it's all of what I keep thinking about

Sering loh sesuatu yang positif diikuti sama sesuatu yang negatif.

Abis ujian dan test sma kemaren, juga abis hasilnya pada keluar dan bikin lega kami. Huff. Sekolah sering liburnya. Nggak ada yang butuh murid pinter-pinter dari kelasku lagi. Di anak tiri kan gitu istilahnya. Jadi aku sama, hmm, re jarang ketemu. So sad here. Kalo sama eneng mah masih bisa sms masih bisa ketemuan di mana gitu. *get well soon, dia lagi demam tuh* Kalo sama si re, nggak ada harapan. Nunggu sampe ubanan juga gak bakal bisa komunikasi.

Kenapa yah kayaknya enaaaakkk banget jadi temen yang pure temen re. Punya urusan sama re yang nggak seribet urusan re sama aku yang notabene mantan ehem ehemnya. Ok pada intinya aku ngiri sama semua temen re yang nggak pernah mikir pusing soal re.

Mereka dengan bebasnya dan nggak ada rasa dag-dig-dug kalo sms re mau tanya-tanya sesuatu. Aku nggak pernah ngerti kenapa ortu re segitu alerginya sama aku. Sampe ngirim sms 'jangan lupa besok masuk' ke re aja rasanya kayak dipelototin 'pilih stop sms ke re atau gantung diri?!'. Dan sampe sekarang re nggak pernah mau crita jelas tentang masalah awalnya, apa yang mereka omongin, dan apa yang mereka lakuin ke Re yang akhirnya bikin semua yang awalnya biasa-biasa aja jadi bikin capek kayak gini. Jangan emosi deh aku bilang ini semua bikin capek, I'm serious, It's so tiring. Mikirin re yang jarang banget bisa komunikasi sama aku. Aku juga pengen cerita-cerita panjang lebar kayak dulu lagi setiap aku ada problem at hum. Nggak tiap waktu kok. Aku cuma butuh semuanya nggak semenyebalkan 7 bulan terakhir ini.

Temen-temen re juga nggak masalah mau bercanda gimana aja ke re. Aku? semua yang aku keluarin dari mulut dianggep serius sama re. Padahal kan ketemunya jarang-jarang, tapi tiap ketemu ditinggalin main cs, ditinggalin berantem, ditinggalin ngambek. I can't survive with this condition. Dan setiap re tau aku rada ngambek, re pasti dengan gampangnya bikin seolah-olah tadi cuma bercanda doang dan akhir-akhirnya bilang 'let it flow'.

Re juga pasti bilang aku seenaknya sendiri. Padahal tiap aku gitu juga re pasti nggak mau. Nggak pernah mau. So, All by my self. Tiap saat. Re nggak pernah bisa ngerasain gimana perasaan aku waktu dia bilang dia udah nggak bisa komunikasi sama aku se intens dulu. Itu keputusan dia, nggak ada pembicaraan sama aku dulu sebelumnya. Dan aku maklumin gitu aja. Tapi, kalo aku sedikit minta waktu re tiap dia sibuk nggak jelas sama game-game anehnya itu, apa dia maklumin gitu aja? Itu namanya seenaknya sendiri? Kapan sih re sedikit aja mikirin aku? Oh ok fine, aku bukan siapa siapa buat re. ditambah dengan semua hal yang nggak sesuai sama apa yang dia dan ortu dia mau. I'm over

Aku tau kok emang semuanya harus dibawa santai, let it flow, tapi kita juga pegang kemudi lah. Masa kapal jurusan batam-pulau sentosa dibiarin ngikut arus ke kalimantan sih. Ngertiin dong ngertiin.


Satu lagi, aku udah bisa nebak kalo re sampe baca ini semua re pasti marah sama aku. Ngambek sama aku. Bilang aku udah bosen sama aku. Bla bla bla. Kalo emang re yang emang selama ini bosen sama aku dan cari2 alesan aku yang bosen sama dia nggak apa2 kok. Re juga udah nggak ada feel gitu kalo liat aku.

Introspeksi dulu deh. Aku udah tiap hari introspeksi dan ngubah sikap aku, tapi re tetep nganggep aku nggak bener. Mumpung masih libur panjang. Mumpung belom tahun depan. Kalo long distance kan susah deh mau introspeksi gimana pun nggak bakal keubah. Re juga nggak tau, nggak sempet tau tepatnya, kalo aku ada rencana mau pindah ke luar kota sekeluarga kalo aku udah kelas 2 ntar.