They can't take what's ours

Lama banget nggak ngeblog. :) Jadi kangen. Padahal baru beberapa minggu aja deh tapi banyak banget yang berubah.

Si Cindy sekarang udah punya temen kalo aku tinggalin, kenalkan namanya hm sebut saja lumba-lumba. Yah, mungkin rasanya sama kayak kalo aku dapet ikan. Soalnya dari dulu kepengeen banget, tau2 dapet. Tapi bedanya sampe sekarang aku nggak pernah dibeliin ikan hias sama mum, katanya takut ikannya pingsan terus mati konyol hidup di rumahku yang setiap menit mengeluarkan suara frekuensi tinggi. Ah apaan nih jadi ngelantur bahas ikan. Tapi kalo dipikir2 penyebab lainnya adalah aku, dulu waktu kecil masku sama aku pelihara ikan cupang kembar, punya aku biru, punya mas merah. Dikasih makan sama, tapi punyaku mati dalam waktu kurang dari 2x24jam. Padahal aku kasih makan lebih banyak dari porsinya, harusnya lebih gendut dan sehat, taunya malah wafat. Aaaaahhh apaan sih.

Hal kedua yang berubah itu aku. Aku semakin stress, jadi muka tambah jelek jadi brin kayaknya tambah waleh liat mukaku yang nggak monoton tapi mengalami degradasi. Ah ya sudah. Begitulah adanya. Yah, walaupun aku jadi sering dicubit, dijorokin ke lantai, disuruh nguras kamar mandi sama brin, aku masih sayang kok :') *tragis nggak sih?

Trus waktu idul adha kemaren aku sama calon-ibuk-in-law-ku ngurusin daging kurban. Walaupun dengan tujuan yang berbeda, ibuk yang emang niat bantu, dan aku yang niat cari perhatian calon-ibuk-in-law, aku jadi bisa sedikit nyicil menambah poin haha. Namanya juga hari kurban, aku juga harus berkorban mencuci baju dan kerudung dari darah-darah penghabisan para sapi yang menempel. EWRRR!! Tapi seneng kok. :)

Satu hal yang nggak pernah berubah, brin sama aku tetep sama komitmen yang dulu, tanpa status walaupun sebenernya ada suatu entah apa di dalam sini yang mengikat kami. Bisa tebak?
Ehehehehe.. ayam.

So don't you worry your pretty little mind
People throw rocks at things that shine
And life makes love look hard
The stakes are high
The waters rough
But this love is ours