Mimpi Banget

Seperti yang sudah terjadi akhir2 ini, aku sama dia lagi jauh2an. Dia sih yang jauhin aku, selalu begitu, alesannya yang bikin keliatan galak lah, biar aku terus nurut sama dia lah, apa lah. Dan pada akhirnya aku menyerah dengan semua keadaan ini. Sampai kapan dia terus main-main dan nggak berusaha untuk bersikap dewasa? Jawabannya sampai aku yang memulai semuanya. Kalo masalah, ngajak berantem, ngajak sok cuek, dia maju aja duluan. Begitu masalah harus segera di tamatkan, aku mulu yang menyelesaikan. Begitu tidak dewasa walaupun umur dia lahir 6 bulan lebih awal dari aku.

Tadi waktu pulang sekolah, mas mas yang biasanya jagain motor itu lagi nongkrong nongkrong di depan motorku. Kebetulan, motor aku terjepit nyempil mbrebes mili di tengah tengah motor2 yg besar. Lalu, aku minta tolong ke mas mas yang baik yg agak gemuk, bukan yang kerempeng kaya korek api pentol suka nyolot itu, trus tiba2 masnya yang benerin motor itu memekik "SMS Brian dong suruh ngeluarin motor.." Lalu yang 5 yang lain langsung melihatku dan berseru, "Wah, iki to pacare Brian? Iki? Weehh," Terus, aku lupa. Sepertinya aku melamun, soalnya aku inget dia. Dan aku bingung harus menjawab apa. Lalu aku bilang makasih dan segera ngibrit.

:)

Mimpi banget. Mimpi banget waktu dulu abis ulangan selesai, dia nyamperin dan bilang aku cantik. Mimpi banget dia lewat depan rumah tiap aku denger suara motor. Mimpi banget dia ngikutin aku tiap pulang sekolah. Mimpi banget dia inget sama aku. Dan yang mereka bilang, dia cuma duduk dan berkutat dengan laptop2 di depan matanya. Bukan aku. Bukan tentang aku. Mimpi kan.
Category: 0 comments