never stop believing

Well, hello kamu.
Kamu. Paling-paling kalo nggak kamu, ya kamu yang satunya lagi yang baca.

Aku dan brin udah 2 tahun 3 bulan 21 hari dihitung dari hari ini. Selama itu aku bohongin mum, dad, mbak, mas. Sejauh itu aku berusaha untuk masuk dan nyata di depan ayah ibuk dan keluarga brin lainnya. Berusaha buat care. Mencoba buat mempertahankan keadaan, mempertahankan kelebamman pada posisi sekarang.

Selama itu aku dan brin ngisi inbox hape, inbox hape orang, inbox message fb, sama bacotan bacotan ala bombay, entah isinya met bobok, berantem, sayang2an, sampe bokep2an. Sejauh itu aku selalu senyum meskipun dalam keadaan bad mood kalo baca sms yang ada sebutan mo, dek, kaka, syg, astri.

Selama ini aku merasa nggak pernah bisa bikin brin bahagia sebahagia aku ada di deket brin. Adanya aku yang bikin gara2 berantem, dikit2 marah, nggak senyum ke brin, nggak pernah inget sama nasihat2 brin. Dan kalo semua itu uda kejadian, aku cuma bisa bilang 'maaf' dan brin dengan gampangnya maafin.

Sampai sekarang aku tau, semua ini nggak bakalan bisa terjadi kalo cuma gara2 aku atau gara2 brin aja.

Thank's ya, brin, as. Buat semua ini selama ini.
:) never stop saying moluvre-reaimo