10.01.10

*ngakak yg bener2 ngakak* gila lucu banget! baca blog si eneng sampe bikin nangis setengah mau guling2. Sebenernya yg bikin bener2 lucu itu bahasa penulisan si eneng *secara balon menantu guru bahasa indonesia* + bayangin semua kejadian kemarin yg nggak jelas asal usulnya asli bikin ngakak.

Ok Ok Ok.. Stop ngakak. Mari mengenang acara nonton Sang Pemimpi 10.01.10

Pagi2 jam 9 lebih dikit, Susi jemput aku di rumah. Berharap banget acara nonton sekuel Laskar Pelangi selanjutnya Re yg jemput. Sebelumnya janjian sama Re pake baju putih, karena kalo nggak pake jaket nih baju bikin masuk angin akhirnya didobelin jaket juga nih. Pake wangi2an bayi yg buanyaaaakkkk bgt, secara mau ngobrol luama sama Re ntar, kalo tiba2 bau badan ganggu acara dan bikin nggak betah nggak lucu banget deh.

Nyampe di tempat nonton. ternyata aku sama Susi aja nih yg baru dateng. Mungkin yg laennya nervous atau gimana jadi dateng nelat gini. Kalo si eneng sih kayaknya udah punya firasat bagus kalo nantinya bakal ketemu keluarga besan.

Abis tiket box-nya buka, Susi mutusin buat beli 8 tiket. Buat 1 aku, 1 Re, 1 Dewo, 1 Eneng, 1 Susi, 1 Pacarnya susi, 1 'G' dan 1 adeknya 'G'. Jelas kan? Jumlahnya 8. Nggak ada korupsi dibalik itu semua.

Setelah mau maen film-nya, kami ber6, aku Re Dewo Eneng Susi dan pacar Susi, maunya cari tempat biar gak diembat sama orang laen. Tapi masalah timbul dari sini, G dan adeknya nggak dateng. Ralat : belum dateng dan nggak ada konfirmasi sama sekali. *emosi* Yang beli dan bawa tiket 2 orang tadi itu si Susi, jadi dia yg punya keputusan buat ngapain tuh tiket. Bukan aku, bukan eneng. Akhirnya dia atau siapalah orang lain selain aku dan eneng yg mutusin buat jual tuh tiket ke adek kelas. Dan entah berantah deh ceritanya ber-ending si G dan keluarganya marah besar ke aku dan eneng *emosi pol2an*, mencaci dan bersikap nggak sopan ke eneng di mxit *emosi+no respect buat dia*, bersekongkol sama seseorang dari kelas C yg kebetulan tadi pagi nyebelin bgt sama aku *WECE!*. Sudah lah lupakan saja, lupakan G, keluarga G, lupakan kalo G dan maminya bersikap childish, lupakan kalo kami yg dituduh bersalah nggak ngerti salahnya dimana, lupakan semua yg jelek jelek dari G dan hari kemarin. *udah mulai rada anget*

Selama nonton, kami sibuk dengan urusan masing2 dan imajinasi tinggi masing2.
Aku : Ngitung struk belanjaan gabungan, bagi2 jajan, nonton dengan posisi yg sangat enak, ngobrol dikit2 ke Re, ketawa ketiwi ttg trio WC, mikir gimana caranya nggak malu deket sama Re.
Re : Nonton dengan diselingi komen jayus jayus lucu, ngobrol sama aku, ngeliatin aku, merhatiin aku, bisikin sesuatu ke aku yg bikin perut rasanya kayak lagi nge-blender jus jambu, pegang tangan aku yg pada akhirnya aku cubit2 juga tangan dia, dan tindakan2 lain yg nggak sedikit kalo diceritain.
Neng : Speechless gara2 deket sama si Dewo, sibuk buka popcornnya yg rasanya kayak gabus, komen ttg yuppy ehm aray deh, triak2 gak jelas ttg yuppy, bayangin Dewo adalah si yuppy, ribut gak jelas gara2 aray si yuppy, dan semua ttg yuppy. Huh, gak ada variasi.
Dewo : SMS-an, ngelirik2 kami (atau mungkin si eneng), banyak diem, tidur (ga asyik bener).
Susi dan pacarnya (dijadiin satu soalnya kegiatan mereka sama) : first dating. deket2 gitu dan entah apa yg mereka lakukan merupakan privasi.

Wew.. Re is so cute. Lucu. Nggemesin. Haha. Bersyukur bgt orang kayak gitu bisa sayang sama aku. Aku. Aku yg sebenernya nggak punya modal cukup buat dapetin sayang si Re, tapi Re malah ngasih ke aku secara cuma cuma.

Jadi keinget waktu dulu nonton Laskar Pelangi. Re masih kecil, masih polos, masih ndut, masih nggak ngerti gimana caranya nge-date padahal itu first date kami.

Selebihnya tentang aku dan Re biar kami aja yg tau. Boleh dong sekali2 punya privasi.

Sorry bgt kalo postingan kali ini nggak urut nyeritainnya, soalnya siang ini lagi bener2 nggak fit.

MoluvRe
Remustluvmo!