Pul Bar Bri

Hari ini aku pulang bareng brin. Seneng deh. Seneng sampe nyanyi-nyanyi dirumah. Mama yang kayaknya ngintip dari jendela waktu aku turun dari motor brin, senyum2 gitu waktu aku bilang yang anterin brin :) hihihihi

Sumpah deh aku nggak pegangan apapun badan brin. aku cuma pegangan tas sesekali, selama perjalanan hanya berpegangan pada pegangan di belakang jok dan iman yang kuat. Nanti kalo pegangan brin gitu trus keliatan ada siapa gitu, besoknya udah di ihir-ihir. Malu ah. Nggak pukul-pukul brian juga, takutnya brian ngambek trus aku di jumping sampe depan rumah dengan posisi tidak etis.

Di jalan dia udah bilang dari awal, berdoa. Katanya biar selamat dunia akhirat. Hahahaha. Ya ampun brin hari ini lucu banget. Waktu sampe di perempatan lampu merah, dia matiin mesin. Trus aku tanya, "kok mati?" Jawabannya, "Hemat, bebeh" geli banget deh hahaha

Aku pengen deh, sehari aja dia bisa perhatian sama aku, nggak sibuk ini itu, nggak ditinggal maen, nggak sungkan masuk kelasku.

Hari ini tadi malah brin nawarin mau putus enggak. galau banget deh. Nggak mau ah, orang lagi lucu lucunya gini suruh putus ditengah jalan. Dilanggar ya go a head aja.. Udah terlanjur gini. :P

imot!
Category: 0 comments

nice picture :)


Love doesn't make the world go round. Love is what makes the ride worthwhile.
Category: 0 comments

Temen SMP dan brin :)

Assalamu'alaikum :)

Blog ini aku buka kembali dengan seluruh tenaga dalam. :)

Maaf ya kemarin-kemarin aku lagi galau banget. Jadi nggak buru buru posting setelah masalah selesai.



Aku sayang brin. Kemarin aku dan anak-anak c-generation, nenek moyang girls generation, ngumpul-ngumpul di rumah anisa, ngerujak, ngrupuk sambel, nonton film sadis berunsur anarkis, ngerasani, dan ngegalau. Kangen-kangenan gitu deh, khususnya brian dan yasya yang, idih amit-amit, bebeh-bebeh-an di muka khalayak umum.

Sehari sebelumnya aku tina cindy lina kongkow-kongkow di foodpark mall. Sebenernya sih nemenin aku cari dompet secara dompet aku sudah uzur dan tidak layak untuk dipertontonkan, sangat disarankan untuk diberi label 'bimbingan orang tua'. Tapi pada akhirnya tetep aja makan, hemat. Dengan dana yang sempit kami berusaha untuk me-manage pengeluaran kami, sehingga acara i-vis di-cancel lalu banting stir ke photo box.

Entah bagaimana prosesnya, walaupun sudah di manage, duit di dompet dari 2ratusribu jadi tinggal 2puluhribu. Pingsan seketika.

Kembali ke acara c generation, tapi fokuskan pada aku dan brin :)
Hari itu aku seneng banget, brin mah kalo nggak egois dan ngambek melulu jadinya imoot banget. Kayak kemarin. :) Aku sama brin bisa becanda-becanda gitu seneng deh. Trus siang dikit, aku sama brin jalan dari ujung jalan ke ujung jalan. Bener-bener jalan dalam arti sesungguhnya. Cerita-cerita segala macem, truss brin kasih nasihat kayak kakak ke adeknya. Seneng banget :) Brin sama aku beda deh kalo ada waktu banyak buat barengan, buat sharing, bukannya buat sibuk sendiri. Waktu pulang brin nganterin aku sampe rumah, tapi muter dulu lewat perumahan belakang jadi lama-an dikit. :) Sampe rumah dalam arti sesungguhnya, sampe nutup pager dan brin bolak-balik 4 kali cuma buat bisa liat aku :) so sweet banget.

Malemnya karena aku dapet, badan aku jadi sakit semua. Apa lagi kaki abis buat jalan, pegel banget. Mana beneran tebakkannya brin aku mau sakit kekabul, kena flu jadi pusing pilek begitu. :( Tapi seneng banget, baru kali ini aku saking senengnya sampe nangis. Aku bersyukur deh punya brin. Mudah-mudahan brin bisa punya waktu lebih buat aku, dan tetep sayang gini seterusnya. amin. :)

moluvre

oh iya ini foto aku smp nyelip disini yak :

I HATE TO LOVE SOMEONE

It's my nightmare. Comes true. But it must be wrong.

Aku buka pintu rumah, masukin motor ke garasi, menyapa mama, naik ke kamar. nggak ada yang beda, karena mama nggak tau. Karena aku juga nggak tau cara cerita ke mama.

Hari ini hari ulang tahun temenku. Hari ini aku ulangan dua kali. Dan di hari ini juga hampir semua orang mengetahui betapa menyedihkannya menjadi aku.

seorang temanku, dua orang malahan, cerita apa yang mereka lihat kemarin. mereka tau re duduk, nggak berdua sih, tapi ngobrol berdua sama sebut saja matchstick. Dari jam 2, sampe jam 4.

seorang temen cewek kelas re yang laen nyamperin dua orang temen sekelas aku. She asked them, "sekarang re sama matchstick to? lha as3 piye?" kedua temen sekelasku bingung nggak ngerti mau jawab apa.

agen spy-ku, sebut saja begitu, menceritakan semua gosip yang beredar dan berusaha mereka tutupi sebelumnya dari aku. Temen taekwondo re, juga pernah bilang ke agen spy, "sekarang re deket sama matchstick"

Dan aku sendiri 3 kali lihat, kalo di kelasnya, si matchstick selalu ada di depan re.

apa perlu hold on hubungan aku sama re kalo akhir2nya aku dikhianatin gini?

I hate to love someone.

Aku berusaha jadi yang terbaik buat dia. Pertahanin semua. Mencoba buat bisa jalanin semua tanpa harus neko2 cari perkara ini itu. Mereka, temen2 aku, selain dia yang sayang sama aku, care sama aku, berusaha jaga perasaan aku. Tapi dia enggak.

Blog ini aku tutup. Dengan semua cerita yang udah terlanjur ada. Terlanjur bikin sakit.

complicated

Aku bingung gimana mendefinisikan aku dan brin sekarang ini.

Abstrak.

Yah, satu kata itu yang muncul di pikiran kalo mengingat-ingat apa yang terjadi diantara kami. Aku nggak tau apa yang dia permasalahkan sebelumnya. Yang aku tau, baso adalah pokok utama permasalahan kami. Dan aku pada akhirnya juga makan baso itu. Dia malah nyuekin gak jelas.

Sebenernya aku udah ada niat untuk menyelesikan masalah abstrak ini saat itu juga sebelum hal yang bikin aku merasa tidak dimanusia-kan. Seseorang di kelasnya bikin benjol kepala aku dan dia malah menyalahkan keberadaanku dikelasnya yang datang tanpa diundang.

Sejak itu aku merasa aku udah nggak dibutuhkan lagi. "Siapa yang nyuruh dia kesini?" Siapa yang nyuruh aku dateng dihidupnya. Siapa yang nyuruh aku jadian sama dia dan membuat semuanya so complicated. Siapa yang nyuruh aku buat sayang sama dia. Siapa coba? Salah? Emang salah mulu kok.

A witness said that It was just a little test. Dia hanya berspekulasi saja. Kalo iya pun, aku nggak berniat untuk memulai semuanya lagi. Cukup sakit ya. Makasih buat semuanya. Proteksi yang begitu membantu dan test-test yang membuat aku toughtful.