Hujan :)

Hey. Hari ini hari raportan sedunia. Sedunia pergulatan. Apa deh. Nggak penting2 banget, soalnya nggak ada kabar bagus jadi ya sudah skip saja. Terima kasih.

Nah, abis mendengar kabar nilai raport dari mas yang ambil raport aku, lunglai beberapa menit, peluk2 mama biar gak dimarahin, push up biar kuat (?), aku berangkat ke rifdah buat mempersiapkan surprise ultah si uly laily mintje (tj : c)

Karena brin nggak ada kerjaan dirumah, dan masnya yang ia cintai sedang merantau di tanah sulawesi, jadi dia nggak ada temen hombreng di rumah :x maksudnya temen ngajakin ngapain gitu, jadi dia ke sekolah supaya bisa ngenet, sama liat bola, entah itu bola dalam arti sesungguhnya atau bukan. peace love gaol

Sampe di rumah rifdah dadah markodah, aku berjalan2 selalu riang kemari. Maksudnya, aku dan yang lain masih ngecipris entah berantah dan adeknya rifdah berperilaku aneh pengen nyakar aku kayaknya. Kayaknya setiap anak kecil pengen menyakiti aku, padahal aku adalah ibu peri. Semoga anak kita nanti menjadi anak yang soleh solehah dan tidak berhasrat untuk menyakar ibunya ya, brin. :D

Selesai si AseptaAmalia beli kue tart di olivia, kami berangkat menuju mintje, mantan mintje yang konon menurut curcol laily si mintje itu egois bgt anaknya. Oke, bicarakan laily saja, kue tadi yang indah berkilau dan bervitamin dihancurkan begitu saja oleh tangan2 jahiliyah spuduerz ditoel sana sini, digrepe-grepe, dioleskan bak body lotion ke muka laily. Indah. Ya sudah seperti hari sebelumnya, si depok juga di treatment seperti itu.

Setelah itu kami tidak pulang. Krik

Yah, ngomongin berat badan sampe tiduran seperti pengungsi gara2 banjir dan hujan deras. Jadi otomatis, aku nggak bisa ke brin gara2 ujan. :')

Saking kangennya, gara2 brin nggak mau ngejemput, aku nekat aja ujan2 berangkat ke smada buat bisa ketemu brin. Brin yang ganteng itu. Ahh!!

Sampe disono, udah ketemu, trus naek ke atas ke kelas nggak ada orang. Krik. Tiba2 perutku bunyi, untung brin nggak denger, terus aku bilang "laper. makan yuk" brin jawab "ayuk wes" kayaknya brin juga nggak nahan pengen makan.

Akhirnya aku dan brin. Hey, perhatikan ini klimaksnya coy. Aku dan brin naek motor aku pake jas hujan betmen beli makan di depan smast. HIHIHIHIHI...!!! Hore, hmm.. dibalik ja hujan, dibalik punggungnya aku bisa cium bau brin. Aku kangen brin. Wangi banget. Wangi brin banget. :') surga dunia

Sampe di tempat perbasoan, aku sama brin maem berdua. Nggak peduli diliatin senyam senyum sama orang2, namanya juga laper. :P Mau makan sama siapa aja ayok. Disono aku sama brin ngomongin ranking kek, dimarahin kek, apapun tapi aku suka, aku suka momennya, momen ketika dia cuma bertukar pikiran sama aku walaupun dia liat ke baso. Rasanya kayak aku tau apa yang ada di pikirannya, jalan berpikirnya. Itu yang menurutku indah.

Hujan hari ini cuma buat brin :) aku sayang brin