percaya

Sebenernya kalo dilatih dan dibiasakan, hal hal negatif hari ini yang sama sekali nggak guna buat dipikirin bisa kok dihapus kayak pake shift+del. Asal, ada hal positif di hari itu juga yang sekiranya bisa ngimbangin dan bisa jadi ngalahin rating hal negatif di pikiran kita.

Contohnya aja hari ini, walaupun rada rada nggak asyik gara gara faktor lain yang bener bener bikin nggak asik hari ini ditambah harus muter otak buat kontrol emosi waktu PMS, ada aja hal-hal 'ngek' yang bikin 'yuhui'. Bum!

Siapa lagi sih cowok yang muncul tiap aku bener-bener step?

Dari kemaren loh, si Bum mau-maunya ngorek-ngorek aku biar mau cerita kenapa bad mood. Dan PAW! Abis cerita ke Bum dan dipeluk-peluk sama anis yang ngaku-ngaku jadi pacar aku (Ihh.. yang nggak normal siapa sih?) berkurang juga loh stressnya.

Terus tadi, sebenernya Bum juga rada bad mood gitu. Tapi kayaknya dia punya feeling bagus kalo aku emang lagi nggak mood buat di cemberutin, jadi dia bahas masalah yang sebenernya nggak terlalu masalah buat aku. Dibikin masalah aja deh, biar Bum bisa rada care gitu sama aku. Hihi. Dasar nih cari-cari perhatian. *pasti abis baca ini Bum marah marah sambil cemberut, asyikk pasti lucu banget mukanya*

Nah, pada akhir-akhir pembahasan masalah, dia ngingetin aku kalo aku pernah kasih tau dia sesuatu yang sekarang malah aku lupBin sendiri. Haha. *tambah umur nih tambah pikun*
He said,
"cinta ada karena percaya"

Ya ampun, kenapa sih keliatannya kata cinta itu norak dan dangdut banget? Tapi kalo udah bener-bener ngerasain gimana yang orang-orang bilang cinta itu sebenernya nggak ada dangdut-dangdutnya kok, bisa ngikutin selera musik kamu apa, tapi yah itu deh namanya perasaan. aneh tapi nggak bisa ditolak.

Abis itu dia ceritain sejarah jadian kami yang aku aja nggak kober ngapalin dari bulan pertama sampe sekarang, sumpah deh bakat banget jadi dosen sejarah, kalo aku minta dia sebutin tanggal dan pukul kejadiannya mungkin banget dia sebutin sampe ke detik-detiknya.

Akhir-akhirnya bum bilang, "sejak saat itu aku coba buat percaya sama kamu. percaya kalo kamu nggak bakal aneh-aneh. percaya kalo kamu nggak pake baju seksi seksi dirumah. (?) percaya kalo kamu nggak muter muter perumahan naik motor sambil 'buzzbuzzbuzz'. (??) Percaya kalo cinta kamu tuh cuma buat aku." abis itu aku cengar cengir salting. biasalah. nggak terbiasa denger bum bilang sesuatu pake muka serius yang bikin nyess.

"makanya kamu juga harus percaya kalo cinta aku cuma buat kamu," dia ngelajutin lagi, "tapi aku nggak tau juga kamu percaya apa nggak."

hey! aku percaya kok. tapi tetep aja jealous kalo Bum deket sama cewek lain. takutnya tuh cewek yang kenapa-napa sama Bum, bukan Bumnya.