Buat Seseorang

There's nothing I could say to you
Nothing I could ever do to make you see
What you mean to me....
All the pain, the tears I cried
Still you never said goodbye and now I know
How far you'd go....

Ya terserah mau bilang aku alay atau begimana, yg jelas aku sudah cukup capek dengan semua ini. Kita sudah cukup jauh hampir tidak ada komunikasi, tapi yang ada semuanya selalu bikin sakit. Aku sudah mencoba untuk tidak ingin membahas tentang kamu lagi, tapi semuanya kayak ngingetin betapa semua yg bagus2 waktu dulu itu terhapus oleh banyak hal yg silih berganti bikin nyesek, sedikit demi sedikit lama lama bikin sakit.

Kita ada di dunia yg berdekatan, kita punya temen yg sama yg terkadang bikin canggung. Canggung karena bukan seharusnya kita sibuk dengan sakit hati masing2 sedangkan yg lain tetep menganggap kita fine2 aja.

Oke aku berusaha fine, apapun yang mereka ceritakan ke aku tentang kamu aku berusaha fake smile dan bilang aku (berusaha) ikut seneng. Padahal yg ada nyesek bengek. Misalnya waktu seorang temenku nunjukin foto kamu lagi ulang tahun sama you-know-who, oke aku bilang 'baguslah mereka spt itu' padahal banyak hal yg bikin nyesek yang muncul di pikiran, terakhir aku ulang tahun kamu yg kasih surprise tapi waktu kamu ulang tahun keadaannya nggak seperti yang aku bayangin sebelumnya.

Selain itu tentang You-Know-Who girl, banyak hal yg bikin nyesek, bukan karena aku tidak mengikhlaskan kamu sama dia, tapi sesuatu di dia yg bikin kamu ninggalin aku itu bener2 sesuai fakta. Aku tidak lebih baik dari dia, dan aku nggak bisa bikin kamu sebahagia sama dia. Hal lain yg bikin nyesek, ketika dia minta maaf ke aku soal 8 bulan kekhilafan kalian, dia bilang 'udah ya lupain semuanya mari kita buka lembaran baru' yang aku kira lembaran baru itu nggak pernah pake tokoh yg sama di lembaran lama, ternyata lembaran baru yg dimaksud dia 'kamu putus sama dia, aku terus sama dia' nyesek T.T

Tentang temen kamu, yg berusaha jadi pahlawan mempersatukan kita yg udah nggak ada harapan lagi, sekali sms bikin nyesek. Yang bilang si You-Know-Who girl kegatelan, yang bilang bersedia bunuh You-Know-Who girl, plis ya aku tidak sebodoh itu buat main adegan thriller dengan latar cerita pengkhianatan cinta. Dangdut benjet. Yang ngekomporin segala pake bilang aku semangatnya kamu buat sembuh, kamu berusaha ninggalin you-know-who buat aku, oh plis ya kalo boong yang agak ber-intelegensi sedikit. Aku lebih tau kenyataannya gimana dari you-know-who girl.

Satu yang bikin aku benci banget sama temen kamu, dia ngegencet seseorang yang udah berusaha bikin aku bahagia demi membela seseorang yang bikin aku sakit hati. Dia bilang aku nggak pernah mikir pake hati, padahal yg ada kalo mikir kamu pake hati aku bisa kena disfungsional hati. Nggak selamanya cerita tentang patah hati diproses secara irrasional, yang ada ya kayak kamu, pake sok2 perang dingin sama seseorang yang berusaha bikin aku bisa ngelupain rasa sakit karena kamu. Yang ada ya kayak temen kamu, kesenggol dikit pake acara dorong2 trus ngata2in seseorang yang bikin aku bisa senyum lagi. Pake main tatapan ala mak lampir tiap ketemu. Menurut kamu hidup bakalan indah kalo dipikir pake hati doang? Ya kalo terus2an pengen jadi ABG yang tidak mau berpikiran mature ya silahkan, masa remajamu sebrutal novel2 teenlit berbasis egoisme.

Aku tau kamu pikir aku juga berkhianat di balik layar, dan ini aku lagi berbicara tentang fakta, tentang dia yang buat udah aku berpikiran rasional, aku sayang sama dia sejak dia berusaha bikin aku tegar tentang sakit hati yang kamu buat, bukan sejak aku masih sama kamu seperti yang temen kamu pikir tentang aku. Segalanya jelas, nggak kayak kamu yang adanya selalu cari sisi kesalahan aku. Yang adanya lebih ngelibatin temen2 kamu dan temen2 aku tentang egoisme kamu.

Dan yang terakhir, kamu nggak pernah sekalipun minta maaf tentang hal itu langsung didepan aku.

Makasih, aku janji nggak akan ngebahas kamu lagi di blog ini setelah posting ini.
Category: 0 comments

tentang patah hati

Aku sedang tidak dalam suasana patah hati. mungkin sudah melewati masa iddah. *ngomongapasih

Kalo aku tulis di masa2 kelam itu, juni kelabu, nggak beraturan deh ceritanya. Kalo nggak ditutup2in sok merasa tegar padahal munafik, ya malah ditambah2in biar kesannya aku terlihat seperti orang yg sangat teraniyaya. Ini hanya pandangan dari aku. Oke mari kita mulai dengan bismillah, kupinang kau dengan bismillah.

Waktu itu milad sekolah aku, sekolah yang tujuan utamanya biar bisa terus deket sama dia. So sweet banget, ya aku seperti merasakan masa SMA yg begitu perfect, sama pacar, sama temen2. Dia selalu ikut bareng aku, dimana aku selalu nempel temen2 aku. Terlihat tanpa cela sedikitpun.

Dia dateng ke kelas aku, tiap aku lagi istirahat, makan, pulang sekolah. Dan tentu aja bikin semua iri, beberapa ada yg pengen jadi seperti dia, yg begitu nunjukin gmn rasa sayang itu ada buat ceweknya. Bahkan dia kasih aku surprise yg kecil2an tapi ngena banget bener2 bikin nangis terharu *lebay?* waktu aku ulang tahun. dia begitu berarti buat aku.

Entah sejak kapan, dia berubah, nggak seperti dulu, overjealous. Just so you know, sesuatu yg over itu berakibat fatal. Dia seperti begitu tidak percaya sama aku, pacarnya sendiri. Dan aku merasa seperti, dia nggak akan pernah setuju aku berteman baik dengan cowok.

Overjealous itu diikuti dengan acara saling diam, 2 minggu, 3 minggu, sebulan, lebih. Dan selalu berakhir ketika aku yg mulai bicara sama dia. Setelah aku pikir, kalo aku nggak mulai duluan aku lama2 akan terus menghindar dari komitmen serius dan nggak aneh2 sama orang lain.

Entah setelah beberapa bulan setelah masuk sma, dia sering pulang sore, sore, sore banget. Kalo aku bilang ayo pulang, dia jawab mau ngenet, nggak ada kerjaan dirumah, blablabla. Dan aku selalu punya feeling nggak enak sama satu cewek yg kerjaannya juga pulang sore, kalo aku tanyain alesannya ngerjain tugas, sumpek di kos.an, blablabla. Abaikan.

Satu hal yang pernah bikin aku sakit hati dan mendam hal itu dalam2 selama aku pacaran sama dia, dia pernah bilang ke aku 'aku janji sama diriku sendiri buat nggak sms kamu' setidaknya aku butuh komunikasi dua arah buat terus menjalani suatu hubungan selagi bisa.

Suatu hari sebelum ulangan semester akhir kelas satu, dia dateng ke aku, aku yg lagi badmood. Dia protes aku pake lipbalm. Dia marah. Marah dalam arti sebenarnya, sebulan, tanpa komunikasi. I think, dia bener2 nggak ngertiin aku. Nggak pernah mau nahan egonya buat mengerti keadaanku sedikit aja. Untuk sekedar tanya kenapa badmood aja jarang banget akhir2 itu.

Setelah hampir sebulan aku diem sama dia, mikirin betapa beratnya masa sma aku ini, berkonsultasi dengan temen2 terbaikku, aku memutuskan untuk memutuskan hubungan kami 2 tahun 10 bulan kurang 1 hari, tanggal 14 Juni 2011. Keputusan yg berat, beberapa hari setelahnya aku menyesal, aku berbicara lagi sama dia, nggak ada hasil, nggak mungkin lagi buat kembali. Tapi aku nggak sampe turun berat badan gara2 hal kayak gitu.

Beberapa hari setelahnya, seorang temen sekelas dia, chat aku di fb. He told me everything about my xbf. Dia bilang my xbf bener2 ada hubungan sesuatu sama cewe yg dari dulu bikin aku ngerasa auranya negatif dan senyumnya begitu palsu ke aku. Well, aku nggak yakin dia pake gigi palsu, yg jelas aku bener2 nggak percaya.

Aku menampik begitu saja usaha temen2ku buat menyadarkanku dulu2, azam sering cerita hal2 seperti itu yg bikin kuping panas, hendra juga, bahkan rika sama chusna juga sampe bingung gimana cara dia cerita ke aku dulu itu. Dan aku baru percaya ketika temennya sendiri yg bilang ke aku, temennya yg kayaknya nggak pernah ada rasa simpati sedikit pun ke aku dan hubunganku sama dia. When nightmare comes true.....

Tapi cowok itu jg nyadarin aku betapa aku juga begitu egois sama my xbf, aku sering maksa dia buat anter pulang padahal dia enggak bisa, aku maksa dia buat nggak tidur waktu di trowulan padahal dia capek banget, aku nggak bisa ngertiin dia. Dan mungkin ketika aku nggak bisa ngertiin dia, ada orang lain yg lebih bisa ngertiin dia.

Love of my life.. you've hurt me
You've broken my heart and now you leave me
Love of my life can't you see...
Bring it back, bring it back...
Don't take it away from me
Because you don't know
What it means to me...


Category: 0 comments

Selamat Idul Fitri :)

Assalamu'alaikum wr. wb.

Alhamdulillah. Seneng banget bisa ketemu lebaran tahun ini dengan suasana yang kerasa-banget-lebarannya. Saya dan keluarga, keluarga itu ya ibuk-bapak-mas-mbak saya, dengan semangat meraih kemerdekaan dan menjunjung tinggi hak-hak warga negara untuk menerima THR, mengucapkan,

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1432 H
Minal Aidin wal Faidzin
Maaf lahir batin ya semuanya :)

Sayangnya aku nggak punya foto bagus pake kerudung + baju muslim syahrini abis sholat ied di lapangan. Jadi nggak bisa dipamerin. Aku kemaren mudik ke kampung, jadi pakenya celana pendek mulu ama kaos, kalo aku kasih foto yang itu kesannya... ya tau sendiri. Bahas lainnya.

Aku mau minta maaf ke mami papi aku yang selama ini mungkin kurang aku beri perhatian yang mendalam. Terduakan oleh tumpukan tugas, PR, jam pulang sore, dsb.
Buat kakak2ku tercinta, maaf kadang suka sebel kalo lagi dinasehatin, maklumi ya, labil.

Buat tina lina cindy, yang kemaren pada kirim sms khusus yg gak disebarin ke lain2 yang isinya ngaku2 salah, maafin ya sering banget kasih solusi gak bener kalo kalian abis curhat ke aku, maklumi ya, labil. Gak perlu nunggu lebaran buat maafin kalian, nunggu ditraktir aja sudah cukup.

Untuk tim ekspedisi gurah ceria 2011, maafin ya kalo tidak berarti banyak untuk kalian semua, maaf juga terkadang gak jujur sama kalian. maaf. Labil kk.

Untuk SPUDU, maaf ya sering galo trus curhat ga jelas kalo ketemu kalian. Maaf kalo bikin kalian malu pernah sekelas sama Nikita Willy.

Buat anak ipa dua, maaf ya sering jadi provokator, gak bisa bantu banyak buat kelas, aku kan rapuh dan labil teman2. Maafkan aku.

Untuk ibu bapak guru semua dari SD sampe SMA, maaf kalo saya suka nyontek. Maafin pak bu, demi kepentingan bangsa dan negara.

Buat temen2 SD gue, SMP gue, SMA gue, arisan gue, mantan2 gue, makan nih ketupat opor ayam! Maaf lahir batin. *sungkem*






Category: 0 comments