Sabar, Sadar, Syukur

Sabar.. Sekarang jadi ikut-ikut anisa bilang sabar melulu.

Kenapa ya tiap saat ada aja orang yg tiba-tiba sayang atau seenggaknya care sama aku, tapi ada juga yg tiba-tiba berubah sifat benci sama aku. Yah, itulah yg orang itu katakan secara tidak langsung. Sabarr..

Apa sih salah aku? Apa yg diberikan Allah ke aku itu salah ya? Harusnya buat orang itu? Nyadar dong, harusnya sekolah di sekolah dia tuh akidahnya terjaga, paling nggak nulis sesuatu yg dipublikasikan kudu mempertimbangkan segi negative dan positifnya. Mau berantem sama aku nggak usah pake acara gerilya, perang rame aja, ajak orang sekampung seru banget tauk.

Bukannya ke-GR-an, tapi emang fakta yg dia jelasin disitu. Beberapa ciri fisik yg dia jelasin disitu aku bgt. Yah, gimana aku nggak paham, nggak tanggung2 ya kenal dia, 6 tahun lebih.

Makasih ya kalo aku yang dijelaskan dia disitu: lebih cantik dari dia walaupun aku lebih kecil dari aku, bisa masuk SMP yg dia pengenin (Alhamdulillah bgt), pinter (Ok. Fine), punya kakak cewek yang bisa di ajak narsis (sebenernya yg ngajak bukan aku, tapi mbakku), punya keluarga yg ngerti bgt sama aku.

Thank's juga buat doa (mungkin, entahlah apa namanya, kutukan mungkin) yg dia tulis disitu : aku mungkin bgt bisa masuk ke SMA yg kamu favoritkan. (Aku nggak tau favorit dia, favoritku yg guru bahasa indonesianya mamanya Bum)

Bukan salahku ya kalo mamanya suka banding2in dia sama aku. Harusnya dia bilang benci mamanya, atau nggak suka lah digituin sama mamanya. Bukan malah benci sama akunya. Shit!

“Makasih ya kamu bilang aku punya keluarga yg sayang sama aku. Kalo kamu ngerasa keluarga kamu nggak perhatian sama kamu, normal bgt, aku juga ngerasa gitu. Tapi sayang nggak normal bgt kalo kamu bilang benci sama orang lain yg nggak salah apa2.”

Ok fine. Dia nggak pernah ngerasain kehilangan kakak yg dia sayangi bgt kayak keadaanku dulu. Dia justru punya keluarga masih sangat lengkap, kakak 2 biji, mama, papa yg masih sehat wal afiat. Punya postur tubuh bagus. Di les-in kemana mana, secara ortunya tajir bgt. Gitu apa nggak sayang sama dia? Kurang? Mau apa lagi sih dia? Kufur nikmat bgt.

Bersyukur. Kalo belom terbiasa minimal belajar bersyukur sedikit demi sedikit. Kalo kita semua udah bisa bersyukur, (menurutku sih) semua hal yg kita miliki entah yg positif atau negatif bisa kita ambil hikmahnya, kita manfaatkan sebaik mungkin, kita siasati supaya kita bisa enjoy sama apa yg diberikan sama yg di atas, pandangan kita sama makna kehidupan semakin luas, dan kita bisa ngerasain betapa bahagianya kita dilahirkan sebagai diri kita sendiri.

Sadar dong, Allah memberi kita orang-orang terbaik disekitar kita yg bisa nuntun kita, bimbing kita, ngajarin kita tentang hidup secara langsung maupun nggak langsung. Kenapa nggak disyukuri sih?