Give me B give me E give me T give me E

awkward bgt deh kalo ketemu seseorang yang tidak diinginkan disaat yang tidak tepat.
Ya ampun hari2 ini bete banget deh, bisa nggak pelajaran yang susah nggak diberikan di umurku yang 17 nanggung ini. Numpuk ya, pulang sore, pelajaran susah, adaptasi kelas, masalah cinta masa lalu, mikir prom sama siapa, ulangan dan tugas, parkir yang jauh banget, gosip ini itu yang memojokkan, shit.
Tapi setidaknya aku punya sahabat2 deket yg mau dengerin. Terserah orang mau memandang seperti apa. I'm still on my way, tidak melenceng dari jalan yg benar, tidak lewat jalan belakang :P
Category: 0 comments

Serangan Galau Invis

Hari ini gue dan temen2 sesama seleb melancong ke tempat biasa, sekitar KM lagi. Kami terlibat kontrak syuting jika aku menjadi sampe 2013 di kota kecil ini, jadi nge gaul nya ya ke tempat itu2 aja.

Gue, Sarah, sama Taylor Lautner ngacir ke Gramedia dulu. Gue butuh banget stipo, stipo pink dari mantan gue yang dibeli di Aussie raib begitu saja di kelas baru gue, horor. (cerita fiksi belaka) Oke, gue dilema mau beli buku paket matematika yang model begimana. Akhirnya Tay nawarin suruh pake buku dia dulu, ya udah gue yang begitu labil akhirnya gak jadi beli buku paket.

Terus kita bertiga mau ke invis langsung, ternyata jalannya ditutup gara2 ada armada, ampun deh kenapa ada band beginian di mall kecil, jadi mengganggu kenyamanan para galauers. Akhirnya kita bertiga nyantronin pevita pearce sama rihanna di McD.

Parah banget, demi memenuhi hasrat nyidam rihanna, pevita, dan sarah buat ngegalo nyanyi karokean di invis, kami para seleb rela naik lewat jalanan parkir yang nanjak bentuknya kayak keriting gantung. Bayangkan bagaimana imej kami ditengah sorotan paparazi.

Sampe di invis, setengah jam pertama galau abis lagunya. Trus si Bruno Mars dateng, ye sama ama gue bajunya merah, abaikan. Tiba-tiba si naga lyla ribut nun jauh disana minta dijemput. Setelah bolak balik kebingungan gimana cara ngejemput indra sinaga, akhirnya tuh bocah bisa menembus fans2 armada yang berdifusi sama fans lyla.

Setelah satu setengah jam bergalau dengan suara nggak tau malu dan larangan untuk gak pake suara seriosa. Si Miley Cirus dateng sama seleb pendatang baru Tatjana Saphira - Iklan Berrygood. Mereka berdua cuma nyanyi sebentar, makan taro, tiduran di sofa kiri, trus pulang duluan katanya mau les gitu.

Setelah 3 jam terkurung di area galau, kami laper jadi kami segera menuju pizza hut. Bingung cara turunnya, mall ini begitu horor, tadi gak bisa naik begitu mau turun gak bisa turun T.T

Kami turun lewat lorong keriting gantung lagi, konyol. Begitu terlihat PH, kami seperti melihat cahaya kehidupan. Begitu terlihat pasangan yang belum sempet ngasih PJ, Ben Kasyafani dan Marshanda, kami semakin punya semangat hidup, hidup untuk makan, makan untuk PH, PH untuk gratisan.

Makan disitu emang harus butuh banyak waktu untuk mengiris,untuk menjaga imej seleb kita dengan memasukkan secuil potongan demi potongan, untuk curhat galo dan sindir menyindir masalah cinta.

Anak SMA isinya masalah cinta melulu. Yang punya pacar bingung dengan hubungannya. Yang gak punya pacar bingung mau ngapain. Galau kan ya. Ahh.

Setelah itu team gurah ceria tanpa papa Bruno mampir ke gramed sebelum pulang ke kandang masing2. Indra Sinaga mau beli buku fisika, Gue butuh buku matematika yang tadi, labil kan ya.

Jam setengah 5, kami menyudahi episode jika aku menjadi anak SMA dilematik hari ini. Tay nganter si Rihanna pulang, Indra Sinaga nganter Pevita pulang, Sarah udah ilang duluan, Gue bingung arah menuju rumah. Jadi gue ikuti arah angin aja. -_-
Category: 0 comments

kabar terbaru

Assalamualaikum

Mau cerita banyaaaaakk.. Yang pertama aku kangen sama mbakku. Dia terlalu sibuk begitu juga saya, weekend ini dia juga ke malang sama masku jadi gak ketemu beberapa hari. Walaupun orang itu menyebalkan, tetep bikin kangen.

Terus. aku juga sudah bisa menikmati kelas baruku IPA-2 iwak (ipa duwak) - separo (separuh ipa loro ~ separuh anak ipa sakit? sakit jiwa) kelas itu isinya bejibun anak pinter yang bisa jadi les privat dadakan. Kalo jam istirahat anak2 pada memecah di dua kubu, kubu uno dan kubu poker. Ada juga sih kubu sholat dhuha. MasyaAllah.

Lalu, aku heran sama brin. Kenapa sih seakan2 aku dan dia musuhan. Ketemu enggak nyapa. Eh? Emangnya pernah ketemu ya? Ya pokoknya tidak ada kontak sama sekali. Padahal kami kan punya masa lalu yang sama. CIE BGT. Ga tau lah, gak ngerti punya masalah apa aku ini sama dia, kayak musuhaaaan aja kayak gak kenal gitu. Ga asek

Kemudian. Aku gak galo masalah cinta cintaan. Tapi ngegalo kan diri lewat lagu ketertindasan oleh masalah cinta itu salah satu kegiatan rutin tiap hari. Asik galo itu, bisa menyemenye. Alay

Setelah itu. Si selvy punya fans baru gitu tiap pulang sekolah fansnya ngintip dari pintu belakang. inisialnya S, jadi kalo undangan manten tulisannya SS, bagus ya. Si Cindy juga punya fans baru, inisial S lainnya. Lagi ngetrend ya fans dengan inisial S. Supriyanto, Sunaryo, Susanto, Subekti (?)

Oh iya anak2 takmir banyak kegiatan gitu mau puasa, jadi kadang aku sok sibuk ikut ke masjid pulang sekolah, padahal cuma duduk doang sholat ngobrol lalu pulang. Ternyata mbak2nya juga tidak mempermasalahkan pacaran. Lah, masalahnya sekarang, aku trauma sama pacaran. Nyambung ga sih

Besok aku mau jalan2 ke gramed cari buku. Norak gak sih gara2 temen sekelasku pada pinter2 aku ngebet beli buku buat belajar. Trus mau karokean sama anak spudu. super spudu aw. Mungkin mau muter2 sama temen. Temen ya, gosip apa itu yang menyebar. Belum ada gambaran punya pacar. Pacar itu bikin pikiran, apalagi kalo gak ada kepercayaan sama sekali. galo kan. ah abaikan ya. peace
Category: 0 comments

Jalan Yuk

Semalem, gue jalan bareng temen-temen gue Sarah Sechan, Morgan Sm*sh, Selena Gomez, Vidi Aldiano, Taylor Lautner, Bruno Mars, Pevita Pearce. Seneng banget, secara gue jarang banget gitu keluar saturday night. Apalagi di acara rame-rame yang jalannya merayap sambil cari makanan kaya kemaren.

Di awal, gue sama Taylor Lautner ada salah komunikasi gitu. Katanya kalo berangkat suruh sms Tay, ya gue sms. Trus gue berangkat ke rumah Sarah Sechan, gue bilang lewat gudang garam aja, biar gak kena macet. Eh sampe di depan rumah Sarah, Tay nelpon dengan nada jengkel kalo dia lagi di depan rumah gue. Gila ajaaaaaa siapa yang minta dijemput.

Akhirnya setelah sekitar 10 menit gue nunggu sambil curhat-curhat sama Selena, Sarah, dan Bruno, Tay dateng pake muka sebel gitu ke gue. Jadi menurut lo salah gue? Salah temen2 gue?

Ternyata kita berlima yang tadinya mau berangkat, harus nunggu si Vidi dateng. Vidi plin-plan banget, katanya gak mau ikut jalan gara2 nonton HP, ternyata gak kuat iman juga. Oke, 15 menit nunggu Vidi.

Setelah Vidi dateng, si Selena kasih kabar ternyata pacarnya, Morgan Sm*sh, juga mau ikut jalan. nunggu 30 menit -___- Morgan sebelumnya padahal bilang ke Sarah mau jaga rumah, bilang ke gue mau ke masjid, dan bilang ke Selena mau ke mantenan. Kebohongan macam apa ini?!

Pada akhirnya kita jalan jam setengah 8, menembus lautan manusia dengan formasi kereta-keretaan sambil memegang hoodie temen di depannya. Si Bruno di depan karena tinggi, jadi bisa jadi obor di tengah kegelapan mata kami. Ya kami gelap mata (?) Dan bruno berbadan gelap (?!)
Sebenernya yang kereta-keretaan cuma kami berlima, si Selena Gomez ama Morgan jalan berdua bergandengan tangan selamalamalamalamanya untuk menutup barisan di belakang.

Di sana ada tontonan macem-macem di tengah keramaian Jalan depan walikota sampe jalan dhoho. Di tengah jalan gitu ada panggung yang tinggi banget lebih tinggi dari toko sebelahnya. Yang nyanyi ternyata papinya Naga Lyla, oh iya Naga gak bisa ikut jalan gara-gara flu. Ih lagunya bikin sarah sechan heboh melting.

Kalo di tempat agak gak berjubel formasi kereta-keretaan buyar, dan gue jalan bareng Taylor Lautner. Gue butuh obrolan sepanjang jalan tanpa unsur sara. Kalo jalan sama Vidi isinya si Vidi ngata-ngatain gue mulu sama keselek kadal, kodok, buaya, cicak, dsb. Sarah sama Bruno lagi galo curhat gitu, dan gue malu jalan disamping Bruno yang teriak-teriak curhatnya.

Di depan stasiun ada panggung lagi, isinya para waria-waria dan bikin Bruno + Morgan gak kedip liatnya. Centil banget tapi ah ya ampun mereka itu jenis baru yang ditemukan setelah pria dan wanita lebih dulu ditemukan di bumi ini.

Setelah jalan cukup jauh, kami kelaparan dan cari makan nasi goreng lagi seperti kemaren. Setelah muter bolak balik, akhirnya pilihan jatuh pada mas mas nasi goreng yang mukanya kayak vokalisnya seventeen. Disana kami memonopoli meja dan beberapa teh botol yang sedotannya satu buat bertiga.

Formasi tempat duduk: gue ada di sebelah Selena dan Morgan, di depan gue ada Si Vidi, kirinya ada Sarah yang cocok banget bersanding dengan Bruno, ingatlah temen curhat bisa jadi menuju ke jenjang yang lebih tinggi, di kirinya lagi, depannya si Morgan, ada si Taylor Lautner yang menggebu-gebu cerita tentang Sinyo. Katanya si sinyo matanya kayak melotot nyolot lagi haha. Gak bisa makan cepet kita gara-gara isinya ketawa mulu. Mana si Morgan otaknya bokep mulu, bikin ngakak.

Oh iya tiba-tiba Pevita Pearce dateng bareng kakak-kakaknya, Rayi Asta Nino RAN. Join bareng kita-kita. Katanya dia abis beli bola basket. (?)

Karena udah larut, sekitar jam 10 lebih kami jalan pulang. Eh, ternyata di panggung yang tinggi nangkring itu ada temen sekelas gue sama Morgan lagi ngeband ya udah kami nonton. Lalu menyebrang, lalu aku mengobrol tidak penting sepanjang jalan yang mulai sepi itu sama si Taylor dan Vidi.

Sampe di rumah Sarah, kami masih istirahat dulu sambil dengerin si Bruno cerita horor tentang sekolah. Bikin si Selena teriak-teriak memeluk Morgan, dan bikin Sarah ngantuk. Udah cukup ceritanya, gue pulang dianter Taylor gara-gara udah malem dan banyak anak kebut2an gitu horor. Dijalan pulang, gue liat kembang api dimana-mana.

menyenangkan! :)
Category: 0 comments

Membuka Lembaran Baru

Judul diatas itu salah satu kata-katanya si selvi, setelah dia menceritakan semuanya yang terpendam begitu lama. Bukan. Kami bukan lesbian. Kami sebelumnya terlibat cinta segitiga. Haha konyol. Jadi inget vc sherina yang pergilah kau. Ah tidak, aku tidak se pathetic itu bakal main piano pake dress item dan mimik ngarep cowoknya batalin nikahan dia sama cewe lain. Aku sudah, mengikhlaskan selvi bercerita tentang ya misalnya dia kepikiran brian melulu sepanjang hari dan gak konsen pelajaran gara2 dia gak bales sms brian semalem tentang status2 fesbuk gitu. Ya sudah, aku gak ngerti mau komen apa, tapi ngomong2 soal sms semalem, inbox aku isinya rencana malming...

Ntar aku mau jalan2 sama cindy, asep, angga, tina, dkkc (dankawankawancurhat) ke tempat rame-rame gitu. Ya secara, aku nggak pernah jalan2 di kediri muter2 padahal udah 16 tahun habitatnya disini. Sepanjang jalan nanti sudah bisa dipastikan septa bakal curhat sambil teriak2 kayak semalem dijalan. Seffin akan menggandeng angga sepanjang jalan. dan diriku maho dengan tina yang selingkuh sama hapenya sendiri. awkwkwkwkw.

Oh iya semalem itu ada acara di brawijaya, sebenernya tidak wajib tapi orang galau seperti aku butuh sesuatu yg bisa mengalihkan dunia suram itu. Haha. Akhirnya aku memaksa cindy untuk ikut. Bagaimanapun menyebalkannya itu anak, tetep bikin kangen. (gengsi ah bilangnya) Trus, aku nebeng anggi, tetangga rumah + temen sekelas yang mampus nyetir motornya bikin kaki ngayang. Parkir di rumah tina, dan liat adiknya, indi pacaran sama bisma, nelongso melihat orang pacaran. Segera mencari tembok, lalu pacaran sama tembok. Lalu ngintil di belakang cindy septa yang jalan cepat berdua di depan aku.

Sampe disana bingung mau kemana, bertemu pak tohir, pak heri, bu is, bu herlin malah disuruh pulang. MasyaAllah. Akhirnya kami ikut septa nonton sebentar bertemu dengan jojo, prilly, toyib, fernanda, adit, vick. Galo, akhirnya makan nasi goreng di depan bank jatim.

Sumpah yaaa, dari kelas aku XI IPA 2 sebanyak 32 anak, yang ada disitu cuma anak 4.
Let me tell you about my fresh-from-the-oven class. (opo sih)
Para wanita kebanyakan berkerudung dan tidak bersuara. Mungkin tidur, mungkin tercengang lihat kecantikanku, mungkin pingsan dikentutin arjak. Dipojok kiri deket jendela biasanya berkumpul para artis ibukota, anak2 melek musik yang kerjaannya gitaran dan laptopan. Di tengah belakang, para laki2 cerdas semacam arsyad, arjak, haris dan sebangsanya. Dan aku terombang ambing duduk di sebelah siapa. Kemaren sama selvi, sekarang sama amal, pokoknya nggak pengen sama arjak, musuh. Sebagai warga kelas yang tak punya spesifikasi keahlian, dan kelas ekonomi rendah, aku ya nurut2 aja terombang ambing tak jelas. Suraaaamm

Sekian. Matur sembah nuwun. Mau berkumpul bersama teman2, sedang tidak butuh pacar. Maaf ya, antrian ditutup. *daydreaming*

Karissma dan PLS

assalamu'alaikum.

Mulai tanggal 7 kemarin aku dan banyak temen2 takmir sekolah ngisi acara di dalam MOS-nya sekolah aku. Namanya karissma, kepanjangannya entahlah.

Aku jadi pemateri halaqah 1, halaqah itu artinya kelompok belajar. Jadi kalo di rumah aku ada kelompok les sama pak yoyok namanya juga halaqah. Halaqah madesu.

Kalo si cindy jadi sie humas, seksi yang berhubungan dengan mas-mas. Seneng banget dia sms-an sama mas-mas takmir yg kata chusna mukanya pada bersih gara-gara rajin wudhu. Oh iya, si chusna jadi sie tempat, tapi kadang dia gantiin tugas koordinator lapangan. Canggih lah, putri akida gitu.

Kalo ketuanya yg cewek si faradilla. Yang ketua cowok aku lupa namanya, pokoknya di hari terakhir digantiin si septa. Hari pertama si septa koor.lap, idih galak. Dia teriak2 ngatur adik kelas disebelah kuping aku. Kuping yang mungil ini ternodai didepan adik-adik yang belum mengenal hari-hari kejam sekolah disitu.

Ternyata jadi pemateri itu nggak berleha-leha seperti bayanganku sebelumnya, harus kasih materi (iyalah), kasih games, atur adik2nya yang lemes, menggiring mereka ke tempat lain, ngurusi absen 36 ekor anak orang, kumpulin CV dan pas foto, di hari terakhir harus bangunin adik di halaqahku yang tidur ngorok-ngorok waktu materi di aula.

Semua adik-adik di halaqah aku pada dapet stiker karissma semua. Bagus deh stikernya soalnya warna kuning. Yang bikin si brian loh, soalnya ada tulisannya di pojokkan. Kata si intan, prada inknya manggala juga ada tulisan identitas itu.

Adik kelas di halaqah aku yang getol banget pengen ikut takmir namanya damara, tanya melulu, ini itu, baguslah, aku bisa menarik minat juga. Hihihi.

Tanggal 11 kemarin pengumuman kelas, aku, karina dan arzak sekelas di XI IPA 2 weeew. 6 tahun dihantui kentut gak jelas si arzak. Selain itu ada si anggia eta, haris yang pinter mat itu, nuril yummy, selvi, adin, rifqi, dll. Pokoknya kelas aku ditaburi anak2 pinter yang bikin perut melilit. setau aku, di XI IPA 1 ada sarika, azam, surya, brian. Di XI IPA 3 ada cindy, tiyak, uly, seffin, rika, chusna, rifdah, septa, ine. Di XI IPA 4 ada si angga, luluk dan imla temen takmir. Di XI IPA 5 entah. Di XI IPA 6 ada litambahna, mesia, joce, natania. Di XI IPA 7 ada si lina, tina, cicik, bimbim. Bimbim ribut sendiri takut sama lina katanya. Haha. Di XI IPS 1 ada pendik seorang. Di XI IPS 2 ada depok, eas, dan putri-tirani.

Kembali ke karissma dan pls. Si Dili, eh lupa namanya anak X1 dulunya, yang cantik itu, baik banget loh sering pas tuker shift pendamping sama karissma dia nyapa trus laporan ini itu trus bilang sukses ya. Wah. Kalo ketemu si mbahna, arzak, angga yg notabene pendamping pls mereka nyapa aku, permisi siang kak. Konyol

Seru ah seru, waktu terakhir isi karissma, panitia dan segenap crew yang bertugas pada rujakan gitu. Yang akhwat di teror mulu sama ikhwan dari pertama suruh buru2 irisin buah, trus pas giliran mereka selesai duluan pada ngeliatin-ngiler-ngiler yg akhwat makan rujak. Kami merasa, terintimidasi.

Sekian. wasallamu'alaikum wr. wb.
Category: 0 comments

That Should be Me - Justin Bieber

....
You said you needed a little time
For my mistakes,
It's funny how you used that time
To have me replaced..

....

Category: 0 comments

Long Road to Gurah

Sehari sebelum 30 Juli 2011, yang lain pada ribut ikut jalan-jalan dan nonton. Tapi aku tiada niat untuk bergeming dari rumah. Besoknya setelah mencuci baju 3 ember penuh, tiba-tiba mama bilang mau tidur siang yang lama. Sesuatu berbisik "bosen loh nanti dirumah..". Tiba2 terbersit niatan untuk kabur ikut anak2 spudu ke mall.
Anak spudu -> anak mall
Jika anak spudu maka anak mall, jika bukan anak mall maka bukan anak spudu, lhoh?

Lalu aku lihat di garasi. Krik. Tidak ada motor. Hilang entah kemana. Maka dari itu aku nebeng angga. Dia datang dengan muka waduh-jadi-gak-bisa-jemput-cewe-yang-rada-cakepan, lalu kami ngebut ke mall gara2 cindy udah bertengger disana. Bener2 meregang nyawa, mau nubruk orang dua kali. Kemudian parkir di mall, karena itu orang tidak bisa parkir yang naik. Phobia ketinggian. Oh my god please.

Kemudian aku nyebrang jalan. Lalu bertemu seffin di lantai dua. Lalu bertemu cindy di lantai 4. Lalu turun ke lantai 3 untuk duduk di foodcourt menunggu tiyaaak dan mbahna. Seffin mengutarakan niatan untuk meloby septa buat bayarin nonton di movie box. Oke lah, waktu itu ga bawa duit banyak. Tiyak datang dengan wajah kebingungan tapi tetep gaul dengan new-hair-cut-nya. Ketika mbahna datang, kami histeris "naga lyla.. wah ada naga lyla.." dan semua orang ngeliatin mbahna dengan mimik pengen-minta-foto-bareng.

Karena bom bom car tutup dengan khusnul khatimah. Kami gak jadi naik bom bom car. Padahal tujuan awalnya adalah itu. Kemudian kami banting stir ke movie box. Sebelumnya seffin menghubungi septa selaku pembiaya nonton kami ber 6, dan ojek minerva kuning seffin. Sambil nungguin, si mbahna cindy dan angga pesen makanan yang pada akhirnya menjadi makanan kita berenam. -_-

Setelah itu mbahna dan tiyak menuju parkiran SR setelah sempet nyasar gak jelas gara-gara mbahna lupa lewat mana. aku cindy dan anggik nyebrang ke parkiran golden, sementara seffin nunggu ojek kuning di depan mcd.

sampai di movie box, kami memilih milih film. dan pilihan terakhir jatuh pada film horor mati-matian thailand yang judulnya gak bisa dibaca. Bukan memilih, lebih tepatnya pasrah karena gak tau mau nonton apaan. mak bedunduk, seffin nodong minta dibayarin nontonnya. Septa dilema, antara gak ada duit sama adab pdkt. Ya sudah, akhirnya 50ribu yang biru melayang ke tangan halus mbak-mbak movie box demi mempertahankan tradisi pdkt yang diwariskan turun temurun oleh keluarga asep renaldy.

Disk pertama itu film sangaaat monoton, mungkin ada 5 menit aku tidur dibalik bantal. Duduk dipojok ruangan diapit gadis-gadis semacam cindy dan tiyaaak. (peace) oh iya, akhirnya kami tahu film itu judulnya takut. Tapi asep nggak ada ekspresi lihat itu film, sementara kami ber6 seperti ikut-ikut kesurupan. Mungkin dia menerawang, jauh, jauh, jauh, memikirkan nasib dompetnya yang kosong melompong dan bayangan nuntun motor segede itu gara2 gak ada duit buat beli bensin.

setelah nonton, kami begitu labil ingin pergi kemana. Setelah melaksanakan syuro', kami memutuskan untuk menjarah rumah anggik. (?) Untuk belajar mandiri, aku bawa motor cindy yang enteng kayak motor listrik. Jadi formasinya, seffin dan septa, mbahna dan tiyaaak, cindy dan anggik, aku dan ... belum ada. Tidak ada sampai pulang. -_-

Setelah mbahna gitaran galau, dan kami bikin sirup merah di rumah anggik, kami semua teringat akan ayam-ayam di gurah. Ayam mbahna yang tertatih merintih menahan haus dan lapar. Cindy juga khawatir mereka kena maag. Ya sudah kami ke gurah. Ya ampun ke gurah. Indah. Jauh. Panas. Meregang nyawa. Mana kadang para pelaku triple date itu lupa akan hadirnya aku dalam long trip itu. Jadi aku ketinggalan, mereka sok2 kebut-kebutan sama truk. Untung si cindy inget sama motornya, jadi anggik dan cindy kadang ada di belakang aku.


wajah remaja labil Indonesia

Sampe deh di rumah mbahna yang tidak terlalu terpelosok, lebaar kayak Nelson Mandela Bay Stadium. (omongapa). Eh, ada adiknya yang namanya kepek, kevin deh, nyempluk bikin cindy dan seffin melting. Naga lyla ganti celana pendek, mau syuting acara jika aku menjadi. menyiapkan ember kecil diisi air dan dicampur tiga jenis topping. Bisa dipastikan, gak ada rasa ayam di topping2 itu. Kami menunggu, menunggu mbahna kasih makan ayam dengan penuh rasa sayang yang menggebu. Mungkin pacar-pacar mbahna juga gak pernah digituin. Mungkin.

Jam stengah 5, mama telpon nyuruh aku pulang. Aku santai. Tapi anggik ndredeg, katanya takut dimarahin gara2 bawa anak orang sampe sore. Dan mbahna ikut lagi mau anter tiyaaak, aku jadi bingung sebenernya mbahna rumahnya mana. Sampe di slg, seffin dan asep berpamitan pulang duluan, ya ampun mereka so sweet. Mereka seperti pemeran utama sinetron arti sahabat. Kalo aku masih pacaran sama si itu, mungkin jadi saingan berat mereka. Haha ya sudah lah dibahas lagi. #nowplaying kenangan terindah - samsons

Dan ternyata cindy, anggik, tiyaaak dan mbahna ikut pulang ke rumah aku. Dengan berbagai alasan:
Cindy : motornya digondol
Anggik : mau minta maaf ke mama
Tiyaaak : bimbang mau dijemput dimana
Mbahna : bimbang dimana rumahnya (?)

Sekian liburan saya bersama 6 anak labil dan galau. It's fun!
Category: 0 comments

Setelah Merenung

18 hari setelahnya, aku baru bisa mencerna segumpal kejadian buruk berakhirnya kisah cinta (dangdutbgt) antara aku dan beliau.

Bukan karena alasan-alasan mellow seperti adanya PIL dan WIL (korbangossipinfotainment), bukan karena tidak adanya restu dari keluarga besar kedua belah pihak, bukan karena ingin melanjutkan studi ke australia, tapi karena, alasan klasik, memang sudah tidak cocok lagi.

Kalo masalah fisik sih cocok-cocok aja sebenernya, beliau ganteng dan aku nggak terlalu buruk rupa lah, tapi cinta itu bukan tentang masalah fisik. Cinta itu masalah, enjoy tidaknya kita dengan hubungan tersebut. Dan sepertinya dari awal, aku dan beliau memang sedikit memaksakan ke-enjoy-an kami.

Beda prinsip. Misalnya beliau berpikir sesuatu yang aku lakukan itu salah. Disisi lain aku berpikir hal tersebut wajar dan tidak menyalahi aturan konstitusi negara. (kecanduanbusuko) Begitupun sebaliknya.

Beda pandangan. Beliau selalu berpikir hidup aku selalu untuk menyalahkan dia, padahal enggak gitu juga. Hal-hal yang mungkin terucap tiba2 itu suara hati dan bawaan lahir jadi ya harusnya manusia di dunia ini bisa saling memaklumi satu sama lain. Dan karena hal-hal sepele gitu, terkadang dia bersikap defensif yang berlebih, memberi kesan bahwa apa yang aku lakukan sebelumnya adalah boomerang untuk menyakiti diri sendiri.

Beda keyakinan. Aku yakin aku bisa pertahanin, tapi beliau enggak yakin. Aku optimis, tapi beliau malah pesimis aku gak bisa hidup bersama dalam susah senang sama dia.

Sebenernya masalah cinta itu ya begitu-begitu aja, cuma bedanya ada pada titik bagaimana kita menyikapinya dan berpikir berulang kali untuk bertindak dan memulai langkah baru.

Kesalahan saya pribadi adalah, selalu bertindak terburu-buru tanpa berpikir panjang sehingga sering menyakitkan orang dan kurang menghargai orang lain. Dan mulai saat ini aku janji akan selalu berusaha melawan bawaan lahir saya yang buruk ini dan bikin orang lain seneng tanpa harus menunjukkan ketidaknyamanan diri. :)

Terimakasih :) maaf lahir batin :)
Category: 0 comments