Realizing

Sekarang aku ngerti apa yang disebut sahabat. Kalo denger kata-kata itu pertama kali gambaran yang muncul dipikiranku adalah sosok mama. Dia nggak pernah nyesel terus bareng sama aku walaupun sebenarnya aku memberatkan dan membebani dia. Dia nggak pernah berhenti mendengarkan ceritaku, menyapa, menanyakan kabar, setidaknya melihatku kalo dia lewat di depanku walaupun aku dan mama hidup di dua pergaulan yang berbeda. Dia nggak cuma dateng disaat dia butuh aku, dan nggak pernah menjauh meskipun aku sedang tidak memerlukan pertolongan. Dia nggak mengurangi intensitas care-nya ke aku meskipun ada orang lain sebut saja misal Titan yang lebih imot daripada aku menurutnya. Dia nggak berusaha melibatkan aku dalam semua masalahnya meskipun aku selalu melibatkannya dalam hampir seluruh masalah aku. Dia selalu ngajak aku kemanapun dia pergi meskipun aku nggak pernah berfikir buat ngajak mama pergi ketika aku jalan bareng temen2 aku. Mama nggak ninggalin aku untuk bersama temen2nya ketika aku benar2 butuh dukungan tertentu, padahal aku sering mengesampingkan mama buat jalan bareng temen aku. Kalo mama cuma sekedar temen aku, dia pasti kecewa setiap kali aku melakukan hal2 yang harusnya pantas untuk dikecewakan dan melupakanku begitu saja. Tapi mama itu sahabat aku. Sahabat yang bener2 sahabat.


I Love My Mom :)
Ditulis tanpa ada maksud apapun dan masalah lain
kecuali masalah ulangan semester
serta tidak ingin mencari masalah dengan siapapun.

Category: 0 comments

dear Spudu

Kayaknya baru kemaren aku daftar sekolah, ospek2 segala macem, lari2 cari kelas aku yang ternyata ada di sisi selatan lantai 2 gedung sekolah, lihat siapa aja temen sekelasku itu, kenalan sama mereka, dan berkenalan dengan nama baru kelasku 'SPUDU', tapi hari ini udah hari terakhir pelajaran bareng anak spudu.

Hari ini anak spudu pada nyanyi2 teriak2 di belakang kelas, kelas X2, kelas yang setahun ini diisi dengan makhluk-makhluk innocent yang suka ribut sendiri ketika guru-guru lagi serius mikir persamaan, hukum newton, deviant behavior, dsb. Kelas yg diisi oleh beberapa anak cerdas multi talented yg bikin temen2 lainnya bangga pernah sekelas sama mereka, kelas yg diisi oleh beberapa anak yg bikin mendungnya pelajaran fisika pak marwan jadi sedikit lebih cerah gara-gara celotehan mesum nggak jelas anak2 di suatu sudut kelas, kelas yg bikin bu arini diem aja pas pelajarannya karena yg lain udah pada sibuk gulung2 sendiri di belakang, kelas yg bolak balik disuruh guru dari kelas sebelah untuk mengecilkan volumenya pas jam kosong, kelas yg paling sering mengadakan jurtang di setiap episodenya, kelas yang mengenalkan aku betapa menyenangkannya jadi anak SMA walaupun tugas dan ulangan menumpuk.

Aku seneng bisa kenal dan menghabiskan 1 tahunku di SMA sama Eas, Angga, Arzak, Baski, Chusna, Cicik, Cindy, Depok, Putri, Lita, Tiyak, Joce, Karin, Mbahna, Uly, Ine, Bimbim, Mesia, Azam, Nia, Ula, Rikambon, Rifdah, Robby, Seffin, Sarika, Pendik, Asep, Tirani, dan Bayu. Mereka anak2 paling ribut dan menyenangkan seduniaaa! Sukses ya penjuruannya, semoga yang pengen IPA pada keterima di IPA, dan yg pengen IPS semoga keterima IPS. Amin.

Doakan saya juga ya, semoga saya siap mental dan iman duduk di bangku depan sendiri waktu ulangan semester dua nanti. :)
Category: 0 comments

6-days off

Lalalalalalalala.. huooo...

Eh, elo? Apa kabar lo? Long time no see.. Aaa!! *Cipika-cipiki* *abaikan*

This week, di minggu ke 20 tahun 2011 guys, libur seminggu loh gue. Sebenernya ditengah-tengahnya masuk sekolah, dan memang harus masuk karena ada ulangan matematika 3 dimensi. Efek nonton VJ hunt 1 jam yang lalu

Jadi cuma ketemu Brin sebentar karena kebanyakan libur. Pas libur season pertama (minggu-selasa) si Brin ada acara pramuka gitu disekolah, nah malah waktu libur season kedua (kamis-sabtu) giliran aku yang ke sekolah buat latihan paduan suara yg menurut aku nggak padu gitu suaranya gace banget. Jadi pada intinya sekolah seperti berusaha memisahkan cinta kami yang begitu kuat dan dalam dengan berbagai upaya yang begitu hebat. Efek ketinggalan episode terakhir Cinta Fitri

Hari Kamis kemarin ujug2 (?) saya, cindysechan, miss tiyak, uly muka jahat, injongmarinjong, dan kayysa nyemplung di bukit daun. It's girls day. Bener2 yang ada disitu cuma kami berenam. Serasa private swimming pool. Pulangnya kami muter ke pecel di daerah pasar paing, gak papalah cindysechan lagi nyidam diturutin aja dari pada bayinya ngiler. (ceritanya cindysechan) abis itu, kayysa yang kayaknya kena tipes mendadak gara2 hapenya ketinggalan pas renang tadi langsung cabut ke rumahnya buat ambil hape trus balik lagi ke sekolah bareng aku.

thanks to cindysechan buat jepretannya

Aku ke sekolah langsung buat latihan paduan suara yang dijodohkan dengan kulintang. Nggak nyaman sebenernya bawa baju basah kemana-mana. Peduli amat. Trus ketemu ibuk brin, yang mau nonjok aku sama kayysa yang dari jauh nyapa beliau. Horor, cabut deh nggak pake salim.

Oh iya, acara renang itu bikin Brin marah. Padahal sudah aku jelaskan berkali-kali if I wanna have my own time with my friends dan dia juga sependapat kalo dia juga gitu. Padahal aku juga nggak tp2 kesana kemari.

Sabtunya paduan suara tampil, aku tampil nggak pake sisiran oh my god. Ya, aku sering lupa kalo punya rambut. Nyanyi lalalalala dan wah seneng banget soalnya di foto dari jarak dekat sama ibuk Brin :) cuma beliau yang mau motoin diantara guru2 lainnya. seneng banget sampe senyum terus waktu yg lain nyanyi gara2 salting ya ampun.

Abis selesai nyanyi lagu terakhir langsung capcus wuz pulang dadahh.. MOLUVRE :)

mo luv re


heran deh jadi doyan ngeposting gambar doang.. heran juga deh kenapa selalu pake pramuka kalo moto brin. Selamat 2 tahun 9 bulan brin! wekk :P
Category: 5 comments

Makasih udah ditemenin :)

Category: 0 comments

Baso dan PHBN

Hallo.. :)

Di sekolah mulai besok jumat ada lomba-lomba phbn, dan menurutku tidak terlalu penting dan mengganggu konsentrasi belajar para anak kelas 10 khususnya spesies kelas bawah yang rapotnya bikin miris orang serumah. Mana mau penjurusan, mudah-mudahan bisa keterima di jurusan IPA. Amin. Itung-itung nyenengin orang tua, walaupun orang tua nggak maksa. 0:)

Oh iya, gara-gara lomba lomba geje itu, aku sama brin jadi sering marahan. Satunya nggak bolehin ikut ini, satunya jealous kalo ikut ini. Kenapa ya kami tidak bisa berfikir sedikit lebih dewasa dan logis? Udah mau 3 tahun tetep aja kayak anak kecil semua, emang bawaan lahir.

Lupa cerita ke Brin, kemaren aku pulang sekolah dijemput, sekalian anterin mama ke kantor managernya. Nah, di depan itu ada tukang baso langganannya mama, aku disuruh nungguin basonya. Yang jualan bapak2 tua gitu, tanya, "lho mbak sudah pulang to sekolahnya?" "iya" "wah SMA 2 nggak sore ya pulangnya.."

Bingung orang itu tau aku sekolah disitu dari mana, eh ternyata liat badge di lengan seragam aku. Bapaknya cerita katanya anaknya juga seumuran sama aku, katanya pinter, trus disuruh masuk SMA 2 takut bayarnya mahal soalnya menurut rumour yg beredar itu sekolah buat kaum berduit, padahal enggak. Jadi anaknya daftar di SMA 1, eh katanya diterima, "padahal cuma anaknya bakul baso, mbak. Alhamdulillah bisa masuk di situ, dapet ranking. Jadi bayarnya nggak mahal2"

Jadi pada intinya, kalo sekolah ya sekolah yang bener. Nggak peduli apa sih latar belakang kita, yang penting apa yang bisa kita banggain ke orang tua lewat media sekolah. Nggak penting pamer-pamer barang branded, kalo barang2 itu cuma kita dapetin dari orang tua kita, tapi yang kita beri ke orang tua kita cuma hasil belajar yang nggak halal. Jadi inti dari inti ini adalah, berusahalah memberikan yang terbaik ke orang tua, walaupun apapun yang terbaik itu nggak akan membalas apa yang mereka berikan pada kita. Kesimpulannya, inti2 diatas nggak nyambung karena mama udah manggil.. dadahhh.. muah moluvre