tell you my stories

mengutip quote bikinan cindy di catetan prku:
Sometimes people need to be separated, not to love them less but to love them more.

tidak tau apa maksud ndorobei itu.

Bukan. Kali ini aku tidak mau bercerita menye-menyee. Cukup mendengarkan banyak cerita menye-menye dan mendengar nyanyian keputus asaan para spudu galau setiap hari.

Kemaren kakak sepupu aku, Mas Ari namanya, mampir kediri sama bosnya gitu waktu ada dinas ke sini. Dia waktu kecil gitu disekolahin sama ortu aku, jadi sampe SMA juga di kediri, jadi waktu aku lahir orang itu juga masih serumah sama kami.

Pas aku pulang sekolah hari Kamis itu, tiba2 dia bukain pintu. Trus nanya "Kok siang men to dek pulange? ujan gini pake mantel.." deg! aku jadi inget mas kandungku. coba aja.. "ssttt.. gak boleh gitu" pasti kalo ada brin (yang dulu) bilang gitu hihi. Trus aku salim trus dilanjutkan dengan basa basi tanya sekarang sma kelas 2 apa kelas 1. Tumben, biasanya orang tanyanya SD kelas 6 apa SMP.

Abis itu, mas Ari nostalgia waktu dulu nemenin aku belajar jalan. Katanya aku bandel banget, saking semangat belajar jalan, bukannya jalan tapi langsung lari. Trus aku nubruk pot. Pot bunga gede gitu di halaman depan rumah zig zag. Trus jidat aku sobek, darahnya netes2. Bayangkan masih bayi udah bisa nyobekin jidat sendiri. untung gedenya imut. *krik

Trus si bosnya mas ari, ibu2 liat aku trus ngajakin salim. Gak pake basa-basi langsung tanya, "tingginya berapa?" trus aku asal nyablak aja "150 gak nyampe". Ternyata ibu itu pengen masukin aku ke sekolahnya dia, lupa namanya, pokoknya kalo lulus langsung dapet kerja di dishub. Tapi katanya aku kudu renang tiap hari. Biar cepet tinggi trus minum vitamin apaan gitu, geje bgt. Tingginya sih mau mau aja, tapi sekolah di militer gitu bikin merinding. trus aku bilang, "masih sering bangun kesiangan kok bu.. susah kayaknya masuk situ"

Ponakan2 di bekasi sono nelpon mum dad aku. Kalo ke yangti jawa bilangnya minta oleh oleh. Ke kakung jawa bilangnya sehat-sehat ya kung. Kalo ke tante ati mah bilangnya frontal "tante jelek" ogaaaahh ngomong langsung aku kasih balik ke yang punya hp.

Besok paginya mereka sudah pulang lagi ke bekasi sono. Tapi pulang sekolah si peter udah standby sama maminya di teras rumah aku. tapi teler gitu peternya. Jadi aku dateng dia langsung pingsan 3 jam. Jadi selama pingsan aku ngobrol sama maminya peter.

Dia cerita tentang keluarganya inggris. Suaminya aku lupa namanya, itu kerja di perkereta apiannya sana. Rumahnya mereka itu 15 menit dari London. Jadi mereka sering maen ke taman deket istana ratunya sono lupa namanya, seingetku Ratu Endang siapa gitu, takut salah jadi gak aku tulis. Si mamanya peter ini mau jadi guru kindergarten sono. Haha menyenangkan.

Disana itu setiap anak dari lahir sampe usia 19 tahun dapet uang saku dari negara sebesar 100 pounds. sekolah gratis. Ohh menyenangkan sekali hidup disana gak ada bocah alesan bokek tiap dipalakin PJ sepertinya, gak kayak disini. Trus sendal crocs di sono harganya kalo di jadiin rupiah sepasang cuma 30 ribu, padahal kalo sampe sini harganya bisa 400ribu, makanya mamanya peter oleh2in itu banyaaakk banget dibagi2in saking murahnya dia beli disono.

Trus si peter bangun, liat aku makan pilus tic tac dia nyamperin. "wanna some?" emaknya bilang begitu. Dia ngambil, bilang "eggs" *ngik
"not egg. Its pilus, snack" aku ngeyel, bule bengek, untung egg artinya bukan upil.
"it is egg" aku dicuekin.
"just try. this is yummy"
dia ngambil satu butir. diliatin ke depan matanya di taruh di piring, "one egg, two eggs, three eggs...."
Aku kayak barusan liat barney live show.

Apapun yang enak2 diluar sana, nggak akan sempurna kayak disini. Kalo adanya disini yang serba pas2an sederhana kekurangan bahkan, rasanya sempurna aja kalo ada brin. :) kehidupan masa remaja terpenuhi dengan sejahtera riang gembira.