita. Rese.

Kami skip segala macam tempat menambah wawasan, ya 18 dari kami merasa anak gaul ipa jadi kami sudah cukup menggauli hal2 itu selama ini (?) eas, si anak gaul ips juga merasa kawasan wawasan indonesia layak untuk di skip.

Si seffin, eas, elita naik tornado. Aku, dan banyak lainnya naik mini coaster. Dan mereka meletakkan aku di depan sendiri, sendiri lagi, pengen nangis. Jahat banget :'( Cindy, tiyak, minjong, ula, mbahna, septa, anggik, baski, bimbim, lebay naik gokart.
Trus nemenin para cowok mesra2an sesama jenis di piring terbang, lupa namanya, space2 gitu. Si baski dan seffin juga mesra bgt. Lalu kami menguasai ayunan2 yang terbang di angkasa itu, gak tau namanya, banyak banget yang fobia ketinggian. Aku malah nengok ke bawah nyanyi2 lalala. Jadi aku dan rifdah berharap suatu saat ditembak seseorang di ayunan kayak gitu. Aku sama rifdah kebanyakan liat aja kayaknya. :( Bersama laily, kami nunggu eas, seffin, sarika, dkk naik kapal laut yang diayun kesana kemari. Setelah itu lihat cindy arjak berwajah pucat naik tornado. seffin serta eas yang naik itu wahana 2 kali. Aku liat aja udah pengen pingsan. Sehingga aku, rifdah, laily, lebay, angga, septa (kayaknya) naik bumper car aja. Aman dan tidak bertaruh nyawa. Trus gara2 udah sepi, aku jadi minat ngikut spinning coaster. Satu begitu itu isinya empat dan aku kebagian sama baski sama eas sama anggik. Allahu akbar. Kata eas malah nggak ada apa2nya, padahal rasanya kayak mau mati.

Trus abis dari situ kami makan, di matos. Jauh banget. Si septa ajib banget, yang lain makan nasi dia makan steak. Kaki aku pegel2 gak jelas begitu.Jadi males untuk berputar2 lagi di matos. Lagian itu2 aja isinya nggak berubah.

Di perjalanan pulang suara aku seksi. Abis gitu, kalo jadi penyiar radio bayarannya gede kali. Si septa dan seffin ternyata ad affair, begitu juga yg lain pada curhat2 sendiri. Di hari2 nggak sekelas lagi malah seru banget dan aku ngerasa temen itu nggak ada abisnya. :) Love ya guys
Category: 2 comments

Maklum, ABG Labil

Maafkan ya semua pihak yg merasa tercemar nama baiknya di blog saya. Saya begitu antusias bercurhat waktu itu karena saya adalah perempuan *pengakuan*, waktu itu sudah malam, tidak ada temen deket yg bisa dicurhati, dan saya butuh curhat untuk bisa tidur. Egois ya.

Iya memang aku egois, egois karena terus menyalahkan dia. Dia udah berusaha bilang ke aku, walaupun harus menunggu waktu. Setidaknya saya harus menghargai usahanya, karena dia juga masih belajar, begitu juga saya. Maafkan.

Apapun yg terjadi nanti, aku nggak akan berusaha ngelupain dia. Walaupun hal2 jeleknya aku samarkan sedikit2 hehehhe *jujur*. Dan aku juga nggak akan lupa hal2 jahat yg aku lakuin ke dia. Aku sering bikin dia repot. Aku nggak pernah merhatiin dia lagi capek atau gimana. Aku terlalu egois. Sebenernya manja, tapi nggak tau keliatannya seperti egois. Ya sudahlah nggak papa. Maaf ya.

Oh iya, cinta itu nggak boleh disalahkan. Jadi kalo aku menyalahkan kenapa dia cinta sama orang lain ketika dia masih berstatus tertentu dengan aku, itu salah kami berdua. Bukan salah orang lain yg berada di lingkaran kami. Tapi kebanyakan sih salah aku *labil bgt kan masya Allah* akunya sih yg nggak mau nurut kata dia, dan sepertinya aku agak kurang care gitu sehingga ada orang lain yg lebih dari aku, padahal kalo aku agak ngeden dikit usahanya nggak bakal kejadian hal2 kayak gitu. Tu kan labil.
Maafkan ya.. Yang disana.. Yang mungkin sudah nggak sudi baca blog ini.. Aku juga sayang kamu.. Mungkin suatu saat kita jodoh *korbansinetron* Sukses ya meraih prospek yg lebih baik :)
Category: 0 comments