sekolah

Akhir-akhir ini aku jadi sering sakit-sakitan. Badan aku yang kecil terlihat begitu ringkih. mana rambutnya pendek pula, jadi melas pindo. Tapi sekarang aku gak lagi mau bahas itu. Aku mau bahas sekolah aku yang semakin hari semakin berat geje dan bikin capek.

Nggak tau kenapa dulu dengan PDnya aku daftar sekolah disitu. Aku kira cuma gitu2 aja sekolah disitu. Ternyata jadi anak SMA itu butuh energi 2 kali lipat dan kekuatan mental 10 kali lipat. Tugas numpuk. Ulangan. Pelajaran tambah njelimet. Mana aku nggak daftar les, tapi kalo dipikir2 aku kalo les juga bakal bikin tambah capek badan pikiran. Jadi sama mbak aku, aku disuruh belajar sendiri di rumah. Soalnya kalo di rumah kan bisa sambil ngemil. Ah apaan.

Oh iya, dan semakin lama sekolah disitu aku juga semakin tau kalo kepopuleran jadi salah satu modal penting bertahan disitu. Tapi emang dasarnya aku nggak pernah berniat jadi populer, dari dulu sampe sekarang ya cuma terbiasa jadi pemain figuran. Kadang kalo pas aktingnya jelek ya berlalu begitu saja, dan waktu aktingnya bagus dikit jadi diinget agak lamaan. Haha.

Dulu aku kira hal hal semacam itu cuma ada di novel sama kayak baju seragam SMA di sinetron tv modelnya mini dan dikeluarin. Tapi jadi populer emang jadi impian besar masa sekolah 80% temen2 aku. Menurut penelitian, kalo mau jadi populer itu apa2nya harus banget. Kalo bagus ya bagus banget, kalo ancur ya ancur banget. Kalo pinter ya harus pinter banget, kaya ya kaya banget, branded ya branded bgt, calon menantunya guru bi ya harus calon menantunya guru bi bgt (?), kalo oon ya harus oon banget, jelek ya harus jelek banget. Dan pada intinya menurutku sesuatu yang BANGET atau BERLEBIH itu nggak bagus, kata guru agama juga gitu, tapi 80% temen aku nggak sependapat sama itu.

Entahlah~