sakit

hai semua..

gara2 kemaren jum'at aku panas demam abnormal, aku jadi harus merasakan hidup abnormal hampir seminggu.

pertama, aku jadi doyan gak masuk sekolah. padahal di sekolah ada ulangan tengah semester gitu deh. entahlah, dokter rumah sakit dengan lenggang kangkung menulis semacam surat rekomen rawat inap gitu ke sekolah sehingga surat biadab itu mengharuskan aku menghadapi jeratan ulangan tengah semester di depan mata dengan kesendirian dan bonek di ruang guru sementara yang lain bermilad dengan semangat membara. mungkin waktu aku ayan tiba2 di ruang guru gara2 shock liat ulangan kayak shock liat foto gurunya bugil sebagai salah satu soal di essay, yang lain sibuk nyiram solar ke drummernya J-Rock.

kedua, setelah di vonis opname sama dokter. mama yang paniknya minta ampun langsung menggotong putri bungsu idaman hatinya yang paling penurut dan pecinta berbagai jenis unggas ini (?) ke UGD rumah sakit bhayangkara. OhMGod! Kenyataan masam, aku dapet suntikan infus sama mas2 perawat yang mukanya dingin banget. Nggak tau apa yang tangannya lagi dicubles ini lagi sakit bengek begini, KOK SANTAI?! Untungnya nggak sakit2 amat, sampe tangan aku ijo mendadak aku laporin ke kepolisian ngampel raya tuh perawat UGD. Nggak berhenti sampe disitu, sebelom didorong ke kamar aku masih harus nunggu luamaaa sambil merasakan bulir2 infus rasa vanilla beredar di urat syaraf ketek. Disebelah ada ibu2 muda pingsan, si suaminya bilang 'ini lagi hamil muda'. Aduh semoga anak ibu tidak seperti tetangga kiri ibu yang nangis gara2 parno liat jarum infus ya bu.

ketiga, tiba2 mas2 tak punya rasa empati pada sesama itu menyuntikkan, sekali lagi MENYUNTIKKAN kekejaman dibalik tabung suntik beberapa ml itu. Panas. Menggeliat. Membakar lengan. Bikin lumpuh beberapa menit. Ohmygod, tangan rasanya udah kayak digiles gilesan cucian. Sumpah sakit deman berdarah juga nggak sesakit suntikan barusan. Mungkin kurang beberapa ml lagi udah sesuai sama dosis suntik mati.

Keempat, aku jadi banyak yang besuk. Mending banget yang besuk temen2 aku, yang doyan besuk malah tetangga2 nggak punya tata krama di rumah sakit. Harusnya mereka ngomongin obat, perasaan aku, atau paling jauh ngomongin dokternya hobi makan apaan. Eh, tuh ibu2 termasuk ibunya anak smada yang suka bawa traktor quick ke sekolah malah ngomongin kucingnya lagi PDKT sama kucing kampung.
'si beti (kucing persia si Quick's mom) lagi suka keluar rumah jalan2. waduh saya itu bu, sampe kewalahan mandiin. kan jorok'
trus ibu2 kerudung pink mirip mamanya si aufar jawab 'ya ampun saya sering lihat loh itu jalan bareng sama kucingnya bu tris jualan rujak depan'
ditimpali sama ibu2 pengusaha aqua galon 'dititipin sama petTTUUTT (orang awam kagak ngerti beginian) aja, seminggu 700ribu dirawat lagi. biar ga sama kucing kampung'
'pernah saya titipin waktu beti melahirkan si dudu, robi (sumpah temen sekelas aku ternyata titisan kucing), Jeni. Sampe di infus loh bu. Kasihan kucing tlenok2 saya itu.' Quick's mom jadi nyurhat sambil mau nangis.
Aku jadi bingung deh, mereka lebih kasian sama kucing dari pada sama anak tetangganya yang tangannnya disuntik ambil darah tiap pagi.

Kelima, yah ambil darah. Aku jadi parno tiap jam setengah lima pagi. Tim laborat dateng dengan koper isinya suntik dan darah2. Pengennya sih pura2 kesurupan aja, tapi mbak2nya udah senyum2 nyapa 'sudah minum banyak air kan bangun tidur? saya suntik ya. sakit sedikit' kapas alkohol diusep2, tangan diraba2 nadinya, jrus! bolong darah mengucur mengalir, ditutup kapas alkohol lagi. 'sudah mbak' 'makasih sus!' nah, nyeri sampe jam 8 pagi. berulang sampe selasa. tangan aku sampe bolong sepuluh, soalnya tiap nyuntik pertama taunya salah posisi jadi dicubles lagi. hell banget.

Keenam, pipis sama eek harus dimasukin tempat trus di cek ke laborat. 'suster mau bungkus eek saya juga? pedes?'

Ketujuh, tangan kanan aku kan pake infus. Jadi kalo mandi dimandiin mum, eek ditungguin mum dicebokin tapi tetep pake tangan aku sendiri yg kiri. pipis juga. argh. astaghfirullah.

Kedelapan, perawatnya nggak cewek nggak cowok doyan ngewanti-wanti 'nanti kalo sudah sembuh hati2 makannya dijaga' 'ini penyakitnya mudah kambuh loh, mbak' 'banyak minum air putih' 'istirahat cukup' sambil ngegenjot tensi dan menyelipkan termometer ke ketek bau coberan aku. Eh, mum malah komentar 'masnya perawat mirip banget sama brian ya' gubrak! jelek gitu. brian my prince charming kan ganteng nggak ketulungan, fansnya banyak dari semua umur. Gak kayak tuh perawat yang sok pake baju klimis dan fansnya cuma mbah2 yang sering muntah di kamar sebelah.

Kesembilan, aku parno sama jam makan. makanannya bubur dan lauknya diblender. Kalo disendok mirip kayak eek ayam, dan rasanya nggak jauh beda. ah, eneeegg.

Kesepuluh, aku kangen brin. Aku pasti mimpiin brin. Tapi brin malah sibuk sama utsnya yang kayaknya mirip romusha. ampun deh, nggak mau ganggu brin. moluvre

Yang jelas aku kapok deh sakit.