berkah pertama di awal ramadhan

Happy ramadhan! Selamat puasa semuanya.. :)

Walaupun aku nggak puasa, tapi karena beberapa sebab aku juga kehilangan mood nggak puasa dan meninggalkan surat ijin berhenti dalam program penggemukan badan. Bener aja, kemaren gara2 brin nggak pamit aku jadi gak tega gitu makan ayam goreng bumbu bacem mama.

Baru hari pertama udah dihiasi dengan krisis kepercayaan ke brin.

Brin juga manusia. Dia ngingetin aku bolak balik, marah ke aku tiap aku nggak pamit kemana gitu. Tapi, dia ternyata juga gitu. Kemaren nggak pamit pergi ke anisa, alesannya mampir trus njemput ade. Hm. Kadang2 alesan nggak sejalan sama kata maaf. Trus abis itu katanya dia ke rumah lina ambil sticker. Nelongsoo tenan atiku iki. Mana mau dia mampir ke rumah aku, lewat juga cuma tiga empat kali. Emang ada apa di rumah aku? Nggak ada sticker, adanya cuma seekor masalah, masalah yang bikin pusing kalo sampe dia tau kalo brin lagi pergi maen nggak pake pamit.

Padahal sorenya sebelum maghrib dia sms loh, tapi dia nggak nyenggol masalah dia tadi nggak langsung pulang. Iyalah, mana mau dia cerita ke aku? Siapa gue?! Halloo... sadarlah, introspeksi diri astrii.. Bulan puasa ini..

Beberapa minggu sebelumnya si lina cerita kalo dia parkirnya dibenerin brin waktu mau masuk sekolah. Coba aku, mana mau dia benerin. Mau sampe aku ketabrak gerobak juga dia paling cuma liat doang. Alesannya pasti "Biar belajar". Iya deh, belajar kalo aku butuh bantuan ternyata brin ngibrit kemana gitu tanpa surat ijin meninggalkan jam sama aku dan tanda tangan guru piket.

Mending besok2 dibiasaan nggak pamit deh, biar aku kebiasaan ngerasain gini supaya nggak bikin mood ilang lenyap.


Aku bingung deh mau nyurhat ke siapa. kalo ke mum, mana bisa, cerita tentang aku dan brin udah di setting hidden. Ke cindy malah diceramahin jangan posesif blablabla. Ke fb, ada mbakku yang nggak setuju banget sama aku dan brin. jadi yah, nulis aja deh disini. Dengan segala kelimpungan dipikiran, dengan seluruh jiwa raga menulis semua yang aku pikir tanpa mempertimbangkan yang baik dan yang buruk serta yang perlu disensor. Maaf deh kalo misalnya tulisan curhatan ini nyinggung perasaan. Secara aku juga nggak berperasaan, posesif, nggak pernah ngerti keadaan orang gimana, egois. Semuanya aja yang jelek2 numpuk jadi satu di aku. Makasih.