semuanya muntahin disini

Seminggu lalu aku sakit. sakit yang beneran sakit. bukan sakit yang sembuh cepet abis dikerokin. aku mual mual trus diare abis2an. bener2 abis sampe berat badan aku sama kayak berat badan tya sutya adek tetangga aku yang umur 6 tahun tapi bongsor. gara2 itu aku dicoblos infus. jarum infus deh, sampe nangis dan mercing2.

trus hampir seminggu aku nggak masuk sekolah. begitunya masuk sekolah I feel like I am a strage person. Kata brin 'kamu nggak masuk lama sih. mereka terbiasa tanpa kamu' you di dalam konteks ini aku, dan they itu ya mereka. hidup itu memang kejam sekejam mama nggebuk laler yg berlenggang kangkung di ruang tengah rumah. Trus aku juga mesti nanya pr dan catetan ke anak yang moodnya diatas rata2 jadi dengan senang hati nungguin aku nyatet sampe tangan rada nyeri. Pas pulang aku nanya prnya juga cari suasana yang tepat biar aku dapet jawaban yang memuaskan. dan ternyata memang jawabannya nggak memuaskan. mereka jawab lengkap sih, tapi membawa berita buruk.

buruk 1 : aku nggak dapet buku mat
buruk 2 : aku ketinggalan pelajaran mat banyak sampe aku nggak ngerti sama sekali
buruk 3 : aku bener2 dilupain sama elita. nggak dikasih nama seragam

akhirnya karena aku capek sama semuanya, ditambah brin yang isinya tiap ketemu pasti ngambek dan nggak ngasih tanggepan serius tiap aku cerita malah sibuk sendiri menciumi barang2 aku, aku nangis aja sampe sesenggukan. I know nangis nggak bakal bikin perubahan, tapi seenggaknya rasa kesel aku terbagi pada sesuatu yang maya entah apa. Pas nulis ini aja disalah satu bagian aku nangis. betapa cengengnya aku, mana jelek kurus ceking tak sedap dipandang dan di dekati. ah hidupku