Sorry

Sorry, Re..

Sorry... Soalnya tadi Mo marah sama Re..
Sorry... Soalnya marah Mo nggak punya alesan yg jelas buat Re..
Sorry... Soalnya Mo nggak pernah bisa lepas dari rasa yg aneh gini..
Sorry... Soalnya Mo nggak ngerti gimana caranya jauh dari pikiran dangkal nggak bener gini..
Sorry... Soalnya Mo tadi sempet mikir mau jadi temen Re aja.. Sekedar temen..
Sorry... Soalnya Mo pikir jadi temen Re lebih enak dari pada jadi someone special yg nggak bisa bebas dari kurungan jealous yg punya limit abstrak gini..
Sorry... Soalnya Mo pikir Re selalu tenang kalo Re tau kalo Mo marah n jealousnya beneran..
Sorry... Soalnya Mo pikir Re lebih nyaman sama temen2 cewe Re dari pada sama Mo..
Sorry... Soalnya sampe sekarang Mo masih berpikiran sama kayak tadi..
Sorry... Soalnya Mo yg nggak terlalu penting ini selalu ganggu acara Re sama keluarga dan sama temen Re..
Sorry... Soalnya kayaknya kita punya dunia, pikiran, dan pendapat yg beda..
Sorry... Soalnya Mo nggak ngerti harus ngapain biar Mo bisa jawab semua pertanyaan susah yg nggak punya rumus khusus di pikiran Mo..
Sorry... Soalnya Mo nggak bisa ngerti gimana maksud pikiran Mo, pendapat Mo, dan apapun yg Mo tau tentang kita sekarang..