Baso dan PHBN

Hallo.. :)

Di sekolah mulai besok jumat ada lomba-lomba phbn, dan menurutku tidak terlalu penting dan mengganggu konsentrasi belajar para anak kelas 10 khususnya spesies kelas bawah yang rapotnya bikin miris orang serumah. Mana mau penjurusan, mudah-mudahan bisa keterima di jurusan IPA. Amin. Itung-itung nyenengin orang tua, walaupun orang tua nggak maksa. 0:)

Oh iya, gara-gara lomba lomba geje itu, aku sama brin jadi sering marahan. Satunya nggak bolehin ikut ini, satunya jealous kalo ikut ini. Kenapa ya kami tidak bisa berfikir sedikit lebih dewasa dan logis? Udah mau 3 tahun tetep aja kayak anak kecil semua, emang bawaan lahir.

Lupa cerita ke Brin, kemaren aku pulang sekolah dijemput, sekalian anterin mama ke kantor managernya. Nah, di depan itu ada tukang baso langganannya mama, aku disuruh nungguin basonya. Yang jualan bapak2 tua gitu, tanya, "lho mbak sudah pulang to sekolahnya?" "iya" "wah SMA 2 nggak sore ya pulangnya.."

Bingung orang itu tau aku sekolah disitu dari mana, eh ternyata liat badge di lengan seragam aku. Bapaknya cerita katanya anaknya juga seumuran sama aku, katanya pinter, trus disuruh masuk SMA 2 takut bayarnya mahal soalnya menurut rumour yg beredar itu sekolah buat kaum berduit, padahal enggak. Jadi anaknya daftar di SMA 1, eh katanya diterima, "padahal cuma anaknya bakul baso, mbak. Alhamdulillah bisa masuk di situ, dapet ranking. Jadi bayarnya nggak mahal2"

Jadi pada intinya, kalo sekolah ya sekolah yang bener. Nggak peduli apa sih latar belakang kita, yang penting apa yang bisa kita banggain ke orang tua lewat media sekolah. Nggak penting pamer-pamer barang branded, kalo barang2 itu cuma kita dapetin dari orang tua kita, tapi yang kita beri ke orang tua kita cuma hasil belajar yang nggak halal. Jadi inti dari inti ini adalah, berusahalah memberikan yang terbaik ke orang tua, walaupun apapun yang terbaik itu nggak akan membalas apa yang mereka berikan pada kita. Kesimpulannya, inti2 diatas nggak nyambung karena mama udah manggil.. dadahhh.. muah moluvre