They can't take what's ours

Lama banget nggak ngeblog. :) Jadi kangen. Padahal baru beberapa minggu aja deh tapi banyak banget yang berubah.

Si Cindy sekarang udah punya temen kalo aku tinggalin, kenalkan namanya hm sebut saja lumba-lumba. Yah, mungkin rasanya sama kayak kalo aku dapet ikan. Soalnya dari dulu kepengeen banget, tau2 dapet. Tapi bedanya sampe sekarang aku nggak pernah dibeliin ikan hias sama mum, katanya takut ikannya pingsan terus mati konyol hidup di rumahku yang setiap menit mengeluarkan suara frekuensi tinggi. Ah apaan nih jadi ngelantur bahas ikan. Tapi kalo dipikir2 penyebab lainnya adalah aku, dulu waktu kecil masku sama aku pelihara ikan cupang kembar, punya aku biru, punya mas merah. Dikasih makan sama, tapi punyaku mati dalam waktu kurang dari 2x24jam. Padahal aku kasih makan lebih banyak dari porsinya, harusnya lebih gendut dan sehat, taunya malah wafat. Aaaaahhh apaan sih.

Hal kedua yang berubah itu aku. Aku semakin stress, jadi muka tambah jelek jadi brin kayaknya tambah waleh liat mukaku yang nggak monoton tapi mengalami degradasi. Ah ya sudah. Begitulah adanya. Yah, walaupun aku jadi sering dicubit, dijorokin ke lantai, disuruh nguras kamar mandi sama brin, aku masih sayang kok :') *tragis nggak sih?

Trus waktu idul adha kemaren aku sama calon-ibuk-in-law-ku ngurusin daging kurban. Walaupun dengan tujuan yang berbeda, ibuk yang emang niat bantu, dan aku yang niat cari perhatian calon-ibuk-in-law, aku jadi bisa sedikit nyicil menambah poin haha. Namanya juga hari kurban, aku juga harus berkorban mencuci baju dan kerudung dari darah-darah penghabisan para sapi yang menempel. EWRRR!! Tapi seneng kok. :)

Satu hal yang nggak pernah berubah, brin sama aku tetep sama komitmen yang dulu, tanpa status walaupun sebenernya ada suatu entah apa di dalam sini yang mengikat kami. Bisa tebak?
Ehehehehe.. ayam.

So don't you worry your pretty little mind
People throw rocks at things that shine
And life makes love look hard
The stakes are high
The waters rough
But this love is ours

milaadd

Bismillah.. Mudah2an kali ini tidak mutung ditengah2 mengetik seperti beberapa kali sebelumnya.

Tanggal 22 23 Oktober kemaren sekolah aku, sekolah brin, sekolah kami, tempat kerja ibuknya brin ngadain milad gitu. Malem gitu acara puncaknya, aseekk dibolehin loh sama mum dad soalnya acara sekolah.

Awalnya aku berangkat dianter mum dad. Rencananya ngumpul dirumah rifdahdadah bareng spudu-spudu jam 6. Jadinya aku berangkat gitu udah siap2 udah di jalan tiba2 brin smsnya bilang nggak tau bisa dateng apa nggak. Setelah itu mobil aku belok ke ICU.

Boong deh, abis itu aku pasrah aja. Aku ama anak2 spudu lainnya yang sama2 konyol irrasional dan tidak terjamin keamanannya itu juga insyaAllah masih bisa napas waktu nonton J-Rocks. Oh iya guest starnya J-Rocks loh geellaa.. *sokalay* Aku cuma tau lagu yang fallin in love aja bagus, sama satu lagi lagu meraih mimpi soalnya banyak di iklan tipi, selebihnya bagus juga sih kata mamanya titan, dia bilang lagunya easy-listening. apalagi untuk kita-kita, anak muda gaul dan beriman banget! Ting! *pose jempol dua

Sampe disana ternyata kami masih harus menunggu personel kangen band lainnya yang belom dateng. Boong deh, maksudnya personel spudu beserta aparat penjagaan lainnya. udah sekitar jam 7 kurang 15, kami, yang belom pada punya freepass angin merek miyako buat bisa masuk ke kandang J-Rocks-nya (sebut saja seperti itu), santai-santai berjalan ke sekolah dengan membawa tasbih dan buku yasin terjemahan. Boong deh.

Karena jalan penuh sesak dengan para alay, pengguna jalan yg norak ngeliatin orang alay lagi jalan, para penjual mainan, odong-odong, serta gorengan+kacangrebus, terpaksa harus berjalan 2-2 sepasang2 gitu. Automatically, efek sampingnya mereka yang punya pacar jadi sudah satu paket jalan, cindy jg lagi jalan sama mbah na, tersisalah aku dan rifdah para badut bayi spudu yg harus berjalan berdua. Huaaa... Isinya selama jalan:
"Dah, agak sono ada rokok""Astri, aku takut sama yg pake baju item2""diem deh biasa aja jalannya""iya, awas hape sama dompet""jgn nempel ke orang""dah, aku kentut" "akhirnya sampai! kita hampir mati gr2 asap rokok"
udur-uduran ga jelas kayak anak ayam

Gara2 banyak orang pacaran, aku jadi pengen nangis mikir brin. Masa aku luntang luntung tanpa brin, bukan aku banget. Si cindy juga lagi ama mbah na. Si tina lagi sama arjak. Yah, pilihan hidup itu cuma satu, jadi aku parasit ke tina arjak saja mereka bukan pasangan baru jadi nggak terlalu bermasalah kayaknya kalo jadi inang. Mungkin gara2 aku ganggu mereka, si arjak jadi berjuang mendatangkan brin. Pake jemput2 ke gerbang segala. haha

Tapi taraaaa BRIN DATANG!! Hore.. hmm melting pengen nagis deh aku. Aku jadi bisa pengang brin, mencium baunya dari jauh secara tidak langsung, cubit brin, dengerin brin bilang sesuatu ke aku. Hmm.. so sweet. Kami jadi kayak orang pacaran beneran. Apalagi pas J-Rocksnya perform, bener2 so sweet, apalagi ada tante om brin. Hmm anget gitu rasanya. kayak minum wedang jahe. ngik

Pulangnya gara2 macet dan lecet, aku nebeng brin aja ke rumah rifdah, gara2 pengen melengkapi malam itu juga dengan naek motor brin. *opo. Padahal kayaknya udah ketinggalan jauh deh sama anak spudu, pas udah nyampe ternyate kagak ade orangnye. jadi aku sama brin muter2 ga jelas gitu hmm tapi imut bgt brin haha. sempat terjadi insiden dengan hipotesis penculikan teman spudu *brinygbilang dan ternyata setelah di analisis itu kerjaan arjak suagus yg iseng geje. Seperti pacarnya. haha.

Hmm.. it's all my first malming with brin. Beberapa disensor dan di cut karena sangat privasi sifatnya. dadah...

MOAIRE


Category: 0 comments