romantic trip

Hallooo!!

Masih dengan ingatan fresh aku nulis semuanya disini, sama kayak Jake Sully di film Avatar yang langsung laporan ke komputer tentang pengalaman avatarnya selama belajar planet Pandora sama Neytiri.

Hari ini Re dateng ke sekolah SMP *biar jelas* udah bad mood stadium tinggi. Haduh. Kayaknya si Re masih marah gara-gara kemaren deh, astaghfirullah, sampe lupa ternyata aku belum dimaafin. Hmmbb.. Trus tadi kayak males bgt ngeliat aku, ketemu aku. Senyum ke aku aja ogah-ogahan. Bukan re yg dulu. Kalo re yg dulu masih bisa senyum tanpa pemaksaan padahal lagi sariawan. Kayaknya beneran deh kata-katanya yg kemaren, si Re maunya minta putus tapi emang aku sama re nggak ada status apa-apa. Jadinya gini deh. Dicuekin. Dia juga bilang kalo mau dia nggak bad mood dia mau mainan CS dulu. Taunya dia tadi ilang kemana ga tau deh. Kayaknya sih ngurusin upacara perpisahan nanti, secara dia jadi perwakilan yang di copotin baju seragamnya *beneran ya?* di depan panggung ntar.

Pas mau ke smadua abis dibagiin legalisiran something sama pak ulum tadi, si re akhirnya cerita bad moodnya gara-gara berantem banyak sama ayahnya. Ngomong-omong soal ayahnya, tiap aku ketemu bapak mertuanya mbakku jadi inget Pak Heru ayahnya si re. Galak-galak lucu gitu, persis dah. Back to the topic, dia sih bilangnya bukan gara-gara yang kemaren. Tapi aku yakin si Re masih tetep marah gara-gara yang kemaren. Huhh.. Nggak suka deh, Re kalo marah malah diem aja nggak speak up. Nggak cepet clear jadinya.

Berangkatlah rombongan gak jelas kami ke smadua. Gak jadi naek motor sama re deh. Re sih bingung sendiri, ngambek-ngambek gitu. Bete deh liatnya. So, aku boncengin cindy aja. Dari pada nggremeng-nggremeng sendiri di motor. Si Re naik sepeda. Cepet banget gila. Hampir barengan nyampe-nya.

Abis gitu selama pengarahan entahlah apa serta menyerahkan berkas-berkas apalah itu namanya nggak usah dipikir, si re mainnya ngobrolnya sama cindy melulu. *sumpah jealous bgt bĂȘte gila* Tiap aku liat ke re pasti pasang muka bad mood gitu. Kayaknya udah di program automatically tiap aku liat ke re, re-nya pasti cemberut-cemberut sebel gitu. Ya Allah, kurang sabar opo to aku..

Sebelum pulang ngumpul dulu khusus gugus 1 manggala, dikasih nomer hape kakak penanggung jawabnya gugus aku brin dan lainnya namanya milton2 siapa gitu. Whatever. Trus aku diajak kenalan sama cewe yang seragam pramukanya kotak-kotak *baru tau* namanya Surya. Haha. Ups. Katanya dari tulungagung gitu, artinya sespesies sama dytanti, orang tulungagung juga.

Pas pulang, ternyata cindy nggak ikut nebeng juga kayak tadi. Dia dijemput di smadua. Entahlah sama siapa, soalnya dia katanya udah ilfeel sama yupi si muka last decade itu. Udah ilfeel kuadrat juga sama sawo yang muka player itu. Hmm.. :?

Akhirnya aku pulang sendiri, barengan sih sama Re yang naik sepeda. Hiihihi.. Jadi inget deh, dulu boncengan sepeda dari Lapas abis tugas wawancara sama arum ardian. Pasti Re langsung bilang:”saiki opo gelem tak bonceng sepeda? Heh gilo paling awakmu”. Plekedus bgt deh kalo ngomongin jaman dulu sama Re, isinya Re pasti komen dengan nada negatif yang isinya mencerminkan unsur kalo dia ngeliat aku sebagai cewek yang nggak pernah menghargai pacarnya, manja, nggak bisa apa-apa, terpaksa banget pacaran sama dia, bisanya cuma tepe-tepe doang, dan hal-hal yang buruk2 deh tentang aku. Kurang sabar opo neh iki..

Nah, gara-gara di kali ada pengangkutan *apa ya istilahnya?* mayat yg warnanya emas-emas keminclong tadi, di jalan jadi macet. Hihi kesempatan deh lama-lamaan sama Re. Re udah bisa senyum lepas loh ke aku. Seneng deh J. Pasti belum dimaafin, tapi nggak apa-apa deh, aku udah cukup seneng kok Re senyum lepas gitu tadi. Kenapa sih di jembatan itu *jembatan yang nggak ngerti pondasinya kuat nggak* rasanya gimanaaa gitu tiap sama re *mood embraced*. Hmm. Nggak di timur kali, nggak di barat kali juga. Jadi daerah netral gitu. Jadi inget aerial, daratan daerah netral antara klan kegelapan dan klan cahaya. Yah begitulah dalam dunia nyatanya, jembatan lama.

Nah, pas macet ternyata di depan motor aku sama sepeda re ada linda yang lagi diboncengin temennya. Aku teriak-teriak aja dengan segenap kepedean membara “Lin.. Lin.. Ini loh *nunjuk2 ke Re*”. Si Lindanya jawab “ini ta? *senyum sambil ngeliat re*” Si Re malah jaim-jaim sambil liat ke kali *dasar! Lagi dipamerin juga!* Rasanya bangga gitu ngenalin Re ke temen aku. Nggak tau sih Re-nya. Mudah-mudahan Re masih punya harapan jadian lagi sama aku. Sama kayak aku. Amin.

Pas mau sampe sekolah, pamit ke Re. Sambil jalan menjauh dari re, re bilang, “Jaga amanah ya Mo..”. *kayak lagi liat film drama deh gregetnya*

Aku janji Re. Aku janji nggak ngulangi lagi yang kemaren. Aku janji jaga amanah. Soalnya aku nggak mau Mo Re endingnya jelek. Soalnya Mo sayang sama Re.