B.R.I.A.N :)



I wanna tell you many things about Brin. Dibalik semuanya yang bikin nangis, yang bikin sebel, yang bikin isi blog jadi lahan fitnah dan omel-omelan terselubung ke dia, dia tetep yang terbaik yang nemenin 2 tahun 10 bulan kurang sehariku. Dia selalu bilang jujur, kalo pas aku cantik ya dia bilang aku cantik, kalo pas aku jelek dia diem aja -_- Dia selalu kasih nasihat kalo aku salah ini itu ke orang2, bahkan tadi aja pas suasana serius dia sempet2nya nasihatin jangan misuh2 di jalan -_- Dia nggak pernah suka ada orang lain yg iseng deket2 aku, inget banget pas milad sekolah, dia tetep aja pasang mata kemana2 buat jagain aku, keliatannya sih nggak ada niat pasang mata buat liat2 cewek yang rada cakepan dikit dari pacarnya. Keliatannya -_- Dia emang engga pernah sms, supaya aku bisa belajar serius mungkin, ya emang kenyataannya kalo nggak ada hape aku belajarnya seriusan. Kayak piweling Ibuknya waktu aku bayar sekolah terakhir, SEKOLAH SING PINTER -_- Dia pasti suka bilang dia kurang ini itu ini itu, tapi menurutku jadi dia sendiri lebih bikin aku seneng waktu itu. Kayak waktu dianter ke sekolah naik sepeda keranjang biru punya dia. Ngos2an, tapi bikin deg2an :) Dia sukanya ngeluh engga punya duit buat beli kado ulang tahun, buktinya tiap aku ulang tahun 2 tahun terakhir ini dia selalu ada sebagai sesuatu yang lebih spesial dari harga sebuah kado. :) Dia emang terlalu sibuk sama dunianya, laptop, kaskus, games, tapi dia engga pernah lupa tiap tanggal 15 ngucapin apaan -_- Dia emang suka ribut kalo bensin pertamax harganya naik, tapi tiap dia kepingin banget nganterin pulang, dia pasti anter, bahkan pernah sampe depan pager rumah. Horor nggak sih -_-

Aku kira dia bakal berbuat banyak. Ternyata enggak. Ternyata dia engga mau ngerubah keputusan. Ya sudah. Seenggaknya alumnus-pacar-aku lulus gradenya tinggi. Seenggaknya waktu aku lihat dari spion tadi, dia terlihat lega udah jadi jomblo yang dimerdekakan. Dan rumitnya, aku bingung, sebegitu bodohnya aku melepaskan sesuatu yang sudah ngisi berliter2 memori otak. Ya, aku masih sayang. Tapi mungkin bukan jalannya. :)