hari ini. capek. capek. capek.

Hey hey.
Malem semua. Lagi bete berat nih gara-gara 1. pulsa abis 2. badan pegel 3. ngupil nggak dapet-dapet *eh? becanda*

Haduu.. mana sampe minggu nggak ketemu Re rencananya. Brrr.. Dingin. Oh iya, rencana putus sama Re gimana ya kelanjutannya? Nggak mikir ah, ribet. Berat badanku udah naik beberapa kilo gara-gara mikir banyak hal. Untung aja nggak ubanan kayak arzakumullah. Tapi nih jerawat udah mulai terbit di beberapa belahan muka. urgh..

Tadi pagi, abis bangun langsung ngikut mama belanja ke perumahan belakang. Dibela-belain melek sambil nenteng-nenteng belek jalan pagi-pagi buta. Bener-bener buta, belom ada matahari. Tapi wow, rame ibu-ibu belanja. Dan unbelievable-nya, jam segitu udah ada aja bahan gosip yang disebarkan. Jangan-jangan tuh ibu-ibu malemnya ronda sambil ngintipin tetangga pada bobok.

Abis muter-muter mampir sana sini buat ngasih tempe ke rumah kakak, yang wow, sexy beri bgt pagi-pagi dan ngasih bayem ke tetangga depan rumah kakak yang ngakunya baru dari wece *penting ya ngaku gitu?*, aku nyampe rumah. Yah, rumah. Rumah yang nggak bakal bisa buat syuting sinetron, buat selonjor aja susah. Abis itu ngisi energi dulu pake susu kedele yang barusan dibeli di jalanan. Naik ke kamar, buka jendela, matiin lampu, nyalain tivi buat liat spongebob *yang tadi jelek bgt ceritanya*, abis itu senam senam, loncat loncat 800kali, senyam senyum di depan kaca *biar tambah cakep, nggak mungkin tapi =/*, trus senam wajah. Setelah melalakukan ritual pagi rutin itu, beres-beres kasur, nyuci celana jeans *dicuci 2 minggu sekali*, setrika baju sendiri, yang terakhir mengamati binatang aneh yang nempel di genteng sebelah kamar.

After being so busy upstairs, turun ke bawah. Sambil sms-an sama Cindy. Nyandung meja, kejatuhan laci, abis itu makan. Makan 10 sendok pake lauk pindang. Serius, PINDANG. Nggak berkelas bgt.

Abis makan kenyang gitu, nimbang berat badan, naik 1 kilo. Gila. Stress mendadak, buat menghilangkannya butuh buka FB segera. Akhirnya ketemu si Brin di FB lagi bales message, jadinya bales2an messages gitu. dan setelah eyel2an yang nggak sealot kemaren, nggak nemu hasil juga gimana kelanjutannya aku sama brin. Masih tetep 'kami' atau udah 'aku' dan 'brin'. Gak jelas. Pengennya sih enggak, tapi aku yah tau gak sih, rasain dong rasain gimana rasanya orang diberantemin tiap hari.

Siangnya ke rumah tetangga depan rumah kakak. Kerja. *ganbatte!*Jadi baby sitter, secara anaknya yang bayi itu butuh sentuhan hangat dari cewek cakep kayak aku *idih*. Kerja hari ini nguras tenaga banget, tuh tuyul lari kesana kemari nggak jelas kayak pinjal. Tapi lumayan, honor seminggu bisa buat beli pulsa sendiri. Berharap job syuting stripping-nya Nikita Willy nyasar ke aku kelamaan, jadi yah, kerja beginian aja beres.

Pulang-pulang langsung teler. Nggak bisa bobok tapi. Keinget Brin. I'm serious. Bahkan, disaat teler-teler gini masih keinget tuh kloningan christian bautista lagi teriak-teriak ngarahin anak buah cs-nya buat belokin orang-orangan ga jelas laptopnya.

Malemnya nih, sambil nge-blog, baca blog seseorang yang tadi dikasih tau sama Cindy. Bener bgt kalo si eneng ilfeel sama ripcurl aroma sawo, player bgt. Masa baru beberapa hari putus sama cewenya cari pelarian ke cewe lain.

I realize, Re jauh jauh jauh lebih lebih lebih sangat baik banget dari cowok-cowok ga jelas macam mereka. Jadi keinget, dulu sebelom nerima pinangan aku, si Re ngasih tau mantan gebetannya dulu. GEBETAN! gila aja, gebetan dianggep emaknya gitu. gimana kalo ijin ke ceweknya kalo mau nerima pinangan cewe baru lainnya. hmm

Dihatiku

Ku tak tahu apa bisa
Ku bertahan bersamamu
Tapi ku tahu satu hal
Ku menyayangimu dirimu

Memang tak mudah memilikimu

Semua yang kita alami
Yang telah kita jalani
Semua telah terukir
Dan tak ‘kan terganti dihatiku

Ku tak mau kehilangan
Walau berat bersamamu
Masalah hanya cobaan
Ku ‘kan terus bersamamu

Memang tak mudah memilikimu
Tapi jangan pergi tetap di sini

Semua yang kita alami
Yang telah kita jalani
Semua telah terukir
Dan tak ‘kan terganti

Semua yang kita alami
Yang telah kita jalani
Semua telah terukir
Dan tak ‘kan terganti di hatiku

Dihatiku by Petra Sihombing

Thanks to Cindy =)