Abis Bayar Telepon

Barusan nganterin mama bayar telepon. Kelupaan kalo udah tanggal 20, jadi abis magriban langsung berangkat cepet-cepet. Huhh.. Mana celana jeansku belom pada kering gara-gara hujan berhari-hari *eh, jangan-jangan rumah Re kebanjiran lagi*. Jadinya pake baju seadanya deh, kaos oblong kayak mau nonton bola *iuh* sama celana pendek gombrang kayak mau nge-rap.

Sampe disono ngantri nggak lama. Nomer 811 loh, 8 – 11. Hihi. Abis mama bayar jret-jret-jret-jret balik ke kursi antrian nyamperin aku. Eh dari belakang ada suara ibu-ibu manggil nama mama. Ternyata temen mama. Mamanya temen SD aku. Temen SD aku yg masuk SMP yg sama aku *ikut-ikut* tapi dia bukan anak SBI *cieh, sombong nih ceritanya*. Tepatnya anak kelas F gerombolannya anak-anak cowok yg suka bikin Re mercing-mercing sebel gara-gara gaya sok-nya mereka.

Tuh ibuk-ibuk cipika-cipiki sama aku dan mama. Hmm, berasa artis. Basa-basi blablabla. Ngucapin selamat soalnya aku masuk smadua *eh? Aku lupa kalo masuk smadua*. Trus minta tips-tips ga jelas ke mama biar anak keduanya yang notabene adek kelasku SBI danemnya ntar bisa bagus (kayak aku katanya) *hey?stengah-setangah amat. Gak sekalian minta tips ke bu Is tuh*. Aneh deh, anaknya kan juga ada yang abis UAN kayak aku, ngapain tanya-tanya.

Nah, tiba-tiba tuh ibuk-ibuk nanya sambil senyam-senyum angkat angkat alis “udah punya pacar belooommm???”. GLEK! Eh aku malah senyam senyum salting ga jelas. Maunya sih jawab, "harusnya sih sama cowok ngampel yang masuk koran tanggal 8 kemaren gara2 danemnya tertinggi sekota itu loh. Yang ganteng itu loh. Yang jago main cs *eh?*. Masa nggak tau sih, tanteee...". Tapi nggak ah, dari pada dikunciin di kamar mandi semalem pas pulang ntar. Untung ada Juru Bicara kepresidenan, mamaku langsung jawab, “wahh… nggak punya nih. Itu loh yang bikin sukses sekolahnya. Jangan pacaran dulu” GLEK! Kayaknya perlu cari tahu komnas perlindungan anak di kediri kantornya dimana. Hey, emang sekarang aku gak pacaran sama siapa-siapa, tapi aku pernah pacaran kelas dua, ranking aku malah bagus tuh. Lah malah abis gak pacaran, nilai aku turun. Hiks. Huh! Mereka salah asuhan, eh, asumsi.

Jadi inget, dulu waktu SD mama omong-omongan sama nih ibuk-ibuk mau jodohin aku sama anaknya yang dekil, pecicilan, dan aneh itu. Hiiiihhh, NAUDZUBILLAH! Re is much better than that ewrr boy. Huekkk for your son!!! Dan sampe sekarang tuh ibuk-ibuk masih suka nelpon-nelpon ke rumah nyariin aku buat ngasih tau anaknya pelajaran blablaba. Sayangnya aku anak baik dan tidak sombong, jadi dengan sabarnya nerima berondongan pertanyaan-pertanyaan sok pdkt-an tuh ibuk-ibuk. Sabar..

Category: 0 comments