Minggu pagi

Rancu sama pikiranku sendiri. Sama apa yang aku rasain. Ya udah. Gak usah dipikir. Bahas lainnya aja.

hari ini Minggu. Not bad. Walaupun nggak bisa ngebo gara-gara sakit tenggorokan. Hm. Sama memikirkan satu hal. Memikirkan kata-kata.

Cerita yang lain aja. Masa tadi pulang sekolah aku pergi ke pare buat liat bayinya temen mbakku. Hm, imot masih merem dibedong. Pengen deh punya adek ponakan kayak gitu, kapan dikasihnya ya. Liatnya sama tia, sama titan juga. Jadi kami bertiga seperti anak titipan gitu. Emang bener, mamanya T2 itu lagi ke madiun, trus mama aku lagi kondangan ke manten gitu. Di jalan bete banget deh, udah bete dari awal di tambahin sama T2.

Si tia sepanjang jalan isinya cerita rankingnya dapet bagus melulu, trus les matematikanya dia nomor 1 mulu, bete kan ngiri kan. Secara aku sekarang ranking 8, trus waktu kecil segitu dilesin sempoa di DO. Bete kan. Mana keseeringen tepuk anak sholeh lagi. Prok Prok aku prok prok anak soleh prokprok rajin sholat prok prok dan mengaji prok prok orang tua prok prok dihormati prok prok adik kakak prok prok disayangi prok prok lailahaillallahmuhamadarrosulullah. Begitu bunyinya, saran: seharusnya ditambah lirik 'nilai bagus, dipameri"

Trus si Titan baru hobi menirukan kata-kata. Tiap ada lampu 'bangjo' dia bilang 'hampu hampu'. Trus juga lagi belajar menganiyaya. Dia kan duduk dibelakang aku, sukanya menjambak dan menganggap kepala aku galon yang bisa dipukulin sambil ngamen. Mana tiba2 pas perjalanan pulang dia ngebom aduh mak baunya, kayaknya aku pingsan, yang terakhir aku inget dia malah ketawa2 bahagia. Mungkin lega.

Pulang dari pare langsung marathon les pak yoy. So tiring. Tapi abis les kan ada tina sama cindy. Aku jadi menyumbang sedikit gundah gulanaku di situ. Entah apa, sepertinya mereka membantu menyumbang tips n trick begitu deh. Setidaknya membantu pemikiran.

Trus dengerin curhat mereka berdua, yang satu lagi seneng punya pacar baru, yang satu lagi gundah dengan mantan terindahnya dan teman curhat terindahnya.

Oh iya si Cindy juga membahas temen yang sibuk sendiri sama gengnya di tengah keramaian teman2 lainnya. Aku juga pernah lihat yang kayak gitu. Annoying. Mereka berpikir seperti di dunia yang punya masalah cuma dia dan yang punya urusan cuma dia. Sepertinya mereka memiliki kelainan dalam dunia sosialisasinya. Mengerikan ya. Tapi kan watak orang memang beda beda.

Hm. Gimanapun yang terjadi, aku sayang brin. Sayang banget. Nggak harus diungkapin dengan cara yang sama seperti orang orang lain kan.