Re lagi nih

Hey all.. Napsu banget nih hari mostingin blog sampe beberapa kali. Hari ini aku seneng bgt, soalnya Re muji aku melulu. Tadi aku waktu pulang dari rumah temen aku kelompokan niatnya mau sms ke kakak ipar aku minta nitip beliin buku, ternyata malah nyasar ke nomer Re. Soalnya nomernya Re ada diatas sih, abis aku sms sebelumnya. Tau nyasar, jadi panas dingin. Soalnya takut smsnya dibaca ayahnya, ternyata nggak loh. Hapenya masih dibawa Re. Jadi dia balesnya gini :

Untung masih tak bawa mbk. Hehehe miss u. bru ketemu jg. Hehe.

Abis itu aku mau bales ternyata pulsa nggak mencukupi. Huhu. Bukan rejekinya lagi. Jadinya, abis itu Re marah gitu kayaknya. SMS ngira aku lagi sms-an sama cowo. Padahal siapa juga yg mau tak sms-in. Orang peletnya udah nge-pol buat Re.

Seharian ini kayaknya Re perhatiiiaaannn bgt sama aku. Haha. Miss him so. Pengennya sih Re dateng tiba-tiba ke rumah. Kayak mimpi aku malem sebelumnya.

Ceritanya nggak kayak mimpi, tapi mimpi, nggak mungkin bgt kejadian beneran. Aku lagi bobok dikamar sama Bumbee boneka pink lucu imot dari Re. Udah bobok ngorok-ngorok tiba tiba kepala aku kayak ada yg ngelus-elus. Terus aku bangun setengah nggak nyadar gitu, ternyata itu Re. Nggak pake nyosor atau ngapa-ngapain loh, beneran. Re Cuma bilang, “met bobok” haha. Lucu bgt. Imoootttt. Tapi sayang, Cuma mimpi.

Jadi mikir nih, kenapa yah Re nggak bosen-bosen sama aku? Padahal aku nggak ada perubahan, dari dulu ya segini mulu. Nggak tambah cantik malah tambah burem gara-gara stress mikir mau masuk SMA.

Hmm, kalo Re kayak gini aku jadi tambah takut. Takut kalo suatu saat nanti Re udah nggak kayak gini lagi ke aku..

dibonceng sama Re

Hihi.. Tadi aku, eneng, tina, sama Re kelompokan sejarah. Sebenernya isinya banyakan maennya dari pada kerjanya. Well, ke intinya aja.

Re dateng pake motor kakaknya. Nggak boleh nyebut merek. Pokoknya Re cita-cita bgt punya motor begituan. Dulu, waktu tau tukang ojek yang jemput aku sekolah pake tuh motor, si Re ngambek. Katanya sih curiga kalo aku menikmati ngamplok2 ke tukang ojeknya. Padahal nggak, malah nggak enak. Tinggi bgt joknya, bikin phobia kumat. Dan menurutku nggak keren tuh, soalnya tuh tukang ojek bau bgt. tuh orang keringeten bgt. ihh..

Tapi abis tadi liat Re pake tuh motor, kayaknya 'nyess'. Melting deh. Keren bgt.

Bener kata arum, Re itu keren bgt, kayak pembalap. Padahal aku nggak pernah nyadar kalo pembalap itu keren tiap nonton pedrosa di TV. Tapi setelah aku ketemu Bum, aku ngerti apa yg arum maksud keren. keren. keren. keren. kalo pembalapnya si Re, aku pasti nggak mau ganti channel TV yang isinya balapan membosankan itu.

Sebenernya sama kerennya kok pake motor apa aja. Jadi kepikiran, kalo pas naek motor si Re diculik sama cewe cakep gimana dong nasibku? huhu..

Oh iya, aku udah pernah dibonceng Re. yang pertama naek sepeda, hihi.. Lucu bgt. Tadinya aku nggak mau. Malu diliatin orang, kayak lagi foto pre-wedding. Mana nyebrang kali lagi. Haha. Tapi akhirnya dibonceng juga. dikomentari sama kiki anak kelas B, katanya "mesra bgt sih keluar dari penjara". ya ampun inget bgt sama tuh komen. Trus di jalan diponegoro disorakin sama cewek2 CPP. Kalo bayangin sorakannya mereka mirip bgt kayak pompom girls di lapangan basket yg pake rok mini2 itu.

Yang kedua waktu acara latihan nyanyi, disuruh kakak tercinta (yang sekarang kata Re jadi ganjel hubungan kami) ambil gitar dirumah. Jadinya dibonceng deh sama Re. Mana pake ngerem2 gitu yg bikin maju2 duduknya. So, aku cubit2in punggungnya sampe nubruk mangga tetangga.

Yang ketiga dibonceng ke mall waktu ada cara nyarap bareng beberapa anak abis ada acara pemotretan. Pulang pergi loh. Menurutku itu yg paling nyaman, soalnya lama. Hehe. Walaupun tetep aja takut waktu dibonceng soalnya Re ngebut. Hih.

Yang keempat dibonceng dari sekolah ke tempat les. Nggak enak, deket bgt. Tetep aja ada sebel2nya, soalnya mau deket tempat les malah digas gitu. Alesannya sih biar aku ngamplok. Ewwrr kenapa harus ada acara ngamplok2an segala sih kalo dibonceng pacar?? nggak harus tauk, kan malu, kayak syuting sinetron di tengah jalan.

Tadinya, yang kelima mau kejadian hari ini. Tapi belum rejeki kata re. Aku nya sungkan sama ortu dirumah. Sorry Re. Aku bingung bgt, pasti Re nyeseeeeellll bgt tuh. Keliatannya mau ngamuk2 dirumah. Padahal aku, aku nggak pengen bikin Re kecewa. Tapi gimana lagi.

Aku janji, kalo aku masuk SMADA nanti, kelas 12 pasti Re boleh jemput aku ke rumah. Hihi. Sekarang semangat belajar dulu biar bisa keterima di SMADA, cita-citaku sama semua orang yang sayang sama aku.