gangguan jiwa

aku akhir-akhir ini stress banget. banyak ulangan. banyak tugas-tugas yang banyak (?). ini bener-bener yang namanya sekolah, digembleng sana sini, banyak masalah pula. kenapa sih berat-beratnya masa sekolah harus barengan sama beratnya beban mental sebagai remaja usia 16 tahun.

brin, pacar aku, kayaknya masih pacar, kalo ada masalah sama orang yang kena aku juga. nggak dapet bocoran, nggak dapet apel pagi siang sore di kelas, yang ada aku kalo kangen kudu mengintip kelasnya yang pintunya nggak bisa dibuka oleh spesies lain selain penghuni situ, baru dia nongol, senyumnya juga mahal banget, kudu dibayar di muka pake senyum dulu.

bener2 gangguan psikis abis ini.

ya udah, pengen ogk..

kalut

Kalutbanget

Aku nggak boleh ikut tkd lagi sama dia. Ya, sebenernya nggak gitu bilangnya. dia bilang yang ikut tkd aku apa dia. kalo aku, dia yg keluar. kalo dia, aku yg keluar tkd. Apa salahnya sih, kata pak san menurut sumber temen sekelas terpercaya sesuatu yg di permasalahkan dalam suatu hubungan, dilarang, walaupun sebenernya kalo nggak dilarang pun nggak terjadi hal2 aneh.

Emang nggak pernah ada kok yang namanya milik bersama. Yang ada cuma suatu persamaan pendapat, atau mengalahkan ego salah satunya untuk ego lainnya. Itu yang ada.

Nggak sejalan kayaknya. Susah kalo suruh sabar. I'm not as perfect as he wants.

Belum siap untuk semua ini.

sayang brin :)

Aku kangen banget sama brin.

Sejak kemaren senin sore kayaknya, Brin nggak mau ngomong sama aku. Secara langsung tepatnya. Dan itu semua rasanya aneh. Karena Brin nggak mau ngomong sama aku, nyapa nggak mau, lihat aja nggak mau, apalagi kalo udah urusan sama temen-temennya yg nggak pernah nyebelin kayak aku, jadi aku hanya bisa berspekulasi nggak jelas. Aku kira masalah awalnya itu gara-gara pertukaran pelajar, sebelumnya brin yang ngasih tau itu ke aku. Trus aku mikirin kalo brin keterima aku gimana-gimana-gimana. Brin bilang 'kamu ikuto, tapi nanti kalo aku nggak lolos kamu yang lolos....'.

Malemnya aku cerita ke mama aku, brin ikut ini ini ini ini. Mama bilang jangan ikut, nanti takutnya aku nggak bisa survive. Trus besoknya, aku bilang aku nggak ikut. Ampe di enyek2 juga sama arjak (emang arjak kerjaannya ngenyek aku mulu). Ya, brin juga bilang nggak ikut, dan semua berjalan seperti biasanya. Cuma aja brin banyak ulangan dan tugas gitu. Aku juga. Kayaknya sekolah nggak kira2 deh kalo ngasih tugas, kalo nggak kuat iman bisa ayan di tengah jalan.

Lalu, masalah muncul disini ketika mama, didukung bapak dan mas, memaksa aku buat ikut itu test pertukaran pelajar. Beliau bilang, hanya test, kemungkinan besar tidak lolos (sakit dengernya. kenyataan memang selalu begitu pahit.) jadi untuk pengalaman aja.

Nah, besoknya, senennya kalo nggak salah, aku sekolah. Biasa aja. Aku bahkan lupa, saking tidak ada niatan dari dalam diri, kalo aku mau daftar itu pertukaran pelajar. aku nggak bilang ke brian. sorenya, pulang sekolah, aku baru inget gara2 cindy karin ngajakin ikut tuh acara. Aku bilang ke brian.

Brian yang dari istirahat ke 2 nampak begitu aneh sama aku, jadi rada ngambek gitu. Keterusan sampe sekarang.

Mungkin gara-gara aku kurang meluangkan waktu buat dia. Aku rasa gitu kok. Emang waktu aku pengen sama brin, brin banyak tugas dan ulangan jadi dia harus belajar. Tapi waktu brian pengen maen sama aku, aku juga sibuk melakukan hal yang nggak bisa ditinggalkan kayak hal2 diatas, pr, tugas sekolah. Bahasa kerennya, intensitas pertemuan jadi terkurangi.

Menurut zodiak, katanya aku kurang bisa mendengarkan brian sebelum kami berantem. Emang sih. Tapi aku minta maaf dia malah geleng2 kepala, imot. beneran imot aku pengen cubit tapi kurang etis sepertinya disaat genting malah cubit pipi.

Aku janji, mulai besok tertanggal 25 maret, aku nggak mau putus asa buat minta maaf ke brian, tapi kalo waktu istirahat dia kelihatan sibuk ya nggak mau ganggu, ntar kesannya jadi pengganggu. Ya, aku tau aku salah soalnya aku nggak perhatian sama brian kemaren2, karena si kon tidak memenuhi, nggak dengerin brian, lebih mikirin perasaan diri sendiri. Aku pengen berubah. Aku pengen aku dan brian tetep jalan bareng kayak dulu, nggak pake kebanyakan berantem yang tambah mengurangi intensitas waktu yang dapat digunakan untuk hal2 berguna seperti saling mendengarkan dll. Soalnya aku sayang, sayang banget sama brian.

Waktu ketemu di kopsis nggak nyapa rasanya aja gimana gitu. Jadi nggak enak banget. Berlawanan sama yang ada di hati.

Aku sayang brian. sayang banget.

I'm dying to know, is it killing you like it's killing me..?
-taylor swift-
Category: 0 comments

trowu-land

dari Brin :3 waktu jalan dari truloyo mau pulang.
Ket: yang mentiung itu payung


Minggu ini aku dan teman-teman + bukan teman-teman kelas X sesekolah ada acara kunjungan ke situs di mojokerto. Situs kerajaan majapahit untuk tugas semester 2 mulok.

Cuma kaum minoritas aja yang bener-bener belajar sejarah, karena mayoritas cuma foto-foto dengan siapapun (bahkan karin juga foto sama tempat sampah, pemirsa), pacaran (aku juga, tapi nggak mau duduk sebelahan + gandengan tangan sepanjang jalan. cukup alim.), makan (mengais makanan tepatnya), dangdutan geje di bis saya, dan kaum di kelas saya begitu agresif mencari target sasaran operasi cegatan tukang poto gratisan + memblokade jalan umum akses utama menuju tempat wisata untuk pemotretan.

yes banget

Udah deh. Segitu aja. Aku masih miris brin mau diikutin student exchange.
moluvre :')

Lomba Nyanyi Couple


Halo :)

Hari ini pulang sekolah, brin main ke kelas aku seperti biasa. Tapi bedanya, hari ini dia mainan gitar di depan loker aku yang nyempil di pojok dan tidak bermartabat. Pertamanya, dia main gitar lagunya ungu yang judulnya saat indah bersamamu. Itu lagu aku jaman SD, yah jaman aku masih ketakutan waktu mens pertama sampe nangis. Aku kira aku kebanyakan main bentengan jadi pipisnya berdarah. Ah ngelantur. Lagunya kira-kira reffnya begini nih:

Harus kuakui aku sayang kamu
Aku cinta kamu, oh hanya pada dirimu
Ku ingin kau mampu terima hatiku
Terima akan cintaku

Saat indah yg kulalui bersamamu
Melukiskan kisah cinta di dalam lubuk hati

Ya, karena aku ndusel2in suara buat maksa nyanyi waktu brin gitaran, brin dengan sedikit rasa iba padaku, ngajakin nyanyi-nyanyi segala macem. Yang kedua lagunya siapa ya aku lupa, maaf, aku ingetnya yang nyanyi Brin sih, judulnya cinta itu buta. lagunya kira-kira begini..

Salahkan bila aku mencintaimu
Dan berharap engkau kan jadi milikmu
Walau banyak yang bilang kau tak pantas untukku

aaaa... manusia tiada yang sempurna
aaaa... kutrima kau apa adanya
aaaa... yang penting aku bahagia

Trus yang ketiga nyanyi more than words. Ihihihihihi.. nggak apal sih, tapi nyanyinya niat banget. Ya niatlah, nyanyi sama pacar. Nggak peduli sih mau tadi mukaku berminyak keringeten. Toh brin juga udah tau gimana kalo aku pas jelek banget. :P

Nah, rencana ke depannya dalam waktu dekat ini aku mau ngajakin brin suara satu dua nyanyi lagu more than words, jadi kalo ada lomba nyanyi so sweet sama pacar kita biar menang trus duitnya buat makan kalo pas laper kayak tadi.

Abis jumatan tadi, aku laper trus aku mengais iba ke brin. Dan dengan rasa iba yang begitu dalam, brin terpaksa mau nemenin aku cari bakso. Sama Lina-Bimo juga.

Si Lina-Bimo makannya santai banget sambil ngobrol gitu. Kalo aku sama Brin makannya nggak nyantai banget, orang laper sampe bunyi perutnya. hahahaha. Tapi aku suka loh, pasti kalo ujannya so sweet gitu trus aku sama Brin laper larinya ke bakso situ. Bakso, pake K ternyata. Aku diprotes Lina bilang baso.

Kalo aku ke Brin sih lebih enjoynya kalo keluar area nggak kayak orang pacaran gitu. Biasa aja, tapi ya tetep care, care yang nggak berlebihan jadi kesannya kayak kakak adek. Dan dilihat orang sekitar itu lebih sopan, apalagi kalo masih pake seragam. Cool gitu menurut aku hahaha. Unyu banget ya..

Nggak ada dokumentasinya, jadi aku kasih foto pose tangan unyu aja.

Oh iya, tadi geledah-geledah dompet Brin. Ya, syukurnya foto wanita idaman lain di dompet Brin masih cuma Cindy. Hehe. Yang lain foto aku. Aku yang masih cantik, nggak butek kayak sekarang. Trus dibelakang foto muka imot kami yang aku nggak punya filenya di notebook, Brin nulis isi sms aku yang aku tulis dibawah alam sadar. Kayaknya Brin suka kata2nya, jadi disimpen ditulis tangan disitu. Ada nama terangku dipojok kanan bawah. Nama terang banget, lengkap. Nggak sekalian aja alamat, hobi, dan moto. Hehehehe, kayak binder anak SD biasanya abis biodata gitu bawahnya dikasih tambahan hal gak penting kayak:

A: Agak susah bangun pagi
S: Selimut sukanya
T: Tidurnya ngorok
R: Rajin mengorok
I: Imut kata pacarnya

Halah apaan. Gak nyambung.

Kesimpulannya, hari ini menyenangkan sekali Brin.

I LOVE BRIN AND HIS MOM WITH HER YELLOW SHIRT (terlihat macho dan wow! love you ibuk)

benar-benar sakit

Hallo dunia yang begitu aneh rasanya. Yah, hidup di dunia saya sekarang ini benar-benar bisa bikin capek ati kalo bukan orang-orang terlatih seperti saya yang sudah 16 tahun di habitat liar ini yang menjalaninya sendiri.
Diatas itu foto brin dan saya, sedang memakai baju seragam yang masih berukuran jumbo karena baru saja keluar dari penjahit. Fresh from the oven. Dan saat itu Brin dan saya masih muda, begitu muda diiringi dengan usia pernikahan kami, weleh, maksud kami usia pergituan kami, sebut saja jadian kami juga masih terhitung muda. Tidak seperti sekarang, Brin mengisi hari-hari jadiannya denganku di tanggal tua ini dengan sedikit, agak lebih sedikit, banyak lah, banyak marah-marahnya. Marah dalam arti sesungguhnya.

Dia beralasan bahwa apa yang saya lakukan merupakan hal yang bisa disebut tidak mengindahkan perintah Brin. Anggap saja perintah. Karena, walaupun dia bilang hal tersebut merupakan anjuran, tapi pada kenyataannya hal tersebut memang harus dilakukan tanpa mendengarkan alasan-alasan yang terkadang saya rasa masuk akal dan perlu menjadi bahan pertimbangan. Dan jika hal tersebut tidak diindahkan, dia tidak akan pernah peduli dengan saya, apapun yang terjadi. Mungkin jika saat itu saya tiba-tiba jatuh sakit dan harus di opname di singapore, dia tidak akan pernah tahu dan mau tahu.

Oh iya, pada saat saya datang kepadanya setelah saya rasa masalah yang sebenarnya hanya salah paham ituu harus diselesaikan, dia memberi saya penawaran untuk pemutusan hubungan. Rasanya, rasanya, hm, sudah tidak usah dijabarkan. Sejauh ini mungkin saja sudah kelewatan batas saya mencurahkan apa yang ada dihati dan pikiran saya. Karena, dulu saat kami bertengkar dia juga pernah mengatakan bahwa mendengar apa yang menjadi keluh kesah saya adalah kegiatan yang paling bisa menambah beban pikirannya. Jadi menurut saya, saya adalah beban baginya karena hidup saya penuh dengan keluh kesah.

Mungkin, dari pada menceritakan padanya keluh kesah saya yang membebaninya tersebut, lebih baik saya mencari kotak kritik dan saran di swalayan dan menuliskan keluh kesah saya. *otw to swalayan*

*after one hour*
Tiga hari ini juga, ketika saya dan dia tidak dapat bertemu secara langsung, saat saya terus memikirkan dia, dia tidak berniat sedikitpun untuk menghubungi saya lewat alat komunikasi apapun. Terakhir, dia mengkritik foto jaman dulu saya yang sedang di make up lewat sms. Apakah saya juga harus membalikkan keadaan pada saat itu ketika dia berkata bahwa apapun keadaannya ketika saya marah dan menyalahkan dia hanya bikin sakit hati.

Dan baru saja saya menyadari, satu jam yang lalu Brin online facebook untuk memberi komentar pada teman2nya dan mengganti foto profilnya tanpa membalas message atau mengirimkan message ke saya. Membalas poke saya saja tidak. SAKIT bener-bener sakit rasanya seperti ada yang menghangat di sekitar ulu hati.