sayang brin :)

Aku kangen banget sama brin.

Sejak kemaren senin sore kayaknya, Brin nggak mau ngomong sama aku. Secara langsung tepatnya. Dan itu semua rasanya aneh. Karena Brin nggak mau ngomong sama aku, nyapa nggak mau, lihat aja nggak mau, apalagi kalo udah urusan sama temen-temennya yg nggak pernah nyebelin kayak aku, jadi aku hanya bisa berspekulasi nggak jelas. Aku kira masalah awalnya itu gara-gara pertukaran pelajar, sebelumnya brin yang ngasih tau itu ke aku. Trus aku mikirin kalo brin keterima aku gimana-gimana-gimana. Brin bilang 'kamu ikuto, tapi nanti kalo aku nggak lolos kamu yang lolos....'.

Malemnya aku cerita ke mama aku, brin ikut ini ini ini ini. Mama bilang jangan ikut, nanti takutnya aku nggak bisa survive. Trus besoknya, aku bilang aku nggak ikut. Ampe di enyek2 juga sama arjak (emang arjak kerjaannya ngenyek aku mulu). Ya, brin juga bilang nggak ikut, dan semua berjalan seperti biasanya. Cuma aja brin banyak ulangan dan tugas gitu. Aku juga. Kayaknya sekolah nggak kira2 deh kalo ngasih tugas, kalo nggak kuat iman bisa ayan di tengah jalan.

Lalu, masalah muncul disini ketika mama, didukung bapak dan mas, memaksa aku buat ikut itu test pertukaran pelajar. Beliau bilang, hanya test, kemungkinan besar tidak lolos (sakit dengernya. kenyataan memang selalu begitu pahit.) jadi untuk pengalaman aja.

Nah, besoknya, senennya kalo nggak salah, aku sekolah. Biasa aja. Aku bahkan lupa, saking tidak ada niatan dari dalam diri, kalo aku mau daftar itu pertukaran pelajar. aku nggak bilang ke brian. sorenya, pulang sekolah, aku baru inget gara2 cindy karin ngajakin ikut tuh acara. Aku bilang ke brian.

Brian yang dari istirahat ke 2 nampak begitu aneh sama aku, jadi rada ngambek gitu. Keterusan sampe sekarang.

Mungkin gara-gara aku kurang meluangkan waktu buat dia. Aku rasa gitu kok. Emang waktu aku pengen sama brin, brin banyak tugas dan ulangan jadi dia harus belajar. Tapi waktu brian pengen maen sama aku, aku juga sibuk melakukan hal yang nggak bisa ditinggalkan kayak hal2 diatas, pr, tugas sekolah. Bahasa kerennya, intensitas pertemuan jadi terkurangi.

Menurut zodiak, katanya aku kurang bisa mendengarkan brian sebelum kami berantem. Emang sih. Tapi aku minta maaf dia malah geleng2 kepala, imot. beneran imot aku pengen cubit tapi kurang etis sepertinya disaat genting malah cubit pipi.

Aku janji, mulai besok tertanggal 25 maret, aku nggak mau putus asa buat minta maaf ke brian, tapi kalo waktu istirahat dia kelihatan sibuk ya nggak mau ganggu, ntar kesannya jadi pengganggu. Ya, aku tau aku salah soalnya aku nggak perhatian sama brian kemaren2, karena si kon tidak memenuhi, nggak dengerin brian, lebih mikirin perasaan diri sendiri. Aku pengen berubah. Aku pengen aku dan brian tetep jalan bareng kayak dulu, nggak pake kebanyakan berantem yang tambah mengurangi intensitas waktu yang dapat digunakan untuk hal2 berguna seperti saling mendengarkan dll. Soalnya aku sayang, sayang banget sama brian.

Waktu ketemu di kopsis nggak nyapa rasanya aja gimana gitu. Jadi nggak enak banget. Berlawanan sama yang ada di hati.

Aku sayang brian. sayang banget.

I'm dying to know, is it killing you like it's killing me..?
-taylor swift-
Category: 0 comments