Brin and my birthday cake

Sore semua. Di sore yang cerah ini, saya yang berusia 16 tahun 6 hari akan menceritakan pengalaman mengesankan saya pada saat berulang tahun ke 16 6 hari yang lalu. (harap maklum, anggap saja hal ini adalah pembelajaran dini sebagai calon menantu Ibu guru bahasa Indonesia.)

Memang tidak sepanjang hari terasa begitu menyenangkan. Maka, saya akan menceritakan satu hal saja dari pacar saya *ehm* yang saya rasa begitu.. romantis. Bukan hanya pendapat saya, teman-teman saya juga mengatakan pendapat serupa tentang apa yang telah pacar saya berikan kepada saya. Seorang dari teman saya bahkan berpendapat, "Ya ampun tadi itu Brin romantis banget. Pengen digituin sama ***** (pacarnya, disensor karena tidak layak dibicarakan, akibat dari kebencian saya kepada orang tersebut hari ini)"

Langsung saja saya ceritakan kronologinya, saat itu bel pulang sekolah berbunyi. Bunyinya sebagaimana berikut:
Teett.. Teett.. Teett.. Teett..
Lalu Ibu Kabut, beserta seluruh spesies penghuni kelas berdoa dan makan tumpeng bersama. Tidak, maksud saya, lalu mereka mengucapkan dewa mata raishu sebagai ucapan penutup pelajaran. Lalu teman saya, datang membawa beberapa tugas membalas pesan singkat kakak saya lewat telepon genggamnya, yang ada bungkusnya warna merah jambu. Karena saya terlalu sibuk dengan urusan pesan singkat tersebut dan beberapa buku yang pelu disortir dari dalam loker bau detergen saya, saya lupa jikalau Brin belum mendatangi kelas saya sampai detik itu. *istirahat kentut sebentar*

Dan ketika saya sedang terhanyut dalam lamunan di telepon genggam bungkus merah jambu milik teman saya itu, tiba-tiba Brin datang. Pacar saya datang dengan membawa sekotak roti tar. Roti ulang tahun warnanya hitam, coklat tua tepatnya, mungkin disesuaikan dengan warna kulit saya yang eksotis ini. *ngik* Lalu, ia mendekat ke telinga saya yang entah bagaimana bentuknya saat itu lalu membisikan, "Happy birthday ya.." Seluruh badan saya terasa hangat sehangat ketika menikmati wedang jahe. Satu detik kemudian, seluruh kelas membahana. Beberapa, "Ciee.. CIeee.. CIEEEE!!!" Sebagian kecil mengatakan "Selamat Ulang tahun ya, Astri" dan seseorang yang aku lupa siapa dari belakang kelas berteriak "Sorry ya as, aku lupa kalo kamu ulang tahun. Selamat ulang tahun ya" Memang pada hakikatnya pemeran figuran yang tidak begitu rupawan sering terlupakan, berlalu begitu saja.

Setelah suara suara mereda, teman saya pemilik hape bungkus merah jambu itu memotret kami berdua.
lihatlah tangan-tangan disisi kanan, terlihat batang hidung seorang Depok

Ya, walaupun sesi pemotretan belum selesai, beberapa teman saya yang kalap roti tar sudah standby di sebelah saya dengan tangan-tangan handal mereka. *break nulis, cucian belum diangkat, gerimis*

Lalu, mereka semua men-treatment saya dengan cream pas-pas-an kue tar dari pacar saya yang paling rupawan itu. Habis sudah keperawanan kue itu ditangan para kalapers.

Walaupun kue itu sudah dicolek sana-sini, Brin, tetap memberikan suapan penuh *ihir* rintihan, bukan, maaf maksud saya suapan penuh ... ya seperti yang anda semua tahu.

Semoga menjadi keluarga yang sakinah mawwadah warahmah

Romantis sekali. Brin pacar saya bukan tipe orang yang sangat begitu romantis, tetapi humoris sekali serta mahois. *peace* Sehingga, setahun sekali setiap saya berulang tahun, Brin jadi seperti sangat begitu romantis dengan kejutan-kejutan kecilnya. Seperti tahun lalu dengan Oase-oasenya. Tahun ini, diawal masa SHS saya, saya merasa telah jatuh cinta pada orang yang tepat.

moluvre :)

Saying I love you
Is not the words I want to hear from you
It's not that I want you
Not to say, but if you only knew
How easy it would be to show me how you feel
More than words is all you have to do to make it real
Then you wouldn't have to say that you love me
Cos I'd already know
-More than Words-

benci

Aku benci hari ini dan kemaren. aku benci. mereka. orang2 diluar sana nggak pernah mau ngerti. sedikit aja. aku pengen pergi. pergi dari semua
Category: 0 comments

temen dan pacar

halo tetangga!

Hari ini hari terakhir di umur 15. Huhuhuhuhu. :3 Setahun terakhir ini menyenangkan sekali. Makasih ya semuanya baik yang mengambil peran tritagonis maupun antagonis, mereka mengisi memori otakku beberapa persen dan bikin hari2 aku jadi nggak monoton. Makasih juga saya khususkan spesial pake telor dua sama ekstra ayam buat Brin, di tahun ke 15-ku tiap harinya nongol brin disitu. imot.

Kembali ke hari ini secara kasat mata, pagi hari dikatain nggak mandi. PAdahal aku mandi. Dasar brin sama cindy si penggila ayam kyemes aja yang sirik soalnya aku keliatan messy so sexy. :3 hehehe. Trus brin ikutan pramuka bleh apaan bukan aku bgt. Bete. Tapi ya udah terserah dia, dia kan mau jadi kakak pendamping gitu menurut sumber2 terpercaya. Jadi dia menempuh sesuatu, perjuangan mungkin. Tidak penting. Terserahlah dia mau nyembunyiin apaan, gimanapun aku tau, kan aku udah pasang cctv microchip di jidatnya. Pada akhirnya dia pake alesan "kamu juga ikut lomba karaoke, aku ya ikut pramuka aja" skak mat

Sudahlah, mulai sekarang aku bertekad mengabaikan sesuatu tentang brin yang bikin dongkol dan jealous, bikin cepet tua, berkerut, dan aku nggak mau face lift, buang2 duit.

Trus tadi pulang sekolah sesuai janji hari rabu sebelumnya, aku tina selvy dan cindy beli makan bareng. Ngobrol ini itu dengan begitu tidak jelas dan banyak juntrungannya, tapi menyenangkan sekali. Apalagi ngutang mulu sama cindy, es teh pulang les yang kemaren juga lupa belum kebayar utangnya. Ya sudah, alkhamdulillah cindy terlihat sabar menghadapi cobaan. ups. aku takut, aku takut cindy seperti jeruk yang ngomongin orang dibelakang. Ya ampun tidak mau bergosip lagii, sudah cukup selama jam makan siang saja sesi gosipnya. Ya Allah aku suudzon, aku posting lagi, mohon maafkan.

Seneng deh punya temen, kayak mereka itu tadi. Oh iya, kadang temen itu nggak mesti selamanya baiiikkk sama kita, malah kalo ada berantemnya sedikit2 gitu jadi bikin tambah sayang. :3 imot. inget deh dulu itu berantem sama tina, sebel sama selvi soalnya dia imut dan nangkring di X1, sebel juga sama cindy tapi cindy gak pernah nyadar kalo aku sebel sama dia. Bete. ya tapi aku sayang kalian. aku sayang temen2ku lainnya juga :3

Ada pepatah bilang, "pacar bisa dicari, tapi temen baik nggak akan terganti" kalo menurutku sih yang bikin tuh pepatah adalah para jombang jomblo bimbang desperate. Versi aku sih, temen emang tempat favorit ngomongin banyak hal dan sharing, tapi pacar juga bisa jadi temen, jadi orang tua, jadi kakak, jadi tempat penitipan hati eaaa, tempat dimana nggak cuma hasrat mbojo dan ajang gengsi antar pelajar aja, tapi ada buat ngisi hari biar jadi lebih warna warni, apalagi brin. :)

oh iya, aku 10 kali ikut lomba mewarnai, tapi nggak pernah menang, padahal jurinya juga mas ipar tetep aja nggak menang.

moluvrequwh muahh.. :)))))) Happy b'day Om Heru ayahku wish you all the best. Semoga beberapa tahun lagi aku dapet undangan makan malem ultahnya om yaaa.. amin

kebelet pup

Hello world!

Hari ini sekolah ada acara tausiyah buat maulid-an. Terus besok libur. Terus nggak penting, ya sudah.

Waktu pulang tadi, aku maunya cari tina tapi nggak ketemu. Jadi aku malah ngobrol sama brin. Brinku. Hhihihi.

Sebenernya udah ketemu di masjid, mungkin ceritanya dia mau jemput aku suruh udahan takmirannya, jadi dia panggil2 kayak sapi, "moo..moo.." trus aku pulang dari mesjid menuju ke kelas.

Karena besoknya libur dan kemarennya juga libur, jadi intinya hari ini itu harus kenyang ngobrolnya buat bekal libur yang nggak asik gara2 kebanyakan libur. Akhirnya aku cerita banyak, apa aja aku ngeciprisin, dan seperti biasa brin sampe nggak bisa jawab udah kehabisan variasi tanggapan, jadi kadang cuma senyum doang, meringis, sambil bilang 'no touching no touching'.

Oh iya, dia juga cerita. Kan kasian kalo dia cuma dengerin aku doang sepanjang hayat, jadi dia cerita. Katanya, dia belajar nek mubil. Hihihihihihihihi.. hore katanya aku mau dijemput mobil kalo ada acara ajep2 sekolah. Asik kayak di tipi2.

Trus karena udah siang dan udah sepi, jadi aku memutuskan untuk pulang. Maunya dianterin brin, tapi brin pake alesan kebelet PUP. Katanya nanti mencret di jalan kalo nganter sampe rumah. Dan kayaknya kalo aku nggak pulang2 penderitaan brin yang diujung tanduk itu juga nggak cepat berakhir dengan indahnya di wece. Ya sudah, dengan menerapkan sila kedua pancasila, aku pulang deh.

Sampe rumah tidur, trus ketemu brin yang lemah lembut charming di mimpi. bangun2 sore ujan gluduk, ya ampun brin les kayaknya. trus aku cerita ke mamaku tadi aku pulang telat soalnya nunggu brin cerita.

:) MOLUVRE!!!

mana peduli

Peduli. care. care. care.
kapan dia bisa bener-bener peduli sama aku. dia mana nanya aku ngapain aku mau ngapain aku kenapa aku gimana. iya tau kok dia nanya, ada niat buat care, cuma gara2 masalah sepele, marah ngambek egois. mana dia peduli kalo sakit aku yang kemaren itu kambuh lagi kata dokternya. mana dia peduli kalo aku mau nganter mama aku. mana dia peduli. kapan dia peduli.
kenapa marah. soalnya dia tersinggung. tersinggung entah gara2 aku kenapa. ngajakin ngomong tapi dia diem aja. maunya ngomong pas sikon di jalan udah mau pulang. egois kan. gitu ngatain aku yang egois. mana pernah dia ngalah duluan sebelum berantem. mana pernah. aku nggak suka ya berantem. tapi kayak gini kok ternyata. jahat banget.
Category: 0 comments

Istilah Orang Jualan

Heeii.. :)

Kalo dipikir-pikir nggak cuma remaja2 galo gaol kayak aku dan temen2 sekelasku aja loh yang punya code name, orang2 rumah punya kode name buat orang jualan langganan aku serumah. Sejarahnya juga aneh-aneh.

1.Mi Brantas
Orang jualan mi di deket perumahan brantas tengah gitu. Padahal sungai brantas jauh disono.

2.Mi Presiden
Bukan di resto presiden yang mahal dan cuma buat ulang tahunan itu. Bukan juga punyanya pak presiden. Maksudnya yang jualan bekas pegawe situ.

3.Warung Mbak Rupi
Soalnya kata mama sama mbak warung itu jualannya rupi-rupi.

4.Soto Adi Gunawan
Bukan namanya empunya soto. Tapi tetangganya dokter adi gunawan.

5.Warnet Merdeka
Soalnya yang punya warnet dulunya kerja di hotel merdeka. Bukan berarti yang punya warnet dulunya dijajah belanda terus merdeka.

Aneh ya. Hihi aku gak ada mood mau ngisi blog pake apa. Sebenernya intinya gak nyambung. Intinya begini:

Kemaren kan aku posting tapi bawahnya nggak aku kasih moluvre. Trus ada yang rewel di facebook. Menurutku it's ok kalo ga pake gitu2 di posting, yang penting kan bukan apa yang harus dia tau secara tulisan atau ucapan. Yang penting itu apa yang ada di hati aku. Header footer dan themesnya hati aku udah disetting dari dulu sampe sekarang. Pojok kiri atas ada poto aku sama dia lagi pasang muka jelek weekk metal. trus bawahnya ada tanggal pembuatannya, 15.08.2008
:) I really miss him. Yesterday, when I went to bed, I remembered him. suddenly it's raining outside. After I close my eyes, I saw him. Stared at me, and led me to my sweet dream.