acara takmir

Assalamu'alaikum :)

Tiga hari aku ikut acara takmir nginep di sekolah. Menyenangkan. Apalagi boleh sama mama. Katanya biar bisa belajar mandiri dan dewasa. WOW.

Ternyata dengan semangat menggebu ikut begituan, peserta putri cuma ada 8 anak. Krik. Tapi setelah dijalani dengan embel-embel 'aras-arasen' di awal acara, hasilnya wah enyak enyak enyak.

Entah kenapa, aku yg biasanya nggak sopan di rumah, pulang dari acara kayak gitu lumayan membaik perilakunya sekitar 20%. Lumayan takut sok2 males sholat, jadi mendinglah ibadahnya terperbaiki.

Beneran deh kata temen aku yg sms waktu malem hari pertama itu acara, namanya reparasi akhlak.

Di acara itu si chusna jadi putri akida tahun ini. wow. Seneng deh. Emang dia begitu pantas kepilih, dia anaknya nggak aneh2 ribut pengen mandi kayak aku. Hehehehe. Kayaknya hidup aku disana selama 3 hari begitu merepotkan kakak2. Yang minta anter pipis, mandi, ribut cari ortu aku, minum, sikat gigi, ngantuk, dll. Maaf ya kakak, emang dasarnya aku repot gini bawaannya hehehe Guliguliguli!

Oke dari hari pertama temen aku yang laper mulu, cindy, laporan, 'eh ada si itu' sebut saja si itu. Aku shock, eh nggak bisa bedain sih rasanya shock, dan seneng-seneng gimana gitu. Jadi nggak enak deh, harusnya aku menjaga hijab di acara itu, tapi tiap dia di area-bisa-dijangkau-penglihatan, kebawa aja ngeliat. Sering banget pas dia ngeliat aku juga liat balik ke dia dengan tatapan nanar. Tapi kayaknya aku juga harus membatasi. Dulu ya dulu, sekarang beda lagi. Walaupun masih menyimpan beberapa rasa, tetep harus bisa mengontrol dan sadar diri bahwa aku belum bisa jadi yang terbaik buat si itu.

Bingung deh, si itu seperti ingin bilang sesuatu. Tapi mungkin sejak keadaan jaman dulu itu, setiap saat baik didalam maupun diluar acara takmir, hijab itu seakan selalu ada diantara kami.

:) 'semakin kita mencari yang terbaik, maka semakin pula kita kehilangan yang terbaik'
mengutip dari chusna :)

Libur? Yukk

Garing deh liburan 3 minggu. Itu yang aku pikir di hari pertama aku libur. Tapi engga juga loh ternyata. Musim liburan ini harus aku isi dengan kegiatan, berguna gak bergunanya gampanglah, yang penting bisa melepaskan beberapa beban yang kadang bikin serasa pake helm setiap saat.

List kegiatan liburan:
- SMS. Ya, emang sih nggak ada pacar lagi yg bisa smsin, tapi temen juga asik kok buat sms.an. Apalagi yang senasib nggak ada kerjaan begini. Kalo temen aku cewek isinya galau, tanya tempat ngedate asik dan murah (maklum ya), tanya cara bikin blog blabla, kalo temen cowok isinya tanya tentang gebetannya melulu, tanya tips ini itu, dikiranya aku sukses apa ya dalam dunia percintacintaan.
- KE JATIMPARK. Yang bersama anak gaul spudu kemarin, bener-bener fun dan menghilangkan gundah gulana yang selama ini menghempas. -_-
- NONTON. Saya dan beberapa temen saya yang berduit lebih nonton di movie box. Film horor begitu. Sebelumnya mampir pizza hut, cari paket yang paling murah, tanpa pinggiran please. Pilihan yang tepat.
- KEGIATAN TAKMIR. Sok ngikut kegiatan ini itu di takmir. yang syuro lah, yang nginep2 selama 3 hari lah. Ngerti apa deh aku ini tentang agama, alim kagak, yang penting ngisi acara liburan.
- BIKIN GANTUNGAN KUNCI DARI KAIN FLANEL. Yes bgt deh ih. Cewek abis. Tadinya ngikut chusna beli kain di toko benang. Kepingin deh. Bikin deh. Hasilnya? Nggak usah tanya ya. Privasi.
- SIRAM2 TANAMAN. Aku menjamin selama liburan aku dirumah semua tanaman ijo. Nggak ada yang layu. Tiap sore aku siram baik yang atas maupun bawah. Dijamin juga tagihan air bulan ini bengkak.
- INTERNETAN. Siapa sih yang nggak mau buka internet kalo modem dan komputer menganggur di sudut kamar. Alkhamdulillah. InsyaAllah, tagihan listrik sedikit bikin cenat cenut.
- JOB NGISI MP3. Tetanggaku yang kasihan melihatku autis di depan komputer tanpa ada penghasilan ngasih kerjaan cariin mp3 beberapa lagu dan mengisi usb.nya dengan puluhan lagu dari notebook-ku. Yah, lumayan pulsa berjalan lancar, serta dapet oleh2 dari singapore.

Banyak lagi sih kegiatan. Tapi tetep aja galau sendiri kalo denger beberapa lagu yang mengingatkan tentang seseorang. Sudahlah anggap saja emang sudah tutup buku. Seperti halnya buku2 kelas 10 yang ditutup dengan hamdalah.
Category: 0 comments

Politik Ekspansi SPUDU

Senin, 20 Juni 2011

Aku bangun pagi-pagi, pagi banget, sebenernya yg bangun duluan sih ortu. Mereka semangat banget kalo aku pergi jalan2 meninggalkan mereka berdua, entah karena alasan apa. Ya, hari itu aku dan 18 anak SPUDU lainnya nekat ingin bikin ribut di jatim park.

Kami naik mobil setengah bis warna merah yg di sopiri oleh pak sopir kecengan laily. Hehehe. Berangkat sekitar hampir setengah 7 pagi. Dijalan kami ribut mungkin kalo jendelanya dibuka kayak pasar bebek lewat. Waktu lewat rumahnya mbahna semuanya pada ribut sendiri, penasaran mungkin, banyak banget yang mau ngelamar mbahna kayaknya. Sampe di jalanan yang berkelok2, tiba2 operator di depan, eas, pak sopir, dan bimbim memutar cd mp3 lagu indonesia gitu. Dan isinya galau banget, aku yang ada di pinggir jendela serasa bikin video clip. Lalu mereka bilang itu lagu curhatan aku banget.

Rombongan warga desa Gurah, ehm rombongan kami, sampai di Batu Secret Zoo... 1 setengah jam lebih awal dari jam bukanya. Jadi kami duduk2 dulu di depan pohon inn, terus menuju ke depan museum satwa untuk menemani cewek2 galau berpose sensual. Aku maunya pose sensual tapi yang muncul kayak pose kebelet boker, jadi niat itu kuurungkan.




Terus ada badut2an pas jam bukanya itu tempat, si seffin, cindy, tiyak ribut pengen foto sama itu badut. Anggik yang fotoin mereka dengan mimik muka nggak-pengen-kenal-mereka.


Setelah si lebay dateng, kami masuk ke dalemnya. Beberapa terharu, ketemu sodara yang terpisah selama ini. Peace.

Atas saran rifdah, kami naik kereta yang kasih makan binatang. Dan bagian yang menyebalkan, aku disemprot ilama. Rambut jadi bau iler ilama. Cuma dandung yang menenangkan, dia bilang aku mau dapet rejeki. Tapi buktinya sampe sekarang gak ada yang kasih duit.



Lalu kami lanjut ke jatim park 1. Arjak mutung duluan gara2 dia sobek gelang oren tanda masuknya. Dan ternyata setelah melalui perdebatan alot, kami berhasil membujuk arjak buat ikut masuk. Ternyata nggak perlu di check itu gelang udah tinggal masuk aja kita. Rese.

Kami skip segala macam tempat menambah wawasan, ya 18 dari kami merasa anak gaul ipa jadi kami sudah cukup menggauli hal2 itu selama ini (?) eas, si anak gaul ips juga merasa kawasan wawasan indonesia layak untuk di skip.

Si seffin, eas, elita naik tornado. Aku, dan banyak lainnya naik mini coaster. Dan mereka meletakkan aku di depan sendiri, sendiri lagi, pengen nangis. Jahat banget :'( Cindy, tiyak, minjong, ula, mbahna, septa, anggik, baski, bimbim, lebay naik gokart.
Trus nemenin para cowok mesra2an sesama jenis di piring terbang, lupa namanya, space2 gitu. Si baski dan seffin juga mesra bgt. Lalu kami menguasai ayunan2 yang terbang di angkasa itu, gak tau namanya, banyak banget yang fobia ketinggian. Aku malah nengok ke bawah nyanyi2 lalala. Jadi aku dan rifdah berharap suatu saat ditembak seseorang di ayunan kayak gitu. Aku sama rifdah kebanyakan liat aja kayaknya. :( Bersama laily, kami nunggu eas, seffin, sarika, dkk naik kapal laut yang diayun kesana kemari. Setelah itu lihat cindy arjak berwajah pucat naik tornado. seffin serta eas yang naik itu wahana 2 kali. Aku liat aja udah pengen pingsan. Sehingga aku, rifdah, laily, lebay, angga, septa (kayaknya) naik bumper car aja. Aman dan tidak bertaruh nyawa. Trus gara2 udah sepi, aku jadi minat ngikut spinning coaster. Satu begitu itu isinya empat dan aku kebagian sama baski sama eas sama anggik. Allahu akbar. Kata eas malah nggak ada apa2nya, padahal rasanya kayak mau mati.

Trus abis dari situ kami makan, di matos. Jauh banget. Si septa ajib banget, yang lain makan nasi dia makan steak. Kaki aku pegel2 gak jelas begitu.Jadi males untuk berputar2 lagi di matos. Lagian itu2 aja isinya nggak berubah.

Di perjalanan pulang suara aku seksi. Abis gitu, kalo jadi penyiar radio bayarannya gede kali. Si septa dan seffin ternyata ad affair, begitu juga yg lain pada curhat2 sendiri. Di hari2 nggak sekelas lagi malah seru banget dan aku ngerasa temen itu nggak ada abisnya. :) Love ya guys
Category: 2 comments

Maklum, ABG Labil

Maafkan ya semua pihak yg merasa tercemar nama baiknya di blog saya. Saya begitu antusias bercurhat waktu itu karena saya adalah perempuan *pengakuan*, waktu itu sudah malam, tidak ada temen deket yg bisa dicurhati, dan saya butuh curhat untuk bisa tidur. Egois ya.

Iya memang aku egois, egois karena terus menyalahkan dia. Dia udah berusaha bilang ke aku, walaupun harus menunggu waktu. Setidaknya saya harus menghargai usahanya, karena dia juga masih belajar, begitu juga saya. Maafkan.

Apapun yg terjadi nanti, aku nggak akan berusaha ngelupain dia. Walaupun hal2 jeleknya aku samarkan sedikit2 hehehhe *jujur*. Dan aku juga nggak akan lupa hal2 jahat yg aku lakuin ke dia. Aku sering bikin dia repot. Aku nggak pernah merhatiin dia lagi capek atau gimana. Aku terlalu egois. Sebenernya manja, tapi nggak tau keliatannya seperti egois. Ya sudahlah nggak papa. Maaf ya.

Oh iya, cinta itu nggak boleh disalahkan. Jadi kalo aku menyalahkan kenapa dia cinta sama orang lain ketika dia masih berstatus tertentu dengan aku, itu salah kami berdua. Bukan salah orang lain yg berada di lingkaran kami. Tapi kebanyakan sih salah aku *labil bgt kan masya Allah* akunya sih yg nggak mau nurut kata dia, dan sepertinya aku agak kurang care gitu sehingga ada orang lain yg lebih dari aku, padahal kalo aku agak ngeden dikit usahanya nggak bakal kejadian hal2 kayak gitu. Tu kan labil.
Maafkan ya.. Yang disana.. Yang mungkin sudah nggak sudi baca blog ini.. Aku juga sayang kamu.. Mungkin suatu saat kita jodoh *korbansinetron* Sukses ya meraih prospek yg lebih baik :)
Category: 0 comments

somebody has left me to bleed

Aku bingung. Bingung knp aku ngerasa aku marah, sedangkan aku nggak ada hak buat marah. Maafin buat semua. Dan makasih buat semuanya yang udah bikin aku sadar nggak semua janji itu pasti ditepati.

Aku nggak ada hak buat menuntut apa2. Karena aku bukan siapa2nya lagi. Adanya aku nyesel, nyesel karena terlalu percaya sama seseorang.

Okelah, dia nggak pernah setuju aku percaya sama temen2ku. Yang dulu itu aku abaikan. dua orang temenku yang nggak ngerti apa2, cuma kasih tau apa yg mereka lihat, dan aku langsung ngejudge. Ya itu sikapku yg salah.

Dan kali ini, aku percaya sama kata temen2 dia. Salahkah sikap aku? Aku tadi buka facebook. Buat laporan hasil rapor ke anak2 spudu sesuai janji. aku usahain tepat janji. Aku laporan dan aku maunya langsung log out. Lalu ada chat. Dari seorang temen dia, yg sekiraku juga care sama aku dan dia. Dia tanya, gimana hubunganku dan dia. Sebut saja, bejo. Awalnya bejo bilang dia nggak suka sama aku, mungkin karena aku jahat sama temen dia. Dia bilang temen adalah segalanya bla bla bla. Ya, cuma aku baca dengan sangat bosan. Terserah orang mau ngutuk aku kayak gimana, aku emang jahat sama temen dia.

Lalu bejo bilang dia pengen mempertahankan hubunganku sama temennya. Entah bagaimana caraku mengorek, lalu dia bilang 'kamu tau dia selingkuh?' kata2 norak macam apa itu. kemudian untuk menguak tabir kemunafikan aku bilang 'iya' lalu terkuaklah apa yang selama ini terjadi. Bejo bilang temen dia itu selingkuh sama temen aku. Sebaik apa sih aku masih nyebut dia temen. Bahkan temen dia sendiri bilang gitu ke aku. Terus aku ketawa, ketawa karena betapa bodohnya aku.

Oh mereka yg pintar, menyembunyikan segalanya dan menusuk dari belakang ketika aku emang nggak pernah bisa menuntut lagi. Pantas saja, perempuan itu sebut WHR, WHR pernah bilang ke tina dia punya pacar, tapi pacarnya itu udah punya pacar jadi nggak bisa si WHR terang2an. Dan didepan temannya sendiripun dia nggak bisa. Iyalah, WHR ada apa2 sama pacar temennya sendiri. Dan WHR menjauhi tina dan mendekat ke temen sekelasnya yang suka couple.an kemana2. Jelas aja, dia dan pacar rahasianya kan sekelas. Bisa double date, dan jadi alibi 'oh aku dan dia belajar bareng'. Dan waktu itu dia (cowok) bilang ke aku kalo dia emang niat selingkuh pasti sembunyi2. Tapi sayangnya gimanapun caranya nyembunyiin bangkai pasti baunya kecium. WHR punya segalanya yg dia mau, pintar, cantik, nurut mungkin sama dia, rajin, yg setia gitu sama dia bisa memegang prospek baik kedepan, bukan yang busuk kaya aku.

Dan yah. Harusnya hari ini aku seneng aku masuk ke jurusan ipa. Hancur hari ini. Dia sukses bikin sakit cewek. Dan aku cukup yah, terhibur dengan semua tipuan tingkat tinggi ini. Dan yg bikin lebih sakit, orang lain yg menyadarkan aku. Bukan dia. Dan dia nggak ngaku.
Category: 0 comments

Naik Kelas

Hallo.. Saya naik kelas pemirsa.. Sekarang saya anak kelas 11. Sebelas apa entahlah belum tahu. Yang jelas saya anak IPA hore cita-cita ketiga saya tercapai alkhamdulillahirrabil'alamin.

Aku ceritakan dari awal ya..

Pagi hari tadi, aku bangun begitu pagi untuk sholat shubuh. Setelah itu aku menggigil, karena kedinginan dan nervous mau terima rapor dan penjurusan. Lalu mbakku dateng, dia bilang yang ambil rapor nanti dia. Bukan bapak, karena beliau bekerja. Bukan mama, karena beliau ngurusin dek titan. Bukan mas, karena beliau mau tidur. Jadi intinya aku masuk ipa. sudah ya aku nggak mood setelah baca chat2 itu. setelah terungkap semua kemunafikkan
Category: 0 comments

tanggal 15 suram

Sumpah ya baru hari ini tanggal 15 dia engga ngucapin apa2. Gatau deh aku galau bgt. Entahlah dunia terlihat biasa aja, kayaknya mereka lebih suka aku dan dia begini. Beberapa saja yg bersimpatik menanyakan hubunganku dan dia. Suram bgt. Aku kangen banget sama dia. Tapi gimana lagi..
Category: 0 comments

B.R.I.A.N :)



I wanna tell you many things about Brin. Dibalik semuanya yang bikin nangis, yang bikin sebel, yang bikin isi blog jadi lahan fitnah dan omel-omelan terselubung ke dia, dia tetep yang terbaik yang nemenin 2 tahun 10 bulan kurang sehariku. Dia selalu bilang jujur, kalo pas aku cantik ya dia bilang aku cantik, kalo pas aku jelek dia diem aja -_- Dia selalu kasih nasihat kalo aku salah ini itu ke orang2, bahkan tadi aja pas suasana serius dia sempet2nya nasihatin jangan misuh2 di jalan -_- Dia nggak pernah suka ada orang lain yg iseng deket2 aku, inget banget pas milad sekolah, dia tetep aja pasang mata kemana2 buat jagain aku, keliatannya sih nggak ada niat pasang mata buat liat2 cewek yang rada cakepan dikit dari pacarnya. Keliatannya -_- Dia emang engga pernah sms, supaya aku bisa belajar serius mungkin, ya emang kenyataannya kalo nggak ada hape aku belajarnya seriusan. Kayak piweling Ibuknya waktu aku bayar sekolah terakhir, SEKOLAH SING PINTER -_- Dia pasti suka bilang dia kurang ini itu ini itu, tapi menurutku jadi dia sendiri lebih bikin aku seneng waktu itu. Kayak waktu dianter ke sekolah naik sepeda keranjang biru punya dia. Ngos2an, tapi bikin deg2an :) Dia sukanya ngeluh engga punya duit buat beli kado ulang tahun, buktinya tiap aku ulang tahun 2 tahun terakhir ini dia selalu ada sebagai sesuatu yang lebih spesial dari harga sebuah kado. :) Dia emang terlalu sibuk sama dunianya, laptop, kaskus, games, tapi dia engga pernah lupa tiap tanggal 15 ngucapin apaan -_- Dia emang suka ribut kalo bensin pertamax harganya naik, tapi tiap dia kepingin banget nganterin pulang, dia pasti anter, bahkan pernah sampe depan pager rumah. Horor nggak sih -_-

Aku kira dia bakal berbuat banyak. Ternyata enggak. Ternyata dia engga mau ngerubah keputusan. Ya sudah. Seenggaknya alumnus-pacar-aku lulus gradenya tinggi. Seenggaknya waktu aku lihat dari spion tadi, dia terlihat lega udah jadi jomblo yang dimerdekakan. Dan rumitnya, aku bingung, sebegitu bodohnya aku melepaskan sesuatu yang sudah ngisi berliter2 memori otak. Ya, aku masih sayang. Tapi mungkin bukan jalannya. :)

Mimpi Banget

Seperti yang sudah terjadi akhir2 ini, aku sama dia lagi jauh2an. Dia sih yang jauhin aku, selalu begitu, alesannya yang bikin keliatan galak lah, biar aku terus nurut sama dia lah, apa lah. Dan pada akhirnya aku menyerah dengan semua keadaan ini. Sampai kapan dia terus main-main dan nggak berusaha untuk bersikap dewasa? Jawabannya sampai aku yang memulai semuanya. Kalo masalah, ngajak berantem, ngajak sok cuek, dia maju aja duluan. Begitu masalah harus segera di tamatkan, aku mulu yang menyelesaikan. Begitu tidak dewasa walaupun umur dia lahir 6 bulan lebih awal dari aku.

Tadi waktu pulang sekolah, mas mas yang biasanya jagain motor itu lagi nongkrong nongkrong di depan motorku. Kebetulan, motor aku terjepit nyempil mbrebes mili di tengah tengah motor2 yg besar. Lalu, aku minta tolong ke mas mas yang baik yg agak gemuk, bukan yang kerempeng kaya korek api pentol suka nyolot itu, trus tiba2 masnya yang benerin motor itu memekik "SMS Brian dong suruh ngeluarin motor.." Lalu yang 5 yang lain langsung melihatku dan berseru, "Wah, iki to pacare Brian? Iki? Weehh," Terus, aku lupa. Sepertinya aku melamun, soalnya aku inget dia. Dan aku bingung harus menjawab apa. Lalu aku bilang makasih dan segera ngibrit.

:)

Mimpi banget. Mimpi banget waktu dulu abis ulangan selesai, dia nyamperin dan bilang aku cantik. Mimpi banget dia lewat depan rumah tiap aku denger suara motor. Mimpi banget dia ngikutin aku tiap pulang sekolah. Mimpi banget dia inget sama aku. Dan yang mereka bilang, dia cuma duduk dan berkutat dengan laptop2 di depan matanya. Bukan aku. Bukan tentang aku. Mimpi kan.
Category: 0 comments

Abaikan? Baiklah

Gitu ya. Udah ngalah, udah berusaha sok it's-ok-nothing's-happen, udah berusaha sok nggak kenal, nggak ada respon. Ya udah terserah lah. Kalo dia ketawa ketiwi menanggapi semua hal tentang aku yang dia rasa konyol, aku juga akan berpikir sama sama dia. Beres kan. Nggak harus diselesaikan kan. Oke abaikan. Dadah..
Category: 0 comments

Saturday with my friends

Hallo.. Besok saya akan ulangan fisika dan saya malas2an belajar gini.. aduh.. kan kata mama brin harus sekolah yang pinter dulu biar bisa jadi menantunya suatu saat nanti. Ya udah abis ini mau belajar sungguh2 demi masa depan gemilang, terjamin dan indah bersama mama brin sekeluarga.

Kemarin sabtu, aku laper waktu ngerjain sosiologi sampe bunyi perutku. Tapi untungnya nggak lebih keras dari suara bersinnya baski yang bisa bikin guru jaga ulangan tuli temporer. Jadi pulang sekolah aku mengajak cindy makan secara dirumah nggak ada makanan kan mama lagi sibuk tupperware dan main ke temen lamanya gitu kalo weekend. Tapi cindy ternyata nggak bisa makan kalo nggak ada tina dan lina, jadi aku kudu nunggu mereka dengan hati gundah gelisah gamang di depan parkir motor sekolah.

Hari itu aku nggak pengen bahas apapun sama brin. Pikirku aku udah cukup capek memulai gerakan dalam menyelesaikan masalah kami yang menurutku masih bisa untuk tidak dianggap bahan masalah. Brin juga nggak mau liat dan nyari aku kayaknya dari pagi aku dateng, malah temen2nya yang ribut sendiri. Tapi bodohnya aku malah jadi kangen *plis ya, ada nggak kata2 lain selain kangen/rindu, dangdut banget* Ya dirumah aku kepikiran dan mencet2 pipi brin dari fotonya dihapeku.

Trus tina dan lina dateng, dan kami mau makan di rama sesuai dengan kantong kami minggu ini. Ternyata tutup. Lalu kami dengan nekatnya masih pake seragam meluncur ke PH. Nggak ada yang ulang tahun, nggak ada yang jadian, dan nggak ada duit buat traktiran kami malah ke PH. Ambil paketan yang muraaahhh semurah2nya 21rb per anak kira2. Lalu kami cerita2 geje. Disitu aku tarik kesimpulan bahwa, dunia gue, dia, dia dan dia berbeda.

Tina
Seorang yang supel, ramah, dan tidak pandang bulu ketek buat temenan sama orang. Tapi juga gak pandang bulu kalo mau ngelabrak abis2an orang yang bikin dia gregetan. Penyayang anak. Suka nyanyi dan ikut lomba2 ajang berbakat, menang mulu. Percaya diri banget. Sibuk dengan hape, secara hapenya nggak pernah sepi dari dering sms. Selalu berprinsip kalo pacar nggak boleh mengekangnya untuk hidup sebagai dirinya sendiri. *Standing applause*

Lina
Rajin. Rajin banget. Punya sense tersendiri hingga punya banyak fans sehingga kalo mau pacar rasanya tinggal pilih kapanpun. Pintar, bahkan kata dia dia ada suatu sesuatu dengan temen2nya gara2 dia pintar. Kalo aku sih terbiasa punya temen2 yang lebih pintar dari aku, jadi percuma dong aku iri sama mereka kalo setiap orang yang kutemui sama2 lebih pintar dari aku dan perlu dimusuh. Maniak ungu. Enjoy sama hidupnya apapun yang terjadi, dan nggak sedih dan terbawa suasana meskipun dia berantem sama cowoknya. Tidak mempermasalahkan masa lalu.

Cindy
Heboh. Mencairkan suasana. Survival dimanapun. Berkecimpung dengan barang branded asoy. Suka kongkow2 sana sini. Bukan tipe anak rumahan. Tidak terlalu posesif dengan pacar. Berusaha tegar apapun yang terjadi walaupun pada akhirnya dia bad mood dan harus banting sesuatu. Mungkin hapenya mati gara2 dia bad mood juga, entahlah. Suka ikut2 lomba. Suka ikut2 oragnisasi sesuatu bahkan dia jadi sedih gara2 suatu pengrekrutan acara nggak menyertakan dia dan terkesan abu2. Kalo nggak suka ya bilang nggak suka, kalo suka wah jangan ditanya. Kenapa disebut survival, karena dia nggak pernah rewel gara2 aktivitas padat + loncat2 dengan gerakan-dia-banget-nya.

Sedangkan aku bukan manusia cerdas, aktif, dan multitalented seperti mereka. Melakukan apapun dengan santai dan terkesan tidak ada semangat hidup. Nggak terlalu suka organisasi, meskipun pacar saya sebegitu maniaknya berorganisasi. Aku pikir, sekolah aja bikin badan aku capek dan pikiran nggak karuan. Jadi ya aku sekolah aja nggak neko2. Sekolah pun nggak ngebet harus dapet nilai wah, pokoknya aku bisa dan ngerti dan nggak oon2 amat jadi orang. Nggak berusaha cari masalah dengan orang meskipun aku nggak ngerasa nyaman sama seseorang misalkan. Dan nggak berusaha membahas suatu masalah yang perlu dibahas, tapi beda hal sama pacar sendiri. Stay sama Brin, dan sayang banget meskipun dia sering ngambek2 gak jelas gitu bikin keributan juga ke tetangga. Nggak terlalu suka pake baju yang wah, pokoknya bajunya bener dan nggak bikin masuk angin, kecuali kalo mau ketemu pacar kudu puasa dulu 3 hari buat pilih baju.

love ya.. peace !
Category: 0 comments